Belajar Kepada Reed Hastings, CEO Netflix, Dari Tentara Hingga Pebisnis

Nama Netflix saat ini menjadi semakin populer di negara ini, artikel beberapa hari yang lalu tentang 'Netflix' secara resmi aktif di Indonesia. Netflix sendiri adalah pelopor dalam industri dalam streaming # konten berbayar video, dan juga merupakan penyewaan DVD dan Bluray online.

Sambutan hangat datang dari pengguna internet di negara ini, terutama bagi mereka yang suka menonton film. Berbagai fasilitas dan fasilitas yang ditawarkan oleh Netflix benar-benar memanjakan para pecinta film di Indonesia.

Keberhasilan Netflix dalam pengembangan bisnisnya terkait erat dengan peran Reed Hastings sebagai CEO. Lelaki berusia 55 tahun itu kini memiliki kekayaan sekitar $ 1,72 miliar karena keberhasilan manajemen Netflix. Sangat menarik untuk berbicara tentang bagaimana Netflix telah melalui perkembangan penting, tetapi bagaimana Reed Hastings memperlakukan karyawan sama menariknya.

Perjalanan Karier Reed Hastings
Reed Hastings adalah seorang pria yang tumbuh dalam keluarga kaya, ayahnya adalah seorang pengacara populer. Dia memiliki minat dalam matematika yang kemudian membawanya ke Bowdoin College di Maine. Bahkan, dia juga pernah memenangkan kompetisi matematika yang cukup bergengsi di sana.

Setelah lulus, dia benar-benar masuk tentara. Tapi itu tidak berlangsung lama, dia hanya bertahan dua tahun. Dia kemudian lebih tertarik untuk menjadi sukarelawan yang mengajar matematika dan bepergian ke negara Swaziland di Afrika.

Setelah kembali dari Afrika, ia kembali ke Amerika dan mendapatkan gelar Master dari Stanford University dan lulus dengan gelar dalam bidang ilmu komputer. Barulah ia bekerja di Adaptive Technology sebelum ia mendirikan perusahaannya sendiri, yang disebut Pure Software.

Perusahaan itu sebenarnya sukses besar, tetapi Hastings memutuskan untuk pergi setelah perusahaan bergabung dengan perusahaan lain yang kemudian diambil alih oleh Rational Software. Setelah dia pergi, dia dan temannya Marc Randolph mendirikan Netflix pada tahun 1998.

Mulai dari Netflix
Itu adalah awal dari penciptaan Netflix, yang sejauh ini telah menjadi raksasa media online #streaming. Bahkan pada Oktober 2015, Netflix melaporkan bahwa jumlah pelanggan di seluruh dunia telah turun menjadi 68,17 juta. Sekarang Netflix bahkan tersedia di 190 negara, ini tentunya juga akan meningkatkan pelanggan.

Hastings sekarang sudah menikah dan memiliki dua anak dan tinggal di San Francisco. Dia juga salah satu dari orang-orang yang menandatangani Giving Pledge, yang diprakarsai oleh Waren Buffet dan Bill Gates. Dimana programnya adalah komitmen orang kaya yang menyumbangkan sebagian besar kekayaannya untuk kemanusiaan.

Hastings juga menekankan bahwa Netflix tidak ingin diambil alih oleh perusahaan lain. Dia sudah merasa sangat nyaman dengan situasinya saat ini, meskipun perkembangan Netflix bertahun-tahun, dia masih merasa bahwa semuanya baru saja dimulai.

Netflix berlatih ketika berhadapan dengan karyawan
Saat ini tidak dapat disangkal bahwa Netflix adalah salah satu perusahaan besar dan akan terus tumbuh di masa depan. Sisi lebih dalam perusahaan dalam menangani karyawan tampaknya sangat tebal di Perusahaan Netflix. Bahkan Netflix di Amerika Serikat sendiri sangat dipuji karena memperlakukan karyawan dengan baik. Gaji karyawan Netflix yang terkenal sangat tinggi. Para karyawan juga memiliki opsi yang sangat menarik, yaitu apakah gaji mereka dibayarkan dalam bentuk saham yang lebih besar atau uang.

Waktu cuti juga sangat fleksibel, mereka dapat dengan bebas memilih kapan waktu cuti untuk mereka, tidak ada batasan khusus dari perusahaan. Karyawan bahkan dapat pergi berlibur selama yang mereka inginkan. Bagi karyawan yang diberkati dengan bayi, mereka mendapat cuti setahun dan masih menerima gaji penuh.

Budaya seperti itu adalah gagasan Hastings yang disebut Freedom & Responsibility. Tetapi perlu diingat bahwa meskipun karyawan memiliki fasilitas khusus, mereka masih harus bekerja dengan sangat baik. Bagi mereka yang bekerja biasa-biasa saja, dapat dihabiskan setiap saat, tetapi juga masih menerima sejumlah besar pembayaran pesangon.

Post a Comment

0 Comments