Tarekat Tijaniyah, dan Perkembangannya di Indonesia

Tarekat Tijaniyah yang didirikan oleh Abul Abbas Ahmad bin Muhammad bin al-Mukhtar at-Tijani (1737-1815), salah satu tokoh gerakan "Neosufisme". Ciri khas dari gerakan ini adalah karena penolakan terhadap aspek-aspek eksotis dan metafisik tasawuf dan lebih memilih untuk benar-benar mengalami ketentuan-ketentuan syariah dan melakukan segala upaya untuk bersatu dengan semangat Nabi Muhammad SAW sebagai pengganti persatuan dengan Tuhan.

At-Tijani lahir pada 1150/1737 di 'Ain Madi, Aljazair selatan. Sejak usia tujuh tahun, ia telah mampu mengingat Alquran dan aktif mempelajari ilmu-ilmu Islam lainnya, sehingga ia menjadi guru di usia muda. Dia mulai bergaul dengan para Sufi pada usia 21 tahun. Pada 1176 ia terus belajar di Abyad selama beberapa tahun. Dia kemudian kembali ke negara asalnya. Pada 1181 ia melanjutkan pengembaraan intelektualnya ke Tilimsan selama lima tahun.

Pada 1186 (1772 - 1773) ia pergi ke Hijaz untuk melakukan ziarah dan melanjutkan studinya di Mekah dan Madinah. Di dua kota Haramain ini, ia lebih fokus mempelajari banyak pemimpin ordo Sufi dan mempraktikkan ajarannya. Di antara ajaran-ajaran yang ia pelajari, seperti Qadiriyah, Thaibiyah, Khalwatiyah dan Sammaniyah. Di Madinah ia belajar langsung dengan seorang tokoh sufi, Syekh Muhammad bin Abdul Karim as-Samman, pendiri ordo Sammani, yang mengajarinya seni rahasia batin. Kemudian, dari Mekah dan Madinah, ia melakukan perjalanan ke Kairo dan menetap di sana selama beberapa waktu. Pada 1196 (1781 - 1782), atas saran Sufi yang baru dikenal, ia kembali ke Tilimsan untuk membangun tatanan independennya sendiri. Di sana di Tijani diadakan retret khusus,

Di jalan yang ia terima, ia mengakui bahwa itu terjadi dalam keadaan terjaga. Pada saat itu Nabi SAW datang kepadanya dan mengatakan kepadanya bahwa ia tidak berutang syekh tarekat.

Karena menurutnya nabi sendiri telah menjadi penuntun dalam pertempuran. Selain itu, Nabi (SAW) menyuruhnya untuk meninggalkan segala sesuatu yang sebelumnya telah dipelajari berkaitan dengan tarekat. Bahkan, ia juga diijinkan untuk menemukan jemaatnya sendiri, ditemani oleh seorang asisten untuk diajari kepada masyarakat, yaitu pengampunan dan berkat yang masing-masing dikatakan 100 kali.

Setelah kejadian itu, ia kembali ke yuz di padang pasir dan menetap di oasis Bu Samghun. At-Tijani tampaknya berada di bawah tekanan dari otoritas Turki. Di tempat ini ia menerima inspirasi terakhir (1200/1786).

Dalam hal ini nabi memberikan SAW ekstra wird, yaitu tahlil yang harus dibaca 100 kali. Nabi juga mengatakan bahwa at-Tijani adalah penjaga gerbang yang akan menyelamatkan hamba-hamba Allah yang jahat. Pada 1213/1798 dia meninggalkan 'uzlah dari padang pasir dan pindah ke Maroko untuk melakukan misi yang lebih luas dari kota Fez. Di kota ini ia diterima dengan baik oleh penguasa Maulay Sulaiman dan tinggal di sana sampai kematiannya pada 22 September 1815, pada usia 80 tahun.

Meskipun ia banyak bertempur dan menjadi muqaddam khalwatiyah (at-Tijani memiliki garis keturunan Khalwatiyah), tetapi dalam perkembangan selanjutnya, yaitu setelah menjalani kehidupan sufisme yang keras dan keras, ia kemudian mendirikan tarekat independen, yang dipercaya untuk adalah dengan izin dari Nabi SAW.

Tarekat yang didirikan di Tijani cukup unik dan kurang lebih berbeda dari tarekat lain, terutama tentang silsilahnya. Misalnya dari Syekh Ahmad, pendiri, langsung ke Nabi SAW, selama jarak 12 abad. Demikian juga, para anggota tarekat ini tidak hanya tidak dibenarkan dalam memberikan kartu as kepada seorang syekh, tetapi mereka juga melakukan zikir untuk orang suci lainnya dan diri mereka sendiri dan para administrator tarekat mereka. Menurut at-Tijani, Tuhan tidak menciptakan dua hati dalam hati manusia, dan karena itu tidak ada yang dapat melayani dua mursyid pada saat yang sama.

Bagaimanapun, bagaimana mungkin seorang salik dapat mengambil jalan dengan sempurna, sementara pada saat yang sama mengambil jalan lain?

Sejak ia tinggal di kota Fes ini, at-Tijani lebih fokus pada pengembangan kotamadya sendiri. Sebagai seorang syekh yang berpengaruh, dia berulang kali diundang oleh para penguasa negara untuk melakukan urusan politik. Namun, dia masih menolak. Sikap inilah yang membuatnya semakin dihormati, dicintai, dan dihormati, baik oleh otoritas lokal maupun oleh masyarakat sekitar. Selain itu, Maulay Sulaiman yang berkuasa, meskipun permintaannya ditolak, masih memberinya berbagai hak istimewa.

Awalnya tarekat mendapat pengikut di Maghribi yang dipimpin oleh at-Tijani karena kritiknya tentang ziarah ke kuburan orang-orang kudus dan mawsin yang populer pada saat itu. Karena perekrutan at-Tijani yang akan didirikan oleh muqaddam agak longgar, misalnya dengan menunjuk muqaddam-muqaddam yang melakukan bai'at tanpa pelatihan selain dari hukum dan peraturan ritual, dengan penekanan pada meninggalkan semua ikatan dengan para syekh lama kecuali dirinya sendiri. Sehingga setelah kematian Tijani para agen telah menyebar dan dengan sistem yang mendukungnya, ia memiliki kekuatan penuh. Perintah ini menyebar dengan cepat dari Maghreb ke Afrika Barat, Mesir, dan Sudan.

Aktivis dari gerakan pasukan Tijaniyah terbukti sangat positif dan militan. Seperti pengikut para pemimpin Qadariyah dan Syadziliyah, para murid ini mampu menyebarkan Islam ke seluruh Afrika.

Menurut Coppolani, mereka menyiarkan Islam di kalangan animisme dan saudara-saudari lainnya dan berada di garis depan perjuangan melawan ekspansi kolonialisme. Dari at-Tijani diwakili oleh tokoh-tokoh lain seperti al-Hajj Umar di Sudan Barat. Di Republik Turki, sekelompok kecil pendukung pasukan Tijaniyah adalah Muslim pertama yang secara terbuka menantang rezim sekularisme sekitar tahun 1950.

Tarekat ini mulai tiba di Indonesia sekitar tahun 1920, setelah didistribusikan di Jawa Barat oleh seorang gelandangan yang lahir di Mekah, Ali bin Abdullah at-Tayyib al-Azhari, yang telah menerima diploma untuk mengajar tarekat ini dari dua syekh yang berbeda. Dan pada tahun-tahun berikutnya, beberapa orang Indonesia yang belajar di Mekah menerima bai'at untuk menjadi pengikut Tarekat Tijaniyah dan menerima diploma untuk mengajar para guru yang masih aktif di sana.

Ini terjadi setelah invasi Wahabi kedua ke Mekah pada tahun 1824, dan sebagian besar tarekat lainnya tidak dapat lagi menyebarkan doktrin kultus para suci, tampaknya masih harus ditoleransi.

Di Indonesia, Tijaniyah sangat ditentang oleh pesanan lain. Pernyataan keras tarekat spiritual disebabkan oleh pernyataan bahwa para pengikut ordo Tijaniyah dan keturunan mereka akan memperlakukan mereka secara khusus pada hari penghakiman hingga tujuh generasi, dan bahwa hadiah diperoleh dengan membaca Fatih Shalawat, sama dengan membaca seluruh Quran 1000 kali. Selain itu, pengikut ordo Tijaniyah diminta untuk meninggalkan hubungan mereka dengan guru tarekat lain, yang, menurut syekh pesaing, dianggap sebagai praktik perdagangan tidak terampil. Namun, tarekat ini terus berkembang, terutama di Cirebon dan Garut (Jawa Barat), Madura dan ujung timur Pulau Jawa sebagai pusat distribusi. Oposisi ini hanya mati ketika Jam 'Ahlith-Thariqah An-Nahdliyyah membuat keputusan setelah memeriksa kebajikan dan kebajikan prinsip ini. Dan tanpa membuat pernyataan ekstrem tentang aturan-aturan ini, mereka bukan bidat, karena praktik mereka sesuai dengan ajaran Islam.

Selama tahun 1980-an, tarekat telah mengalami perkembangan yang sangat cepat, terutama di Jawa Timur. Jawaban untuk pengembangan tarekat ini menyebabkan terulangnya konflik dengan guru dari tarekat lain. Inti dari konflik ini lebih terfokus pada persaingan sengit untuk memindahkan siswa dan perasaan terluka dari beberapa guru yang kehilangan banyak siswa ke ordo Tijaniyah.

Pemindahan siswa dari tarekat lain ke Tijaniyah Tariq berarti bahwa siswa dari tarekat lain juga menghilang. Karena Kongregasi Tijaniyah sama sekali tidak mengizinkan para pengikutnya untuk lebih terhubung dengan para syekh dari kongregasi sebelumnya. *** Salahuddin

Pengajaran dan Dzikir Tijaniyah Tarekat
Sejauh ini, T-Tani belum menyerahkan makalah tasawuf yang diajarkan dalam perintahnya. Ajaran-ajaran ini hanya dapat disebut dalam bentuk buku oleh murid-muridnya, seperti Jawahir al-Ma'ani wa Biligh al-Amani fi-Faidhi as-Sheikh at-Tijani, Kasyf al-Hijab Amman Talaqqa Ma'a at -Tijani min al-Ahzab, dan As-Sirr al-Abhar fi-Aurad Ahmad at-Tijani. Dua buku yang disebutkan di atas ditulis langsung oleh para murid Tijani sendiri dan digunakan oleh Muqaddam sebagai panduan untuk persyaratan akses ke perintah-perintah Tijaniyah di abad ke-19.

Meskipun at-Tijani sangat menentang ibadah wali pada upacara seremonial tertentu dan bersimpati dengan gerakan reformis Wahabi, ia tidak menyangkal perlunya wali (perantara). At-Tijani menekankan perlunya mediator (pelindung) antara Tuhan dan manusia, yang bertindak sebagai pelindung waktu. Itulah sebabnya panduan Tijani dimulai dengan: "Segala puji bagi Allah yang telah menyediakan segalanya dan telah menjadikan syekh sebagai mediator cara persatuan dengan Allah." Dalam hal ini, perantara tidak lain adalah dirinya dan penggantinya. Dan seperti aturan lainnya, mereka juga mendorong anggotanya untuk mempraktikkan ajaran mereka dengan menampilkan wajah Syekh dalam ingatan mereka dan diam-diam mengikuti saran dari Syaikh.

Orang-orang Tijaniyah memiliki utas yang sangat sederhana dan sangat mudah untuk dijaga. Para wirid terdiri dari Istighfar, Shalawat dan Tahlil yang dibaca 100 kali. Ini bisa dilakukan dua kali sehari, setelah shalat Shubuh dan Ashar. Wadhifah nya terdiri Istghfar (Astaghfirullah al adzim-alladzi laa ilaha illa hua semua Hayyu al-Qayyum) 30 kali, Shalawat Fatih (Allahumma willi 'ala Sayyidina Muhammad al-fatih lima ughliqa wa al-Khatim lima sabaqa, nasab al-haqq wa al-hadi ila shirat al-mustaqim wa'ala alihi haqqaqadruhu wa miqdaruh al-adzim) 50 kali, Tahlil (La ilaaha illallah) 100 kali, dan 12 kali disimpulkan dengan doa Jauharatul Kamal.

Bacaan wadhifah ini juga setidaknya dua kali sehari dan malam, yaitu pada sore dan malam hari, tetapi dilakukan lebih banyak di malam hari. Apalagi setiap Jumat kita membaca Hayhalah, yang terdiri dari dzikir tahlil dan Allah, Allah, setelah shalat Ashar hingga matahari terbenam. Dalam kasus dzikir ini, at-Tijani menekankan dzikir cepat di kota. Beberapa kondisi yang ditekankan oleh tarekat ini untuk prosesi membaca wirid dan wadhifah adalah: mencuci, membersihkan tubuh, pakaian dan tempat, menutupi alat kelamin, tidak diperbolehkan berbicara, bermaksud keras dan berlawanan kiblat.

Satu hal penting yang perlu diperhatikan tentang perintah-perintah Tijaniyah - yang membedakannya dari yang lain - adalah bahwa tujuan dzikir dalam aturan-aturan ini, seperti perintah-perintah Idrisiyyah, lebih fokus pada persatuan dengan Roh Kudus, bukan pada kesatuan dengan Tuhan, yaitu perubahan yang mempengaruhi jalannya kehidupan mistis. Itulah sebabnya para anggota ordo ini juga menyebut perintah mereka sebagai At-Thariqah Al-Muhammadiyyah atau At-Thariqah al-Ahmadiyyah, istilah yang secara langsung merujuk pada nama nabi. Akibatnya, jelas bahwa aturan-aturan ini membangkitkan implikasi yang ditandai oleh perubahan mendadak dalam asketisme dan lebih banyak penekanan pada kegiatan praktis. Ini khususnya terbukti dalam praktik mereka yang tidak terlalu menekankan pada bimbingan yang ketat,

Berikut adalah kutipan dari buku As-sirr al-Abhar Ahmad at-Tijani yang mencakup berbagai aturan, aturan, dan peraturan dalam aturan ini:

"Anda harus menjadi seorang Muslim yang matang untuk melakukan awrad, karena itu adalah (awrad) pekerjaan Dewa manusia. Mintalah izin orang tua Anda sebelum mengambil Thariqah, karena ini adalah salah satu cara wushul untuk Allah Anda harus menemukan seseorang yang memiliki izin yang tepat untuk membenamkan Anda dalam awrad sehingga Anda dapat memiliki hubungan yang baik dengan Allah.

Anda harus menghindari semua awrad lain selain dari awrad Syekh Anda, karena Tuhan tidak menciptakan dua hati di dalam Anda. Jangan mengunjungi wali yang masih hidup atau yang telah meninggal karena tidak ada yang dapat melayani dua mursyid secara bersamaan. Anda harus disiplin dan melaksanakan shalat lima waktu di jemaah dan disiplin dalam menjalankan ketentuan syariah, karena semua itu ditentukan oleh makhluk terbaik (Nabi SAW). Anda harus mencintai Syaikh dan khalifahnya selama sisa hidup Anda, karena bagi makhluk biasa, cinta seperti itu adalah sarana persatuan: dan jangan berpikir Anda dapat melindungi diri terhadap Kreativitas Semesta, karena ini adalah salah satu karakteristik kegagalan .

Anda dilarang memfitnah Syekh Anda atau menyebabkan permusuhan, karena itu akan membahayakan Anda. Anda tidak boleh berhenti bernyanyi awrad selama sisa hidup Anda, karena itu mengandung misteri Sang Pencipta. Anda harus yakin bahwa Syekh memberi tahu Anda tentang kebijakan, karena itu mengandung kata-kata Tuhan awal dan akhir.

Anda dilarang untuk mengkritik apa pun yang tampak aneh dalam Tarekat ini, jika tidak, Penguasa Adil merampas kebijakan Anda.

Jangan menegur Syekh Syekh kecuali dia telah mendapatkan izinnya dan menjalani jasa (talqin) tertinggi, oleh karena itu dia keluar dalam bentuk murni. Berkumpul untuk lingkungan dan merayakan hari Jumat dengan persaudaraan, oleh karena itu itu adalah penjaga terhadap trik setan. Dilarang membaca al-Kamal Mahakuasa, kecuali dalam sifat suci hadits, karena nabi akan menghadiri bacaan ketujuh.

Tidak ada yang menyela (cacat yang dilakukan), terutama sesama Sufi Anda, karena intervensi seperti itu adalah cara setan. Jangan mengalahkan pergelangan tangan Anda atau menundanya dengan cara apa pun atau cara lainnya, karena hukuman akan dijatuhkan pada orang yang mengambil penyihir dan meninggalkannya sepenuhnya, dan ia akan dihancurkan. Jangan pergi dan singkirkan yang bodoh tanpa izin yang sepatutnya, karena siapa yang melakukan ini dan tidak bertobat akan bersalah karena kejahatan dan kesengsaraan akan menimpanya. Anda tidak dapat memberi tahu orang lain selain saudari Anda dalam thariqah, yang merupakan salah satu prinsip dasar ilmu spiritual. "

Setiap komandan memiliki satu atau lebih doa khusus, seperti Hizb al-Bahr dari Syadziliyah Taraks, Subhan ad-Daim Isawiyah, Wirid as-Sattar Khalwatiyah, Awrad Fathiyyah Hamadaniyyah dan lainnya. Ciri khas dzikir dan wirid yang merupakan kepemilikan utama ordo ini adalah Shalawat Fatih dan Jauharat al-Kamal. Mengenai Shalawat Fatih, at-Tijani mengatakan bahwa ia telah mendedikasikan doa-doa ini oleh nabi sendiri. Meskipun singkat, doa dianggap sebagai keuntungan dalam delapan jenis: seseorang yang pernah membaca dijamin kebahagiaan dari kedua dunia; membaca sekali juga akan dapat menghapus semua dosa dan setara dengan 6.000 kali semua doa untuk memuji kemuliaan Allah, semua doa pendek dan panjang, pendek dan panjang, yang telah dibaca di alam semesta. Mereka yang membacanya 10 kali akan menerima imbalan yang lebih besar daripada mereka yang telah hidup selama 10 ribu tahun tetapi tidak pernah berbicara. Dia mengucapkannya persis sama dengan doa semua malaikat, manusia, roh sejak awal penciptaan mereka sampai saat itu diucapkan, dan mengatakan hal yang sama untuk kedua kalinya (yaitu hadiah dari yang pertama) ditambah dengan pahala yang pertama dan yang kedua, dan seterusnya.

Tentang Jauharat al-Kamal, yang juga diajarkan oleh Nabi SAW kepada at-Tijani, anggota tarekat ini percaya bahwa sambil membaca Jauharat al-Kamal ketujuh, asalkan ritual itu dilaksanakan sebagaimana mestinya, Nabi SAW bersama empat Sahabat atau Khalifah Islam hadir yang menyaksikan pembacaan itu. Kematian Nabi (SAW) tidak menjadi tirai yang mencegahnya untuk hadir dan dekat dengan mereka. Bagi at-Tijani dan anggota tarekat, tidak ada yang aneh dengan kedekatan ini. Karena kematian nabi hanya berarti bahwa dia tidak dapat lagi dilihat oleh semua orang, meskipun dia mempertahankan penampilannya sebelum dia mati dan tinggal di mana-mana: dan dia muncul dalam mimpi atau siang hari untuk orang yang dia sukai.

Namun, Muslim Ortodoks keberatan dengan pernyataan Ahmad Tijani dan pengikutnya yang menerapkan doktrin ini kepadanya. Karena jika Nabi (SAWS) secara pribadi mengajarkan formula doa tertentu di Tijani, itu berarti bahwa Muhammad telah "mati" tanpa sepenuhnya mengomunikasikan pesan kenabiannya, dan percaya bahwa ini sama dengan tindakan ketidakpercayaan, kufur.

Tentu saja, alasan mengapa kaum Muslim ortodoks ini masih dapat diperdebatkan, seperti tanpa membela perintah ini dengan bertanya lagi, apakah benar bahwa mengajar nabi dengan mimpi menyiratkan bahwa ia mengurangi kesempurnaan kenabiannya? Apakah isi ajaran tidak lagi terfokus pada perintah payung yang masih dalam kerangka kenabian (syari'ah), dan bukan sesuatu yang baru? Bukankah nabi mengatakan bahwa mimpi orang beriman adalah empat puluh enam nubuat? Mengenai kelayakan bacaannya, akankah rahmat dan rahmat Tuhan yang tak terbatas tidak diberikan kepada orang-orang Muslim yang selalu memberikan salam pada peleton, kekasih dan penyembahnya, Muhammad sang Utusan Allah?

Post a Comment

0 Comments