Dampak Materialisme Pada Budaya, Studi Kasus Marvin Harris

Paradigma yang digunakan Marvin Harris dalam upayanya untuk membongkar teka-teki budaya dalam antropologi disebut materialisme budaya.

Asumsi dasar paradigma ini menyatakan bahwa pembentukan budaya pada dasarnya didasarkan (dipengaruhi) oleh kondisi lingkungan dan kebutuhan alami kita sebagai manusia. Artinya, akan selalu ada penjelasan empiris tentang budaya, bahkan oleh orang-orang yang dianggap supernatural.

Penjelasan supernatural melalui mitos dan legenda masyarakat muncul sebagai akibat dari ketidakmampuan orang untuk menjelaskan fenomena alam dan sosial secara rasional. Dengan buku ini, Harris ingin membimbing pembaca perlahan-lahan tentang bagaimana alam berpikir dia memahami budaya, yang berbeda dari kebanyakan intelektual pada umumnya.

Dalam hal ini, Harris menjelaskan apa yang membedakan dirinya dari intelektual lain dalam upaya memahami budaya. Dia umumnya menentang sebagian besar intelektual yang menekankan pentingnya spesialisasi dengan memfokuskan studi pada suku atau kepribadian tertentu.

Bagi Harris, spesialisasi perlu diselaraskan dengan isu-isu yang lebih umum dan komparatif. Argumennya didasarkan pada keyakinan bahwa dunia benar-benar meluas selama berabad-abad atas disiplin ilmu, benua, hingga abad; itulah realitas dunia nyata.

Menurut Harris, tidak ada sifat yang begitu terpisah satu sama lain sehingga hanya dapat dipelajari secara terpisah dengan hanya menggunakan satu disiplin ilmu tertentu. Berawal dari cara berpikir seperti ini, buku ini memulai operasi tentang budaya yang dimulai di India.

Ada alasan penting di balik Harris dalam menentukan fenomena budaya mana yang harus disajikan pertama, kedua, dan seterusnya. Alasan pentingnya tidak lain adalah bahwa ketika pembacaan dilakukan secara berurutan, argumen yang Harris harapkan dapat dibangun dengan kuat. Itu sebabnya dia sangat melarang pengukuran untuk memulai secara acak.

Kuliah acak untuk Harris hanya akan membuatnya menjadi sasaran empuk serangan oleh para ahli dari disiplin ilmu yang ia gunakan dalam buku ini. Harris mulai mengundang kami ke kekaisarannya melalui rasionalisasi empiris dari kepercayaan orang India yang memurnikan ternak.

Di sana orang lebih suka kelaparan daripada harus melanggar kepercayaan dengan memotong sapi mereka untuk memenuhi kebutuhan makanan. Sebuah fenomena budaya yang oleh orang Barat dianggap tidak rasional karena mengabaikan sumber makanan yang sangat besar di tengah kelaparan yang mempengaruhi banyak orang di sana.

Dalam upaya untuk membedah fenomena budaya, Harris menemukan alasan ekologis untuk itu. Demikian pula dengan fenomena budaya lain yang ditulis Harris dalam buku ini, alasan empiris di balik semua ini selalu ditekankan di akhir setiap argumen.

Salah satu yang menonjol adalah masalah rasionalisasi empiris yang ia kemukakan tentang alasan di balik larangan makan daging babi di kalangan Muslim, Yahudi dan Kristen. Dia tidak ingin terjebak dalam wacana yang meyakini bahwa memang tidak mungkin untuk mencari rasionalisasi empiris atas segalanya; ada hal-hal di dunia ini yang tidak dapat diperlakukan seperti itu.

Wacana seperti itu adalah nilai paling penting dari salah satu paradigma dalam sains yang dikenal sebagai postmodernisme. Paradigma ini sebenarnya yang ingin dibantah Harris dengan mencoba membedah fenomena budaya yang oleh banyak orang dianggap tidak rasional.

Argumen yang ditulis Harris secara berturut-turut dalam buku ini menjadi dasar untuk argumen bantahannya terhadap postmodernisme.

Ketika buku ini ditulis, postmodernisme mulai menjadi hegemoni, bersamaan dengan budaya tandingan dengan kesadaran III-nya yang ingin menyelamatkan dunia dari "mitos kesadaran objektif". Untuk membantah paradigma dan wacana yang menjadi hegemoni, Harris menggunakan rasionalisasi empiris penyelamat dan penyihir sebagai dasarnya.

Dalam analisisnya, kepercayaan Yahudi tentang kedatangan Juruselamat telah menciptakan perlawanan yang cukup serius terhadap kekuasaan. Sementara itu, kepercayaan diri orang Eropa terhadap keberadaan penyihir telah menciptakan kambing hitam bagi mereka terhadap kesulitan mengalami kehidupan.

Harris percaya bahwa perburuan penyihir yang semakin meluas, yang sebenarnya tidak pernah terbukti ada, menyebabkan pihak berwenang menghindari tuduhan masalah yang ada. Ilmu sihir adalah penyebab utama kemiskinan atau kegagalan panen di Eropa.

Kerangka pikiran tidak ilmiah yang ingin dihindari Harris, muncul kembali dengan postmodernisme, kontra-kultur, dan kesadaran III yang mulai dicintai orang.

Alih-alih membuat orang kritis terhadap kekuasaan, seperti bagaimana iman kepada Juruselamat memberi makan semangat orang-orang Yahudi. Fenomena budaya seperti kepercayaan pada penyihir itu benar-benar kembali dengan semangat kesadaran anti-objektif.

Kekhawatiran Harris terhadap fenomena budaya ini adalah hilangnya sikap kritis terhadap kekuasaan, sehingga kekuatan ini menghindari tanggung jawab yang harus mereka lakukan. Karena, menurut Harris, dengan masyarakat yang objektif dalam menangani segalanya, prospek perdamaian dan keadilan semakin baik.

Post a Comment

0 Comments