Sejarah Mbah Gelung Sakti, Murid Syekh Sunan Gunung Jati

Syekh Magelung Sakti alias Syarif Syam juga disebut Pangeran Soka juga disebut Pangeran Karangkendal. Dikatakan bahwa Syaikh Magelung Sakti berasal dari tanah Syam (Suriah) dan dikenal sebagai Syarif Sham. Namun, ada juga orang yang menyebutnya berasal dari Yaman.

Syarif Syam memiliki rambut yang sangat panjang, rambutnya sendiri sangat panjang sehingga menyentuh tanah, jadi dia lebih sering mengikat rambutnya (gelung). Jadi kemudian dia lebih dikenal sebagai Syekh Magelung (Syekh dengan rambut yang panjang dan digelung).

Mengapa ia memiliki rambut yang sangat panjang adalah karena rambutnya tidak dapat dipotong dengan apa pun atau siapa pun. Itulah sebabnya dia berjalan dari satu tempat ke tempat lain untuk menemukan siapa yang sanggup memotong rambutnya yang panjang. Jika dia berhasil menemukannya, orang tersebut akan ditunjuk sebagai gurunya. Hingga akhirnya ia tiba di Tanah Jawa, tepatnya di Cirebon.

Sekitar abad ketujuh belas tinggal di Karangkendal seorang pria bernama Ki Tarsiman atau Ki Krayunan atau Ki Gede Karangkendal, bahkan dijuluki Buyut Selawe, karena ia memiliki 25 anak dengan istrinya bernama Nyi Sekar. Diduga itu adalah orangtua angkat Syarif Syam di Cirebon.

Konon, Syekh Syarif Syam datang ke pantai utara Cirebon untuk mencari seorang guru, yaitu salah satu Wali Allah di Cirebon. Dan di sini dia bertemu seorang lelaki tua yang dengan mudah memotong rambutnya yang panjang. Orang itu tidak lain adalah Sunan Gunung Jati.

Syekh Syarif Syam kemudian menjadi murid Sunan Gunung Jati, dan namanya diganti menjadi Pangeran Soka. Tempat di mana rambut Syekh Syarif Syam berhasil dipotong disebut Karanggetas.

Setelah belajar dengan Sunan Gunung Jati di Cirebon, Syekh Syarif Syam alias Syaikh Magelung Sakti diberi tugas mengembangkan ajaran Islam di utara. Dia kemudian tinggal di Karangkendal, Kapetak, sekitar 19 km utara Cirebon, sampai dia meninggal dan dimakamkan di sana sampai kemudian dia menjadi lebih dikenal sebagai Pangeran Karangkendal.

Sesuai dengan cerita yang berkembang di tengah-tengah masyarakat atau di masa lalu orang tua, Syekh Magelung Sakti di masa lalu mengalahkan Ki Gede Tersana dari Kertasemaya, Indramayu, sehingga bawahan Ki Tarsana dalam bentuk roh juga dikalahkan. Namun, makhluk gaib Ki Tersana meminta syarat agar mereka diberi makan setiap tahun dalam bentuk pengorbanan rujak wuni. Dari cerita ini, tradisi menyerahkan penawaran daging mentah terjadi setiap tahun di Karangkendal.

Sosok Syekh Magelung Sakti tidak dapat dipisahkan dari Nyi Mas Gandasari, yang kemudian menjadi istrinya. Pertemuan kedua terjadi ketika Syekh Magelung Sakti, juga dikenal sebagai Pangeran Soka, ditugaskan untuk melakukan perjalanan ke barat Cirebon. Saat itu ia baru saja selesai belajar tasawuf dari Sunan Gunung Jati dan mendengar berita tentang kompetisi Nyi Mas Gandasari yang sedang mencari pasangan hidupnya.

Chronicle of Cerbon juga tidak dengan jelas menyatakan siapa putri Mesir itu. Namun, menurut masyarakat sekitar kuburan Nyi Mas Gandasari di Panguragan, diyakini bahwa Nyi Mas Gandasari berasal dari Aceh, adik dari Tubagus Pasei atau Fatahillah, putri Mahdar Ibrahim bin Abdul Ghafur bin Barkah Zainal Alim. Dia diundang sejak kecil oleh Ki Ageng Selapandan dan dinobatkan sebagai anak sekembalinya setelah naik haji ke Mekah.

Versi lain menyatakan bahwa Nyi Mas Gandasari, yang sebenarnya adalah putri Sultan Hud dari Kesultanan Basem Paseh (darah di Timur Tengah), adalah salah satu siswa pondok pesantren Islam yang didirikan oleh Ki Ageng Selapandan.

Dikatakan bahwa karena keindahan dan kecerdasannya dalam seni bela diri, dia telah berhasil menipu pangeran Rajagaluh, negara bagian bawahan kerajaan Hindu Galuh-Pajajaran (yang kemudian menjadi raja dan dipanggil Prabu Cakraningrat). Saat itu, Cakraningrat tertarik menjadikannya istrinya. Dia tidak ragu bahwa dia diundang untuk melakukan perjalanan melalui seluruh penjuru kerajaan, bahkan ke tempat-tempat yang sangat rahasia. Ini kemudian digunakan oleh Pangeran Cakrabuana, orang tua asuh Nyi Mas Gandasari, dan kemudian untuk menyerang Rajagaluh.

Ki Ageng Selapandan, yang juga Ki Kuwu Cirebon pada waktu itu, juga dikenal sebagai Pangeran Cakrabuana (masih keturunan Raja Siliwangi dari kerajaan Hindu Pajajaran), yang berharap putra angkatnya, Nyi Mas Gandasari, untuk segera menikah. Setelah meminta saran dari Sunan Gunung Jati, gurunya, keinginan ayahnya disetujui oleh Putri Selapandan dengan syarat bahwa calon suaminya harus seorang pria yang lebih berpengetahuan daripada dirinya sendiri.

Meskipun banyak yang meminta tangannya, dia tidak bisa menerimanya karena berbagai alasan dan pertimbangan. Karena itulah ia kemudian mengadakan kompetisi

Untuk tujuan ini, sejumlah pangeran, prajurit, dan orang-orang biasa diundang untuk mencoba kemampuan magis sang putri. Siapa yang bisa mengalahkannya dalam seni bela diri adalah pertandingan. Banyak dari mereka adalah pangeran dan ksatria yang mencoba mengikutinya, tetapi tidak ada yang berhasil. Seperti Ki Pekik, Ki Gede Pekandangan, Ki Gede Kapringan dan imigran dari Tiongkok, Ki Dampu Awang atau Kyai Anchor berhasil dikalahkan.

Hingga akhirnya Soka memasuki arena kompetisi. Meski keduanya tampak seimbang, namun karena kelelahan, Nyi Mas Gandasari akhirnya menyerah dan mencari perlindungan di belakang Sunan Gunung Jati.

Akan tetapi, Pangeran Soka terus menyerangnya dan mencoba menyerang Nyi Mas Gandasari dan hampir mengenai kepala Sunan Gunung Jati. Tetapi sebelum tangan Pangeran Soka mengenai Sunan Gunung Jati, Pangeran Soka lemas. Sunan Gunung Jati kemudian membantunya dan menyatakan bahwa tidak ada yang menang dan tidak ada yang kalah. Namun kemudian, keduanya menikah oleh Sunan Gunung Jati.

Selain melayani dalam literatur Islam di Cirebon dan sekitarnya, Sharif Sam dikenal sebagai sarjana dengan pengetahuan ilmiah tertinggi pada masanya. Dia membangun semacam retret yang menjadi tempat di mana dia mempraktikkan ajaran Islam dan memiliki banyak pengikut. Menjelang akhir hidupnya, Roh Kudus dimakamkan di Karangkendal, dan sampai sekarang tempat itu selalu dikunjungi oleh orang-orang dari berbagai daerah.

Di situs makam Syekh Syekh terdapat sumur tokoh spiritual, kuil, kuil (tipe hall) Karangkendal, jramba, kroya, pemegang, dusun, Ki Buyut Depot terdekat, dan tempat suci dengan tempat suci, kuburan dan makam Hakim Suci sendiri,

Jauh dari makam suaminya Syekh Magelung Sakti, makam Nyi Mas Gandasari terletak di Panguragan, sehingga ia kemudian dikenal sebagai Nyi Mas Panguragan.

Post a Comment

0 Comments