Roh Orang Tidur Menurut Islam, Pergi Kemana?

BANYAK orang mengatakan bahwa tidur adalah kematian sementara. Jika dikatakan bahwa ia mati untuk sementara waktu, di mana pikiran manusia saat pergi tidur?

Menurut penelitian ilmiah, ini tidak pernah dilakukan, jika itu tentu saja tidak benar, itu tidak masuk akal, karena pikiran adalah jiwa yang hidup dalam setiap orang yang masih hidup, pikiran itu sendiri tidak berbentuk dan orang tidak dapat melihatnya.

Dalam Surat Az-Zumar ayat 42, Allah berfirman:

“Allah menjaga jiwa orang mati di kematian dan (menjaga) jiwa orang mati dalam tidurnya; maka Dia akan menolak jiwa yang telah Dia tetapkan kematian dan Dia akan membebaskan jiwa-jiwa lain sampai waktu yang ditentukan. Memang ada tanda-tanda kuasa Tuhan bagi orang-orang yang berpikir. "

Dari ayat ini dapat disimpulkan bahwa Tuhan memegang jiwa manusia saat tidur. Memang, dalam ayat lain, Surah Al-An'am disebutkan ayat 60-61:

"Dan Dialah yang membuatmu tidur di malam hari dan Dia tahu apa yang kamu lakukan di siang hari, kemudian Dia membangunkanmu di siang hari untuk memenuhi umur yang telah kamu tetapkan, kemudian kamu kembali kepada Allah dan dia akan memberi tahu kamu apa yang dulu kamu lakukan Dan dia adalah penguasa atas semua hamba-Nya, dan dia telah mengutus kepadamu malaikat penjaga, sehingga ketika salah satu dari kalian mati, dia dibawa pergi oleh malaikat kita dan tidak melupakan malaikat kita.

Dalam 2 ayat di atas, Tuhan menyebutkan kata 2 kali, kata "yatawaffakum" yang dalam ayat di atas ditafsirkan sebagai kata "tertidur," juga dalam kata "tawaffathu" yang berarti "memaafkan." Ada sekitar 2 jenis kematian, yaitu kematian orang mati dan kematian orang mati selamanya. Ini dijelaskan dalam ayat Az-Zumar ayat 42: "Lalu Dia menahan jiwa yang telah Dia tetapkan untuk kematian-Nya dan membebaskan jiwa-jiwa orang lain sampai waktu yang ditentukan."

Karena itu, ketika kita tidur, menurut sunnah Abu Hurairah radliyallaahu 'anhu: Bahwa Rasulullah Shallallahu' alaihi wa sallam berkata:

"Ketika salah satu dari Anda bangun dari tempat tidur dan kembali, minta dia mencuci pakaiannya tiga kali (sebelum dia pergi tidur). Dia tidak tahu apa yang terjadi ketika dia pergi. Dan ketika dia berbaring, dia harus membaca: "Dalam namamu, hai tuanku, aku telah menempatkan bibirku untuk tidur dan mengangkatnya bersamamu. Jika kamu menghentikanku (mati), maka cintailah aku. Tetapi ketika kamu melepaskan mereka (hidup), jaga mereka seperti Anda telah merawat mereka, hamba-hambaMu yang kudus. "

Teks diambil dari terjemahan Ibnu Katsir Rahimahullah. Jadi ketika kita pergi tidur, kita berdoa dan membaca doa-doa kita untuk mencegah segala macam bahaya dan penyakit. []

Post a Comment

0 Comments