Perang Salib dan Pengaruhnya terhadap Peradaban Islam

Perang Salib MASA / PERANG CROSS SEED (1096-1291 M) Perang Salib adalah perang agama yang berlangsung selama hampir dua abad antara tahun 1096 dan 1291. Perang ini merupakan reaksi umat Kristen di Eropa terhadap umat Islam di Asia yang mereka anggap sebagai penyerang, karena pada masa pemerintahan Khalifah Abu Bakar pada tahun 632 IKLAN. upaya untuk membebaskan jazirah Arab utara, termasuk pembebasan Yerusalem dari cengkeraman Byzantium, mencapai kemenangan gemilang hanya pada masa pemerintahan Khalifah Umar bin Khatthtab (634-644 M). Daerah-daerah yang berhasil diduduki oleh kaum Muslim adalah kota-kota penting bagi umat Kristen seperti Palestina, Syria, Asia Kecil, Mesir, Sisilia, dan Spanyol. Mereka juga menganggap kota-kota tersebut suci, termasuk Baitul Maqdis (Yerusalem) di dalamnya. Dinamakan Perang Salib karena ekspedisi militer Kristen selama perang menggunakan salib sebagai simbol pemersatu untuk menunjukkan bahwa perang yang mereka lakukan adalah perang suci dan bertujuan untuk membebaskan Baitul Maqdis (Yerusalem) dari tangan umat Islam. A. Penyebab Perang Salib Faktor-faktor penyebab terjadinya Perang Salib dapat dirinci sebagai berikut: 1. Faktor Agama Sejak Yerusalem dikuasai oleh Dinasti Saljuk pada tahun 1070 M, umat Kristen tidak lagi merasa bebas untuk beribadah di sana karena sejumlah peraturan yang ditetapkan oleh para penguasa Dinasti Saljuk yang mempersulit mereka yang ingin beribadah di Yerusalem. Bahkan mereka yang kembali dari ziarah sering mengeluh dianiaya oleh Seljuk yang fanatik. Orang-orang Kristen percaya bahwa perlakuan terhadap penguasa dinasti Seljuk sangat berbeda dengan para penguasa Muslim yang pernah memerintah wilayah tersebut sebelumnya. Seorang pendeta Kristen Prancis bernama Peter Amins mengalami dan menyaksikan perlakuan buruk kaum Saljuk yang fanatik terhadap orang-orang Kristen yang berziarah ke Baitul Maqdis. Akibatnya, Peter Amins mengadukan masalah ini kepada Paus Urbanus II, sehingga perang suci dilancarkan dengan umat Islam. Peter Amins juga terus membangkitkan kebencian terhadap Muslim di antara raja-raja Eropa, bangsawan dan rakyat jelata, dan di antara orang-orang Kristen pada umumnya. Untuk mencapai titik impas, provokasi ini menghasilkan Kongres Pertama di Clermont, Prancis pada tahun 1095 M. Dimana Paus Urban II mengatakan di Kongres bahwa mereka yang pergi berperang memiliki harta benda dan keluarga mereka dilindungi, dosa-dosa mereka diampuni, dan jika dia mati dia akan menguduskan kematian. Akhirnya semangat umat Kristiani semakin berkobar dengan ikut serta dalam perang yang mereka sebut perang suci ini. 2. Faktor Politik: Kekalahan Bizantium di Manziqart pada 1071 M dan jatuhnya Asia Kecil ke tangan dinasti Seljuk mendorong Kaisar Alexius I Comnenus untuk meminta bantuan Paus Urbanus II dalam usahanya untuk menguasai wilayah pendudukan Seljuk untuk pulih. Paus Urbanus II bersedia membantu Byzantium karena janji Kaisar Alexius untuk tunduk pada kekuasaan Paus di Roma dengan harapan Paus dapat menyatukan gereja-gereja Yunani dan Romawi. Dengan demikian, Paus memiliki otoritas penuh atas raja-raja yang berada di wilayahnya. Di satu sisi, umat Islam saat itu sedang mengalami masa yang sangat lemah ketika dinasti Seljuk di Asia Kecil terpecah belah, dinasti Fatimiyah di Mesir lumpuh, sedangkan kekuasaan Islam di Spanyol semakin goyah. Situasi ini diperparah dengan konflik segitiga antara khalifah Fatimiyah di Mesir, khalifah Abbasiyah di Baghdad dan negara Umayyah di Spanyol, yang masing-masing memproklamirkan dirinya sebagai khalifah. Akibat dari dua situasi yang saling mendukung dan menguntungkan ini, orang-orang Kristen di Eropa berani mengambil bagian dalam perang salib ini dan mendorong penguasa mereka untuk mengambil wilayah Islam satu per satu. 3. Faktor sosial ekonomi Dari segi ekonomi, para saudagar besar di pesisir timur Mediterania, terutama yang berada di kota Venezia, Genoa dan Pisa, berambisi untuk memperluas wilayah perdagangannya dari timur ke selatan Timur Tengah. Maka pada kesempatan ini, mereka bersedia menyumbangkan sebagian dari uang perang dengan harapan jika orang-orang Kristen memenangkan perang, mereka akan menggunakan daerah itu sebagai pusat perdagangan. Hal ini dimungkinkan karena jalur Eropa akan terhubung dengan jalur perdagangan di Timur jika jalur strategis dapat dikendalikan. Selanjutnya, faktor sosial membagi masyarakat Eropa ke dalam kelompok-kelompok strata sosial yang berbeda. Dan strata sosial paling bawah yaitu rakyat jelata, mengalami kehidupan yang tertindas dan terhina karena perlakuan sewenang-wenang tuan tanah terhadap mereka, dan lebih dari itu, mereka dibebani dengan berbagai pajak yang berat. Oleh karena itu, ketika dimobilisasi oleh Gereja untuk berpartisipasi dalam Perang Salib dengan janji kebebasan dan kemakmuran yang lebih besar jika perang dimenangkan, mereka secara spontan menanggapi seruan tersebut dengan berbondong-bondong untuk bergabung dalam perang dengan harapan peningkatan ekonomi dan peningkatan kesejahteraan. kehidupan. Dari ketiga faktor tersebut di atas memang terdapat kepentingan yang berbeda, namun faktor yang paling dominan memicu terjadinya Perang Salib adalah faktor provokasi Peter Amin yang berhasil membangkitkan kebencian, antipati dan kemarahan kalangan Kristen terhadap umat Islam. B. Proses Perang Salib Perang Salib berlangsung dalam tiga fase, yaitu fase pertama; disebut sebagai periode serangan Kristen (1096-1144 M), fase kedua; (1144-1193 M) disebut masa reaksi kaum muslimin, fase ketiga; (1193-1291 M) dikenal sebagai masa kehancuran di Tentara Salib. Untuk lebih jelasnya, tahapan-tahapan Perang Salib dapat digambarkan sebagai berikut: 1. Tahap I (1096-1144M); serangan kristen Tahap pertama ini dibagi menjadi 2 gerakan dengan gerakan pertama yang spontan, tidak terstruktur dan kurang persiapan militer yang tepat. Gerakan pertama ini muncul sebagai akibat dari diadakannya kongres pertama di Clermont, Prancis, bersamaan dengan pidato Paus Urbanus II, sehingga berhasil mengobarkan semangat perang suci yang mendapat sambutan hangat dari para peserta kongres. Tentara Salib pertama pindah ke Konstantinopel, di mana mereka menyetujui strategi pertempuran. Gerakan ini dipimpin oleh Pierre I'Ermite dan total pasukan perang salib pertama ini berjumlah sekitar 200.000 orang. Karena gerakan ini merupakan gerakan spontan yang tidak memiliki disiplin, tidak memiliki persiapan perang dan tidak memiliki pengalaman perang, maka dengan mudahnya Tentara Salib pertama dapat dikalahkan oleh pasukan Seljuk. Karena orang-orang Kristen mengalami kekalahan pada gerakan pertama, maka mereka mempersiapkan gerakan kedua yang lebih sistematis, terstruktur dan terorganisir dengan baik, serta persiapan militer yang matang. Gerakan ini dipimpin oleh Godfrey dari Bonillon. Dan berjaya dengan menduduki kota suci Palestina pada tanggal 7 Juni 1099 M dan melakukan pembantaian besar-besaran terhadap umat Islam dan menghancurkan bangunan-bangunan umat Islam di Yerusalem. Sebelum menduduki Yerusalem, pasukan ini terlebih dahulu menaklukkan Anatolia selatan, distrik Tarsus, Antiokhia, Aleppo dan Ar-Ruha' (Edessa), Tripoli, Syria dan Acre. Sebagai hasil dari kemenangan ini, beberapa kerajaan Kristen Latin didirikan di Timur, yaitu Kerajaan Yerusalem dengan rajanya Godfrey (1099 M). Kerajaan Edessa dengan rajanya Baldewn (1098 M). Kerajaan Tripoli dengan rajanya Raymond (1109 M). Kerajaan Antiokhia dengan rajanya Bohemond. 2. Tahap II (1144-1193 M); serangan balik Islami Jatuhnya sebagian wilayah kekuasaan Islam di tangan Tentara Salib membangkitkan kesadaran kaum muslimin untuk mengumpulkan kekuatan menghadapi Tentara Salib. Pertama, di bawah komando Gubernur Moshul, Imaduddin Zanki, kaum Muslim berhasil merebut Aleppo dan Edessa dari tangan kaum Nasrani pada tahun 1144 M. Tak lama setelah Imaduddin Zanki meninggal pada tahun 1146 M dan posisinya diambil oleh putranya, Nuruddin Zanki. Di bawah kepemimpinan Nuruddin Zanki, ia ingin meneruskan cita-cita ayahnya untuk menaklukkan dan membebaskan negeri-negeri Muslim di timur dari cengkeraman Tentara Salib. Maka ia memimpin pasukan kaum muslimin dan berhasil membebaskan Damaskus atau Syria (1147 M), Antiokhia (1149 M) dan Mesir (1169 M). Setelah itu, pasukan muslim dipimpin oleh Salahuddin al-Ayyubi atau Saladin. Ia berhasil membangkitkan semangat umat Islam untuk berperang melawan Tentara Salib sehingga pada tahun 1175 M ia berhasil mendirikan dinasti Ayyubiyah di Mesir di atas reruntuhan dinasti Fatimiyah sebelumnya dan Baitul Maqdis pada 2 Oktober 1187 M bisa membebaskan 88 tahun oleh umat Nasrani. Kemudian Salahuddin al-Ayyubi mengampuni orang-orang Kristen yang tinggal di kota dan lonceng gereja di masjid al-Aqsha diganti dengan azan dan salib emas yang ditanam di atas gereja besar di kota itu diturunkan. Keberhasilan kaum Muslimin dalam meraih beberapa kemenangan, terutama setelah jatuhnya Yerusalem, membangkitkan kembali semangat Tentara Salib untuk mengirimkan ekspedisi yang lebih kuat untuk memerangi kaum Muslimin. Ekspedisi ini terdiri dari dua divisi, yaitu Divisi I darat yang dipimpin oleh Frederick I, Kaisar Jerman dan Divisi II melalui laut yang dipimpin oleh Richard I, Raja Inggris dan Philip II, Raja Prancis. Pasukan ini bergerak pada tahun 1189 M. Frederick I, yang memimpin divisi darat, tenggelam saat menyeberangi Sungai Armenia di dekat kota ar-Ruha. Beberapa prajuritnya kembali ke rumah, kecuali beberapa yang melanjutkan perjalanan mereka di bawah Pangeran Frederick. Divisi kedua yang mengambil jalur laut berlayar secara terpisah dan akhirnya bertemu di Sisilia. Mereka berada di sana sampai musim dingin berakhir. Karena kesalahpahaman, mereka akhirnya meninggalkan Sisilia secara terpisah. Richard menetapkan arah ke Siprus, mendudukinya dan melanjutkan perjalanannya ke Suriah. Sementara itu, Philip langsung menuju Akka, di mana pasukannya menghadapi pasukan Salahuddin al-Ayubi. Tidak lama kemudian pasukan Richard tiba. Maka, pasukan gabungan Philip dan Richard bertempur sengit dengan pasukan Salahuddin al-Ayyubi. Mereka berhasil merebut Akka, yang kemudian menjadi ibu kota Kekaisaran Latin di sana, tetapi mereka gagal masuk ke Palestina. Sementara itu, pasukan Salahuddin al-Ayyubi memilih mundur dan mempertahankan Mesir. Artinya selama ekspedisi ini Tentara Salib gagal merebut Baitul Maqdis dari tangan kaum Muslimin. Demikian juga kota-kota lain seperti Aleppo, Edessa, Syria, Antioch, dan Mesir serta Tentara Salib berhasil merebut kota Akka sendirian. Pada tanggal 2 November 1192 M, disepakati perjanjian damai atau gencatan senjata antara Tentara Salib dan Saladin al-Ayyubi yang disebut Shulh al-Ramlah. Kesepakatan tersebut menjelaskan bahwa umat Kristiani yang akan menunaikan ibadah haji ke Baitul Maqdis tidak akan diganggu. Dengan demikian Mesir dibebaskan dari Tentara Salib. Namun tidak lama setelah kesepakatan itu disepakati, Salahuddin al-Ayyubi meninggal pada Februari 1193 M. 3. Tahap III (1193-1291 M); Penghancuran Tentara Salib Pada tahap ini, Tentara Salib lebih dimotivasi oleh ambisi politik untuk kekuasaan dan keuntungan materi, bukan oleh motivasi agama. Tentara Salib dipimpin selama periode ini oleh Raja Jerman Frederick II. Mulanya mereka mencoba merebut Mesir sebelum Palestina, berharap mendapat bantuan dari orang-orang Kristen Qibthi. Pada tahun 1219 M mereka berhasil menduduki Dimyat. Saat itu, raja Ayyubiyah Mesir, al-Malik al-Kamil membuat perjanjian dengan Raja Frederick II. Termasuk isi perjanjian. Pertama, Frederick II bersedia melepaskan Dimyat dan al-Malik al-Kamil untuk membebaskan Palestina. Kedua, Frederick II menjamin keamanan di Palestina. Ketiga, Frederick II tidak mengirimkan bantuan kepada umat Kristen di Suriah. Dengan perkembangan lebih lanjut, Palestina dapat ditaklukkan kembali oleh umat Islam pada tahun 1247 M, pada masa pemerintahan al-Malik al-Salih, penguasa Mesir berikutnya. Ketika Mesir diperintah oleh Dinasti Mamalik yang menggantikan Dinasti Ayyubiyah, kepemimpinan perang berada di tangan Baybars dan Qolawun. Pada masa mereka, Akka direbut kembali oleh kaum Muslim pada tahun 1291 M. Maka semua kota yang sebelumnya direbut oleh Tentara Salib kini telah berhasil direbut kembali oleh kaum muslimin tanpa terkecuali. Oleh karena itu, Perang Salib berakhir pada tahun 1291 setelah hampir dua abad Masehi. C. Pengaruh Perang Salib terhadap Peradaban Islam Meskipun orang-orang Kristen Eropa menderita kekalahan selama Perang Salib, mereka telah belajar pelajaran yang sangat berharga dari Perang Salib karena mereka dapat berkenalan dengan peradaban Islam yang sangat maju. Bahkan peradaban yang mereka dapatkan dari Timur menyebabkan mereka bangkit, yang disebut Renaisans di Barat. Adapun peradaban Islam maju yang berhasil mereka bawa ke Barat, dapat dirinci sebagai berikut; yaitu, militer, seni, industri, pertanian, perdagangan, kesehatan, astronomi, dan kepribadian. Di bidang militer, dunia Barat menemukan senjata dan teknik perang yang belum pernah mereka temukan di negara mereka sebelumnya, seperti penggunaan bahan peledak untuk menembakkan peluru, baku tembak dengan menunggang kuda, dan membangkitkan semangat militer dengan menabuh genderang dan rebana di medan perang. Di sektor industri, di dunia Timur banyak ditemukan kain tenun dan mesin tenun. Untuk ini mereka mengimpor berbagai jenis kain dari Timur ke Barat. Mereka juga menemukan berbagai jenis kemenyan dan resin kayu Arab yang dapat mencium bau ruangan. Di bidang pertanian, mereka menemukan model irigasi praktis dan berbagai macam tanaman dan buah-buahan. Dalam hal perdagangan, mereka mempertahankan hubungan perdagangan dengan Timur, yang memaksa mereka untuk menggunakan mata uang sebagai alat tukar. Padahal sebelumnya mereka menggunakan sistem barter. Di bidang astronomi, hal itu mempengaruhi lahirnya beberapa observatorium di Barat. Dalam bidang kesehatan, mereka telah berulang kali berhasil membawa dan menerjemahkan karya Ibnu Sina yang berjudul al-Syifa tentang ilmu kedokteran dalam berbagai bahasa di Eropa, yang dijadikan acuan di beberapa universitas di Eropa hingga saat ini. Dan yang tidak kalah pentingnya adalah sikap dan kepribadian umat Islam di Timur pada saat itu memiliki pengaruh yang positif Akibatnya, butuh waktu lama untuk pulih. Konsekuensi lain dari kemiskinan mempengaruhi dunia Islam. Karena semua kekayaan negara telah dialokasikan untuk biaya dan kepentingan perang. Itulah akhir Perang Salib yang meruntuhkan fondasi kekuatan Islam di Timur dan melahirkan periode kelahiran kembali di Barat. #### Konten ini telah tayang di Kompasiana.com dengan judul "Perang Salib dan Pengaruhnya terhadap Peradaban Islam", Klik untuk baca: https://www.kompasiana.com/nilafadilah21/61d901811b796c0fc1570eb4/perang-salib-dan-pengaruhnya-terhadap-peradaban-islam?page=all

Post a Comment

0 Comments