Tarekat Naqsyabandi, Prinsip dan Perkembangannya di Indonesia

Tareqat Naqshbandi memiliki sejarah panjang di mana silsilah para pemimpin atau imam tinggi dari tarekat ini dapat ditelusuri kembali ke Sayyidina Abu Bakar as-Siddiq pertama, kekhalifahan pertama Arash Rashidun. Muslim pada waktu itu dan memperkuat spiritual dan iman mereka.

Firman Tuhan dalam Alquran
"... ketika dia adalah salah satu dari dua ketika dia berada di gua, ketika dia berkata kepada temannya," Jangan berduka tentang kebenaran Tuhan bersama kita. "(Quran, 9:40)

Utusan Allah (SAW) pernah memuji Abu Bakar as-Siddiq dengan pernyataannya: "Di matahari terbit atau terbenam, cahaya yang bersinar tidak pernah bersinar lebih baik daripada Abu Bakar daripada para nabi dan rasul." (Hari Al-Khulafa) Dia juga berkata: "Abu Bakar lebih penting bagimu daripada shalat atau puasa, tetapi karena dia memiliki rahasia yang berakar di dalam hatinya." (Manaqib as-Sahaba Imam Ahmad). Utusan Allah (SAW) pernah berkata: "Jika saya memilih teman tercinta saya, saya akan memilih Abu Bakar sebagai kekasih saya; tetapi dia adalah saudara dan teman saya." (Sahih Muslim)

Tarekat Naqshbandi dibangun atas dasar dan keharmonisan dari 5 bintang yang bersinar pada Rasulullah (SAW) ini dan ini adalah karakteristik unik dari tarekat ini yang membedakannya dari tarekat lainnya. Lima bintang yang bersinar adalah Abu Bakar as-Siddiq, Salman Al-Farisi, Bayazid al-Bistami, Abdul Khaliq al-Ghujdawani dan Muhammad Bahauddin Uwaysi a-Bukhari yang lebih dikenal sebagai Shah Naqshband - imam terkemuka dalam tarqat ini.
Kata Naqshband berasal dari dua gagasan: naqsh yang berarti "ukiran" dan ini ditafsirkan sebagai ukiran nama Tuhan di dalam hati dan ikatan berarti "ikatan" yang mewakili ikatan antara manusia dan Penciptanya. Ini berarti bahwa Tariqat Naqshbandi mengundang murid-muridnya, pria dan wanita, untuk berdoa dan melakukan hal-hal yang wajib menurut Al-Quran dan Al-Qur'an (melihat) dan kehidupan para sahabat bersama dengan sifat Penyayang. Untuk terus berdoa dan merasakan kehadiran Tuhan dan cinta Tuhan di hati para murid, ada ikatan antara para murid dan Pencipta mereka.

Orang-orang Naqsyabandiyah dalam jumlah dan kemampuan intelektual mereka saat ini tidak dapat diwakili secara seragam di dunia Islam.

Pengaruh mereka mungkin yang terkuat di Turki dan wilayah Kurdistan, dan yang terlemah di Pakistan. Selama periode Soviet, pengaruh Naqsyabandiyah sangat terlihat dalam gerakan "Islam terpaksa" di Kaukasus Asia Tengah.

Berbagai ritual dan teknik spiritual dari Naqsyabandiyah
Seperti semua peraturan lainnya, aturan Naqsyabandiyah juga memiliki sejumlah ritual, teknik spiritual, dan ritual. Dapat juga dikatakan bahwa perintah-perintah Naqsyabandiyah terdiri dari ibadah, teknik dan ritual, oleh karena itu asal usul istilah thariqah, "way" atau "marga". Hanya kemudian istilah tersebut merujuk pada sekelompok orang yang

Sebagai tarekat terorganisir, Naqshbandiyah memiliki sejarah hampir enam abad dan penyebaran geografis mencakup tiga benua. Oleh karena itu tidak mengherankan bahwa warna dan prosedur Naqshabandiyah menunjukkan berbagai variasi untuk mengikuti waktu dan tempat pertumbuhan. Penyesuaian terjadi karena keadaan berubah dan guru yang berbeda telah menekankan aspek berbeda dari prinsip yang sama, dan pembaru menghapus pola pikir atau praktik tertentu dan memperkenalkan sesuatu yang lain. Ketika membaca diskusi tentang pemikiran dan ritual dasar berikut, harus selalu diingat bahwa dalam praktik sehari-hari variasinya tidak kecil.

prinsip
Para pengikut Naqsyabandiyah mengetahui sebelas yayasan Thariqah. Delapan dari ini telah dirumuskan oleh 'Abd al-Khaliq Ghuzdawani, sedangkan sisanya adalah tambahan oleh Baha' al-Din Naqsyaband. Prinsip-prinsip ini disebutkan secara terpisah dalam banyak pamflet, termasuk dalam dua buku paling penting dari pengikut Khalidiyah, Jami al-'Ushul Fi al-'Auliya. Buku Ahmad Dhiya 'al-Din Gumusykhanawi dibawa kembali dari Mekah oleh sejumlah kecil peziarah Indonesia di akhir abad ke-19 dan awal abad ke-20. Buku lain, Tanwir al-Qulub karya Muhammad Amin al-Kurdi, dicetak ulang di Singapura dan Surabaya dan masih banyak digunakan. Deskripsi dalam karya-karya ini sebagian besar sesuai dengan deskripsi Taj al-Din Zakarya ("kakek" spiritual Joseph Makassar) seperti dikutip oleh Trimingham.

Prinsip dasar 'Abd al-Khaliq adalah:

1. Hush dar dam: "sadar sambil bernafas". Latihan konsentrasi: para Sufi yang dipertanyakan harus menyadari setiap napas, pernafasan, dan sebentar-sebentar di antara keduanya. Memperhatikan nafas dalam kesadaran Tuhan, memberikan kekuatan spiritual dan membawa orang lebih dekat kepada Tuhan; kelupaan atau kurangnya perhatian berarti kematian spiritual dan membawa orang menjauh dari Allah (al-Kurdi).

2. Nazar-bar qadam: "terus melangkah". Sambil berjalan, siswa harus menjaga langkahnya sambil duduk lurus, sehingga tujuan (spiritual) -nya tidak terganggu oleh sesuatu yang tidak relevan baginya.

3. Safar dar watan: "bepergian di negara asalnya". Ambil perjalanan batin, yaitu meninggalkan semua bentuk ketidaksempurnaan sebagai manusia di belakang kesadaran akan sifat aslinya sebagai makhluk yang mulia. [Atau, dengan interpretasi berbeda: perjalanan fisik melalui banyak negara, untuk menemukan mursyid sejati, yang dengannya seseorang telah sepenuhnya mengundurkan diri dan ia akan menjadi perantara dengan Allah (Gumusykhanawi)].

4. Mundur dari lorong: "tenang di tengah-tengah kerumunan". Berbagai penulis menawarkan berbagai interpretasi, beberapa lebih dekat dengan konsep "innerweltliche Askese" dalam sosiologi agama Max Weber. Khilafah berarti menerima dia sebagai seorang pertapa sementara bisa berarti kelompok tertentu. Beberapa orang menafsirkan prinsip ini sebagai "menyerah pada membaca terus menerus tanpa mengingat hal-hal lain, bahkan di tengah-tengah kerumunan"; yang lain menafsirkannya sebagai perintah untuk secara aktif terlibat dalam kehidupan komunitas, sementara pada saat yang sama hati mereka selalu terikat pada Tuhan dan selalu ". Keterlibatan banyak orang Naqsyabandiyah dalam politik dilegitimasi (dan mungkin didorong) dengan merujuk pada yayasan ini.

5. Yad kard: "ingat", "sebutkan". Mengulangi nama Allah secara terus menerus, tauhid zikir (dengan rumus la ilaha illallah), atau formula zikir lainnya yang diberikan oleh guru, diam atau lisan. Oleh karena itu, bagi pengikut Naqshbandiyah, zikir tidak terbatas pada gereja atau hanya setelah sholat, tetapi harus dilanjutkan sehingga kesadaran permanen tentang Tuhan berada di dalam hati.

6. Baz gasyt: "kembali", "perbarui". Untuk mengendalikan jantung agar tidak condong ke arah kelainan (menekuk), setelah meditasi atau sementara berhenti di antara dua napas, siswa harus membaca formula ilahi dari anta maqsudi wa ridlaka mathlubi (Yang Mulia, Anda adalah tempat doa dan kegembiraan saya. dari Awal Saya harapkan). Ketika berbicara pengingatan, makna ungkapan ini harus selalu terletak di hati seseorang, untuk memusatkan perasaan halusnya hanya pada Tuhan.

7. Nigah dasyt: "waspada". Itu adalah untuk menjaga pikiran dan perasaan konstan selama monoteisme, untuk mencegah pikiran dan perasaan menyimpang dari kesadaran Tuhan yang konstan, dan untuk menjaga pikiran dan perilaku seseorang sesuai dengan makna kalimat. Al-Kurdi mengutip seorang guru (secara anonim): "Saya menjaga hati saya selama sepuluh hari; kemudian hati saya merawat saya selama dua puluh tahun."

8. Yad dasyt: "ingat". Visi yang diberkati: penangkapan langsung substansi Allah, yang berbeda dari kualitas dan namanya; pengalaman bahwa segala sesuatu berasal dari Tuhan Yang Esa dan bahwa keanekaragaman ciptaan tetap tak terbatas. Visi ini terbukti hanya mungkin dalam keadaan jadzbah: itu adalah tingkat spiritual tertinggi yang dapat dicapai.

Konsep dasar tambahan dari Baha al-Din Naqsyabandi:

1. Wuquf-i Zamani: "penelitian penggunaan waktu". Secara teratur amati bagaimana seseorang menghabiskan waktunya. (Al-Kurdi merekomendasikan melakukan ini setiap dua atau tiga jam). Jika seseorang terus-menerus sadar dan terbenam dalam penyesalan, dan melakukan tindakan terpuji, ia harus berterima kasih kepada Tuhan bahwa jika seseorang tidak memperhatikan atau melupakan atau melakukan tindakan berdosa, ia harus meminta pengampunan.

2. Wuquf-i 'adalah: "periksa harga diri seseorang". Beberapa kali seseorang dengan hati-hati mengulangi jargon (tanpa berjalan-jalan). Mazmur ini diucapkan dalam jumlah prediksi ganjil.

3. Wuquf-I qalbi: "jaga hati tetap terkendali". Dengan membayangkan bahwa hati seseorang (di mana diri batiniah ditempatkan) ada di hadirat Tuhan, hati hanya sadar akan Tuhan, sehingga perhatian orang tersebut selaras dengan pikiran dan pikirannya. artinya Tajuddin mendesak untuk membayangkan citra hati dengan nama Allah terukir di atasnya.

Reminder dan Wirid
Teknik dasar Naqshabandiyah adalah, seperti kebanyakan tarekat lainnya, dzikir, yang harus berulang kali menyebut nama Tuhan atau frasa la ilaha illallah. Tujuan latihan ini adalah untuk mencapai kesadaran yang lebih langsung dan permanen tentang Tuhan. Pertama, Ordo Naqshbandiyah membedakan dirinya dari mazhab lain dalam hal zikir, yang biasanya zikir diam (khafi, "tersembunyi" atau qalbi, "di dalam hati"), sebagai lawan dari zikir keras (dhahri), yang disukai oleh tarekat lainnya. Kedua, jumlah dzikir yang akan dipraktikkan lebih banyak dalam tatanan Naqshbandiyah daripada kebanyakan tatanan lainnya.

Ini dapat dilakukan secara lokal dan individual. Banyak penyembah Naqsyabandiyah sering melakukan ritual mereka sendiri, tetapi mereka yang tinggal dekat dengan seorang syekh cenderung berpartisipasi secara teratur dalam pertemuan-pertemuan di mana peziarah diadakan. Di banyak tempat pertemuan semacam itu diadakan dua kali seminggu, pada Jumat malam dan Selasa malam; Di tempat lain, diadakan seminggu sekali atau dengan interval yang lebih panjang di siang hari.

Dua dzikir dasar Naqshbandiyah, keduanya biasa dipraktikkan pada pertemuan yang sama, adalah dzikir yang bekerja sama dengan al-dzat, "mengingat Haqiqi," dan dzikir monoteisme, "mengingat kesatuan." Yang pertama terdiri dari pengulangan asma Allah berulang kali di dalam hati, ribuan kali (dihitung dengan tasbih), sementara itu difokuskan pada Tuhan saja. Dzikir Tauhid (juga dzikir tahlil atau dzikir nafty wa itsbat) terdiri dari bacaan lambat disertai dengan pengaturan nafas, frasa la ilaha illa llah, yang direpresentasikan sebagai jalan (garis) melalui gambar tubuh. Suara dari awal diambil dari daerah pusar sampai ke jantung ke mahkota. Suara Ilahi turun ke kanan dan berhenti di ujung bahu kanan. Di sana, kata berikutnya, illa dimulai dengan turun ke daerah dada ke jantung, dan ke arah hati firman Allah dihancurkan dengan sekuat tenaga. Orang-orang berpikir bahwa jantung mengalahkan nama Tuhan dan membakar serta menghancurkan semua kenajisan.

Variasi lain yang diterapkan oleh para pengikut Naqsyabandiyah yang lebih tinggi adalah dhazar latha'if. Dengan pemikiran ini, orang memusatkan kesadaran mereka (dan membayangkan nama Tuhan yang memancarkan getaran dan kehangatan) secara berurutan di tujuh titik halus dalam tubuh. Poin-poin ini, lathifah (latha'if jamak), adalah qalb (hati), dua jari lebar di bawah dada kiri; ruh (jiwa), dua jari melebar di dada kanan; sirr (hati nurani terdalam), dua jari tersebar di payudara kanan; khafi (kedalaman tersembunyi), dua jari di atas puting kanan; akhfa (tersembunyi paling dalam), di tengah-tengah dada; dan nathiqah (intelek), di paruh pertama otak. Hari ketujuh, jenazah mayat sebenarnya bukan intinya, tetapi lebarnya menutupi seluruh tubuh. Ketika seseorang telah mencapai tahap dzikir yang sesuai dengan lathifah terakhir ini, seluruh tubuh akan bergetar dalam nama Tuhan. Konsep latha'if - dibedakan dari teknik dzikir berdasarkan itu - tidak unik untuk Naqshbandiyah tetapi terjadi dalam berbagai sistem psikologis mistik. Jumlah latha'if dan nama mungkin berbeda; sebagian besar poin diberi peringkat berdasarkan kehalusannya dan hubungannya dengan perkembangan spiritual.

Tampaknya latha'if persis sama dengan cakram dalam teori yoga. Memang, titik-titiknya berbeda dari tubuh, tetapi peran mereka dalam psikologi dan teknik meditasi semuanya sama.

Asal ketiga jenis memori ini sulit ditentukan; dua yang pertama sepenuhnya konsisten dengan prinsip-prinsip yang ditetapkan oleh 'Abd Al-Khaliq Al-Ghujdawani dan telah diterapkan secara praktis sejak zamannya, atau bahkan lebih awal. Pengenalan memori latha'if secara umum di perpustakaan Naqsyabandiyah dikaitkan dengan nama Ahmad Sirhindi. Tampaknya telah digunakan sebelumnya dalam pesanan Kubrawiyah; Jika ini benar, orang-orang Naqsyabandiyah di Asia Tengah sebenarnya tahu teknik ini sebelum dirumuskan oleh Ahmad Sirhindi.

Membaca tidak berhenti di memori; Membaca Aurad (Indonesia: Wirid), meskipun tidak wajib, sangat dianjurkan. Aurad adalah doa atau formula singkat untuk menyembah Tuhan dan / atau memuji Nabi Muhammad, dan membaca berulang kali pada jam yang ditentukan dianggap luar biasa, atau setidaknya berguna secara psikologis. Seorang syekh dapat menyebabkan ketakutan khusus terhadap dirinya sendiri untuk dipraktikkan secara diam-diam (diam-diam) dan tidak diberitahukan kepada orang lain; atau seseorang dapat menggunakan grup aura yang sudah diterbitkan. Naqsyabandiyah tidak memiliki grup aurad yang unik. Grup yang dibuat oleh orang lain bebas untuk digunakan; dan orang-orang Naqsabandiyah di tempat yang berbeda dan pada waktu yang berbeda mengenakan aura yang berbeda. Sebagai contoh, pengikut Naqsyabandiyah di Turki sering menggunakan Al-Aurad Al-Fathiyyah, yang disusun oleh Ali Hamadani, seorang sufi yang tidak memiliki kontak dengan orang-orang Naqsyabandiyah.

Post a Comment

0 Comments