Perjalanan Spiritual Syekh Nazim Haqqani, dan Karomahnya Bag 2


Syekh Nazim pergi berziarah setiap tahun untuk memimpin sekelompok orang Siprus. Dia melakukan ziarah 27 kali. Dia merawat murid-muridnya dan menjadi pengikut Abdullah.

Suatu ketika bhikkhu itu menyuruhnya berjalan kaki dari Damaskus ke Aleppo dan berhenti di setiap desa untuk menyebarkan thariqat Naqsybandi, ajaran tasawuf dan ajaran Islam. Jarak antara Damaskus dan Aleppo adalah sekitar 400 kilometer. Dibutuhkan lebih dari setahun untuk perjalanan bolak-balik. Syekh Nazim berjalan selama satu atau dua hari. Setibanya di sebuah desa dia menghabiskan satu minggu di sana untuk menyebarkan thariqat Naqsybandi, untuk memimpin dzikir, untuk melatih penduduk desa dan untuk melanjutkan perjalanannya ke desa berikutnya. Namanya mulai terdengar dalam setiap bahasa rakyat, dari perbatasan dengan Yordania hingga perbatasan Turki di Aleppo.


Hal yang sama diperintahkan dan dilakukan oleh Syaikh Nazim untuk berjalan-jalan ke Siprus. Dari desa ke desa, undang orang untuk kembali kepada Tuhan mereka dan melepaskan semua materialisme, sekularisme, dan ateisme.

Dia dicintai di seluruh Siprus dan dikenal sebagai "Syaikh Nazim berwarna hijau / Syaikh Nazim Yesilbas" karena sorban dan jubah hijaunya.

Dia sering mengunjungi Lebanon, tempat kami mengenalnya. Pada th. 1955 Saya berada di kantor paman saya, yang menjabat sebagai Sekretaris Jenderal untuk Urusan Agama di Lebanon, posisi tinggi dalam pemerintahan. Ketika tiba waktu shalat Ashar dan paman saya, Syekh Mukhtar Alayli sering berdoa di masjid al-Umari al-Kabir di Beirut. Ada juga sebuah gereja pada zaman Umar bin al-Khattab, yang telah berubah menjadi masjid pada masa itu. Ada fondasi gereja lain di bawah tanah masjid. Paman saya menjadi seorang imam dan saya serta dua saudara lelaki saya berdoa di belakangnya.

Seorang syekh datang dan berdoa di samping kami. Kemudian lelaki itu memandangi kedua saudara lelaki saya dan memanggil nama mereka, lalu menoleh ke saya dan menyebutkan nama saya. Kami terkejut karena kami tidak saling kenal sebelumnya. Paman saya juga tertarik padanya. Itu adalah pertama kalinya kami bertemu Syaikh Nazim. Kakak perempuan saya bersikeras mengundang Syekh Nazim dan paman untuk tinggal bersama kami.

Syekh Nazim berkata: “Saya dikirim oleh Syekh Abdullah. Dia berkata: 'Setelah shalat Ashar, ini disebut ini di sebelah kananmu dan yang lain ini. Undang mereka untuk menghadiri upacara Naqsybandi. Mereka akan menjadi pengikut kita. ""

Kami masih sangat muda dan terkejut dengan cara dia tahu nama kami.

Sejak itu ia mengunjungi Beirut secara rutin. Kami pergi ke Damaskus setiap hari Minggu dengan memohon kepada ayah kami untuk mengunjungi Masjid Agung. Saya dan saudara perempuan saya menerima banyak pengetahuan spiritual dan menyaksikan kekuatan ajaib yang mengalir ke hati kami, para pencari.


Rumah Syekh Nazim tidak pernah sepi dari pengunjung. Setiap hari setidaknya seratus orang bergiliran mengunjungi rumahnya dan dilayani dengan baik. Rumahnya dekat dengan Masjid Agung di Jabal Qasiyun, sebuah gunung yang muncul dari kotanya, tenggara Damaskus. Rumah semen sederhana dengan semua perabot yang terbuat dari tangan dengan kayu atau bahan alami lainnya.

Dari 1974 dia mengunjungi Eropa. Dari Siprus ke London dengan pesawat dan kembali dengan mobil lewat darat. Dia melanjutkan pertemuan dengan setiap komunitas dari berbagai daerah, bahasa, adat istiadat hingga kepercayaan yang berbeda. Orang-orang mulai mengatakan ungkapan Tauhid dan bergabung dengan Ordo Sufi dan belajar tentang rahasia spiritual darinya. Senyum dan wajahnya yang bersinar dikenal di seluruh benua Eropa dan dicintai karena membawa kerohanian sejati ke dalam kehidupan manusia.

Pada tahun-tahun berikutnya ia melakukan perjalanan dengan berjalan kaki di wilayah negara Turki. Sejak 1978 ia telah menghabiskan tiga hingga empat bulan di setiap wilayah di Turki. Dalam setahun dia melakukan perjalanan melalui Istanbul, Yalova, Bursa, Eskisehir dan Ankara. Pada kesempatan lain dia mengunjungi Konya, Isparta dan Kirsehir. Tahun berikutnya mengunjungi pantai selatan dari Adana ke Mersin, Alanya, Izmir dan Antalya. Tahun berikutnya ia melakukan perjalanan ke sisi timur, Diyarbakir, Erzurm ke perbatasan Irak. Kemudian kunjungan berikutnya adalah di Laut Hitam, dari satu daerah ke daerah lain, dari kota ke kota, dari masjid ke masjid yang menyiarkan kata-kata Tuhan dan spiritualitas di mana pun dia berada.

Ke mana Syekh Nazim pergi, ia disambut oleh banyak orang, dari yang sederhana hingga pejabat pemerintah. Ia dikenal di seluruh Turki sebagai 'Al-Qubrusi'. Syekh Nazim adalah seorang syekh / guru dari presiden terakhir Turki, Turgut Ozal, yang sangat menghormatinya. Sheikh Nazim telah dikenal karena media yang luas dan liputan pers akhir-akhir ini. Dia diwawancarai hampir setiap minggu oleh berbagai saluran TV dan wartawan yang bertanya tentang berbagai peristiwa dan masa depan Turki. Dia mampu menjembatani kesenjangan antara pemerintah sekuler dan kelompok-kelompok Islam fundamental, seperti yang diajarkan oleh nabi (saw), untuk menciptakan perdamaian di hati dan pikiran kedua belah pihak, baik kaum awam dan bahkan cerdas.

Pada tahun 1986 ia dipanggil untuk melakukan perjalanan ke Timur Jauh; Brunei, Malaysia, Singapura, India, Pakistan, Sri Lanka. Dia diterima dengan baik oleh para sultan, presiden, anggota parlemen, pejabat pemerintah dan tentu saja orang-orang pada umumnya. Dia disebut-sebut sebagai orang suci saat ini di Brunei. Dia disambut dengan kemurahan hati rakyat dan khususnya oleh Sultan Hajji Hasan al-Bolkiah. Dia dianggap sebagai salah satu Shaykh Naqsybandi terbesar di Malaysia. Di Pakistan, ia dikenal sebagai wasit agama sufi dan memiliki ribuan murid. Di Srilanka, antara pemerintah dan rakyat jelata, ia memiliki lebih dari 20.000 (dua puluh ribu) siswa. Dia juga sangat dihormati di kalangan umat Islam di Singapura.

Pada tahun 1991 ia mengunjungi Amerika untuk pertama kalinya. Dia mengunjungi lebih dari 15 negara. Dia bertemu banyak orang dari berbagai latar belakang kehidupan dan agama: Muslim, Kristen, Yahudi, Sikh, Budha, Hindu, Zaman Baru dan lainnya. Ini telah menghasilkan penciptaan lebih dari 13 pusat Naqsybandi yang berkembang di Amerika Utara. Kunjungan kedua. Pada tahun 1993 ia mengunjungi berbagai desa dan kota, masjid, gereja, sinagog, dan kuil. Melalui dia, lebih dari 10.000 (sepuluh ribu) orang Amerika Utara telah memeluk Islam dan mempraktikkan Naqsybandi.

Pada Oktober 1993 ia mengunjungi peresmian masjid dan Sekolah Imam Bukhari di Bukhara, Uzbekistan. Dia adalah generasi pertama dari banyak imam Bukhari yang mampu memulihkan bagian tengah populasi Asia Tengah yang sangat menyembah nama dan ajarannya dalam thariqat ini.

Perlu diketahui Shah Naqsyband adalah salahsatu pelopor di Bukhara, Ahmad as-Sirhindi al-Mujaddidi adalah seorang pelopor di abad milenium ke-2, dan Khalid al-Baghdadi adalah pelopor kebangkitan Islam, syariah, dan thariqat hususnya di Tengah Timur; kemudian syekh Nazim Adil al-Haqqani adalah seorang pelopor, reformis dan pemanggil orang-orang untuk kembali kepada Tuhan mereka, ditengah gencarnya perkembangan teknologi dan materialisme.



Retret Syekh Nazim

Retret pertamanya adalah atas perintah Syaikh Abdullah ad-Daghestani pada tahun 1955 di Sueileh, Yordania. Dia tinggal selama 6 bulan. Kekuatan dan kemurnian kehadirannya memungkinkannya untuk menarik ribuan siswa di Sueileh dan desa-desa sekitarnya, Ramta dan Amman, hingga yang terbaik dari murid-muridnya. Para sarjana, pejabat, dan banyak orang tertarik dengan pencerahan dan kepribadiannya.

Ketika dia memiliki dua anak, seorang perempuan dan seorang laki-laki, cucu-cucu Abdullah memanggil Nazi. "Nabi memerintahkan saya untuk pensiun ke Masjid Abdul Qadir Jailani di Baghdad. Pergi ke sana dan lakukan retret selama 6 bulan. "

Shaykh Nazim menceritakan tentang acara ini:

Saya belum meminta apa pun. Aku bahkan tidak pulang. Saya segera melangkah dengan kaki saya ke Marja, di kota. Saya tidak pernah berpikir 'Saya punya pakaian, uang atau

butuh makanan '. Ketika dia berkata, "Pergi!" maka saya akan segera pergi. Saya benar-benar ingin melakukan sesuatu dengan Sheikh Abdul Qadir Jailani.

Ketika saya tiba di kota, saya melihat seorang pria menatap saya. Dia kenal saya. "Syekh Nazim, kemana kamu pergi?"

Ke Baghdad. "Aku menjawab. Dia kelihatannya seorang mahasiswa Grandsyaikh." Aku juga ingin pergi ke sana. "Kami juga meninggalkan sebuah truk penuh muatan untuk dikirim ke Baghdad.

Saat memasuki masjid Sheikh Abdul Qadir Jailani, seorang pria jangkung berdiri di pintu. Dia memanggil saya: "Syekh Nazim!"

"Ya," jawab saya.
"Aku diperintahkan untuk melayanimu selama aku tinggal di sini. Ikut aku."

Saya benar-benar terkejut, tetapi pada kenyataannya semuanya dimasukkan ke dalam Kehendak Ilahi. Saya mengikutinya ke makam Ghawth. Saya menyapa kakek buyut saya Syekh Abdul Qadir Jailani.

Menunjuk ke kamarku, pria itu berkata, "Aku memberimu semangkuk sup dan sepotong roti setiap hari."

Saya keluar dari kamar hanya untuk sholat 5 kali. Saya mencapai stasiun di mana saya bisa membaca Quran dalam 9 jam. Setiap hari saya membaca 124.000 kali Lha ilaha ill-Allah dan berdoa 124.000 kali plus membaca seluruh Dalail al-khayrat, dan membaca 313.000 kali Allah, Allah, dan semua ibadah yang dipersembahkan bagi saya. "Visi spiritual" mulai muncul dan membimbing saya dari satu stasiun ke stasiun lain sampai akhirnya saya menjadi fana "di hadapan Allah."

Suatu hari saya memiliki visi bahwa Syekh Abdul Qadir Jailani memanggil saya ke makamnya. Beliau berkata kepadaku, "wahai cucuku, marilah kesini, aku menunggumu disini, di kuburku, ayo!" Sesampainya di sana aku berpura-pura. "Ash-salam Alayka ya jaddi" (wahai kakekku) "

Segera saya melihat dia keluar dari kuburnya dan berdiri di samping saya. Di belakangnya adalah singgasana yang sangat indah dihiasi dengan batu-batu berharga. Dia berkata, "Mendekatlah dan duduklah di atas takhta ini bersamaku."

Kami duduk seperti kakek dan cucu. Dia tersenyum dan berkata:

"Aku senang denganmu, Nazim. Syekh Maqam-mu, Abdullah al-Faiz ad-Daghestani sangat tinggi dalam tradisi Naqsybandi. Aku kakekmu. Sekarang aku membawa kekuatan Ghawth langsung turun dariku.

Maka saya melihat Anda hari ini di dalam Al-Quran. Kemudian Rasulullah (saw) muncul di hadapanku. Syekh Abdul Qadir Jailani berdiri untuk memberi penghormatan kepada nabi dan Syekh yang sekarang, sama seperti saya. Dia berkata:

'Wahai Nabi, wahai Rasulullah, aku adalah kakek dari cucuku ini. Saya sangat senang dengan kemajuannya di Naqsybandi thariqat dan saya ingin menambahkan Naqsybandi thariqat saya ke maqamnya. "

Nabi tersenyum dan memandang Shah Naqsyband, lalu Shah Naqsyband memandang Grandsyaikh Abdullah. Ini adalah perilaku yang baik, karena Syekh Abdullah hidup saat itu. Grandsyaikh menerima rahasia thariqat Naqsybandi yang ia terima dari Shah Naqsyband melalui silsilah Nabi, dari Abu Bakar as-Siddiq, untuk ditambahkan ke Syaikh Abdul Qadir Jailani.

Ketika Syaikh Nazim menyelesaikan khalwatnya, ia meninggalkan makam kakeknya dan mengucapkan selamat tinggal. Syekh Abdul Qadir Jailani muncul dan memperbarui syekh Nazim dalam Qadiriah Tariqat. Kakeknya berkata, "Cucu saya, saya akan memberi Anda oleh-oleh untuk dikunjungi di sini." Dia memeluk Syaikh Nazi dan memberinya 10 koin yang merupakan mata uang dari kehidupan sebelumnya. Koin disimpan hingga hari ini oleh Syaikh Nazim.

Sebelum dia pergi, Nazi Syekh memberikan memori jubah kepada Syaikh yang telah melayani dia selama retret di sana. “Saya mengenakan jubah ini selama retret, sebagai tempat tidur saya, dan bahkan selama doa dan peringatan. Selamatkan Allah dan Nabi akan memberi Anda. "Syaikh mengambil jubahnya, menciumnya, dan mengenakannya. Syekh Nazim meninggalkan Baghdad dan kembali ke Damaskus, Suriah.

Pada th. 1992, ketika Nazim Syekh mengunjungi Lahore, Pakistan, ia mengunjungi makam Syekh Ali Hujwiri. Salah satu Syaikh Qaririah thariqat mengundangnya ke rumahnya. Syekh Nazim tinggal di sana. Setelah sholat subuh tuan rumah berkata

'Ya, syekh, saya meminta Anda untuk menginap malam ini untuk menunjukkan kepada Anda pakaian berharga yang telah kami warisi selama 27 tahun terakhir. Diwariskan dari Syekh besar Qadiriat Baqhdad hingga akhirnya di tangan kita. Semua syekh kami mencintai dan merawatnya karena pada saat itu ia adalah pakaian pribadi 'Ghawth'.

Seorang sarjana Turki dari biara Naqsybandi duduk di makam syekh Abdul Qadir Jailani. Ketika dia selesai, dia memberikan jubah ini sebagai hadiah untuk melayani dia selama retret. Syekh Qadiriah, pemakai jubah ini, mengatakan kepada penggantinya bahwa ia akan mati untuk merawatnya, karena siapa pun yang memakainya akan menyembuhkan semua penyakitnya. Setiap siswa yang mengenakan jubah ini dalam perjalanan ke Hadirat Ilahi akan dengan mudah diangkat ke tingkat Kashf. "

Dia membuka lemari dan menunjukkan kepadanya jubah yang disimpan dalam kotak kaca. Dia melepas jubahnya. Syekh Nazim tersenyum padanya. Syaikh Qadiriah bertanya kepada Syaikh Nazim: "Apa ini, Syekh?"

Syekh Nazim menjawab: "Ini membuat saya bahagia. Saya memberikan jubah ini kepada Syaikh thadiqat Qadiriah ketika saya selesai retret."

Ketika dia mendengar ini, dia mencium syekh Nazim dan meminta sa'at di Naqsybandi thariqat.



Retret di Madinah

Nazim biasanya harus melakukan retret selama 40 hari hingga satu tahun. Tingkat retret juga berbeda, dimulai dengan isolasi dari kontak luar, doa, atau hanya diizinkan untuk memiliki kontak selama peringatan atau pertemuan untuk penyelidikan. Dia sering melakukan retret di kota Nabi. Dia berkata:

Tidak ada yang mendapat kehormatan pengasingan dengan syekh mereka. Saya memiliki kesempatan ini untuk berada di ruangan yang sama dengan Syaikh Abdullah di Madinah. Kamar tua di dekat masjid suci Nabi Muhammad. Ada pintu dan jendela. Segera setelah kami memasuki ruangan, Syekh menutup jendela dan meninggalkan saya sendirian ketika saya sholat 5 waktu di masjid Nabi.

Dia mengingatkan saya "untuk mengawasi tangga / bar vokal Qadam" dalam perjalanan ke tempat shalat. Melalui disiplin dan kontrol penglihatan kita, kita menutup diri dari segala sesuatu kecuali Allah yang Mahakuasa dan Agung dan Nabi-Nya.

Syekh Abdullah tidak pernah tidur selama retret. Saya belum pernah melihatnya tidur dan menyentuh makanan selama setahun. Setiap hari kami hanya mendapat semangkuk sup dan sepotong roti. Dia selalu memberi saya bagiannya. Dia hanya minum air dan tidak pernah meninggalkan ruangan.

Hari demi malam, hari demi hari, bhikkhu itu membaca Alquran, hanya dengan menyalakan lilin, membaca dan mengangkat tangannya dalam doa. Terkadang saya tidak mengerti apa yang dia katakan karena dia menggunakan bahasa surgawi. Saya hanya bisa memahaminya melalui inspirasi dan visi yang datang ke hati saya.

Saya tidak tahu kapan malam atau siang kecuali doa. Grandsyekh tidak pernah melihat sinar matahari sepanjang tahun, kecuali cahaya lilin. Dan saya hanya melihat sinar matahari ketika saya berdoa.

Karena khalwat ini, kerohanian saya meningkat ke berbagai tingkatan. Suatu hari saya mendengar dia berkata: 'Ya Allah, beri aku kekuatan' Ghawth '/ perantara / penolong, dari kekuatan yang telah Anda berikan kepada nabi Anda. untuk meminta pengampunan Anda untuk semua umat manusia di akhir dunia dan untuk meningkatkannya ke hadapan Anda. "

Ketika dia mengatakan ini, saya memiliki "visi" tentang situasi pada Hari Penghakiman. Allah swt turun dari Arsh-nya dan mengutuk umat manusia .. Nabi ada di sebelah kanannya. Grandsyaikh berada di sisi kanan nabi dan aku di sisi kanan sang utusan

Setelah Allah menghakimi orang-orang, Ia mengizinkan nabi untuk menjadi perantara pengampunannya. Ketika nabi menyelesaikan ini, dia meminta para bhikkhu untuk memberikan restu dan mengangkat mereka dengan kekuatan spiritual yang telah dia berikan kepada mereka. Visi berakhir dan saya mendengar cucu-cucu berkata, "al-hamdulillah, al-hamdulillah, nazim effendi, saya punya jawabannya."

Satu hari setelah fajar, grandsyaikh berkata, "Nazim Effendi, lihat!" Di mana saya harus melihat, atas, bawah, kanan atau kiri? Ternyata ada di hatinya. Sebuah visi muncul. Saya melihat Sheikh Abdul Khaliq al Ghujdawani muncul dengan tubuh fisiknya dan berkata kepada saya:

'Oh anakku, syekhmu memang unik. Tidak pernah ada yang namanya dia. "Lalu kami mengundangnya ke tempat lain di bumi ini.


"Allah meminta saya untuk pergi ke batu dan memukulnya," menunjuk ke sebuah batu. Ketika dia memukulnya, aliran air mengalir dari batu tersebut. Beliau berkata: "Air ini akan terus bersinar mengalir sampai akhir dunia, dan Allah SWT memberi tahu saya bahwa Allah telah menciptakan malaikat bercahaya di setiap tetes air yang akan selalu memuji Dia sampai akhir dunia."

Allah berfirman: 'Wahai hamba-Ku Abdul Khaliq al-Ghujdawani, tugasmu adalah memberi nama-nama para malaikat ini nama-nama yang berbeda dan bukan pengulangan. Juga hitung berapa kali mereka memujinya, lalu bagikan dengan semua pengikut Tarekat Naqsybandi. Itu adalah tanggung jawabmu. "Saya terkejut tentang dia dan pekerjaan luar biasa yang dia miliki dengannya.

Visi itu terus turun hujan. Pada hari terakhir pengasingan kami setelah sholat subuh, saya mendengar suara-suara dari luar kamar kami. Suara orang dewasa dan suara tangisan anak-anak. Tangisan itu menjadi semakin intens dan berlangsung berjam-jam. Saya tidak tahu siapa yang menangis karena saya tidak diizinkan melihatnya. GrandShaykh bertanya: "Nazim Effendi, apakah Anda tahu siapa yang menangis?"

Meskipun saya tahu itu bukan panggilan manusia, tetapi saya

menjawab: "Oh syekh, kamu lebih tahu."

"Setan mengumumkan kepada komunitas bahwa dua orang di Bumi telah lepas kendali."

Lalu aku melihat iblis dan pasukannya dirantai ke rantai surga untuk mencegah mereka mendekati syekh dan aku. Visi sudah berakhir. GrandShaykh meletakkan tangannya di dadaku sambil mengata.can: "Alhamdulillah, dia akan senang kau dan aku."

Kemudian saya melihat nabi Muhammad dan nabi-nabi lainnya 124.000, teman-temannya 124.000, teman-teman dari Naqshbandi awliya 7007, 313 teman jenderal, Qutb 5 dan Ghawth. Semua orang memberi selamat kepada saya. Mereka mengalirkan pengetahuan spiritual saya ke dalam hati saya. Saya telah mewarisi dari mereka rahasia Naqsybandi dan 40 thariqat lainnya.



PENGADILAN SISTEM NAZIM

Pada tahun 1971, Syaikh Nazim menghabiskan tiga bulan di Siprus seperti biasa; rajab, shaban dan ramadan. Suatu hari di bulan Shaban, kami menerima telepon dari bandara di Beirut. Ternyata Syekh Nazim meminta kami untuk menjemputnya. Kami terkejut karena kami tidak mengira dia akan datang.

"Aku diminta oleh nabi untuk menemuimu hari ini karena ayahmu akan mati. Aku akan berdoa tubuhnya, tidak percaya dan menguburnya dan kemudian kembali ke Siprus."

Oh, syekh. Ayah kami sehat. Tidak ada yang terjadi padanya. "

"Itu yang saya diberitahu. "Dia menjawab dengan sangat percaya diri. Kami juga menyerah karena apa yang dikatakan Syaikh kami harus kami terima.

Dia meminta kami untuk mengumpulkan seluruh keluarga untuk melihat ayah kami untuk terakhir kalinya. Kami percaya dan menerapkannya, meskipun ada yang terkejut dan yang lain tidak percaya jika kami menyebutnya. Beberapa hadir dan yang lainnya tidak. Ayah saya tidak menyadari masalah ini dan hanya melihat kunjungan keluarga sebagai hal biasa. Pukul tujuh kurang seperempat. Nazim Syekh berkata, "Aku harus pergi ke apartemen ayahmu untuk membaca surat Ya Sin ketika dia meninggal." Kemudian dia turun dari flat kami. Ayah saya menyapa Nazim Syekh dan berkata, "Oh Syekh Nazim, kami belum pernah mendengar Anda membaca Alquran untuk waktu yang lama. Apakah Anda melakukannya untuk kami?" Syekh Nazimpun mulai membaca surat Ya Sin. Ketika dia selesai membaca, tangan menunjukkan tepat pukul tujuh tepat seperti ayahku berteriak: "Hatiku, hatiku .. !! "Kami menurunkannya, dua saudara lelaki saya yang juga dokter dan ayah. Jantungnya berdetak tak terkendali dan dalam beberapa menit ia menghembuskan napas terakhir.

Semua orang memandang Syekh Nazim dengan heran dan heran. "Bagaimana dia mengetahuinya? Penjaga macam apa dia? Bagaimana dia berasal dari Siprus, dia hanya datang untuk masalah ini? Rahasia macam apa yang ada di hatinya?"

Rahasia yang dia simpan adalah berkah dari Allah kepadanya. Tuhan memberdayakan kekuatan dan nubuatnya sambil mempertahankan ketulusan, kepatuhan, dan kesetiaan kepada agama Tuhan. Dia menjalankan tugas dan ibadatnya. Dia menghormati Alquran. Dia sama dengan semua anggota naqsybandi lainnya, sama seperti semua thariqat lainnya dan leluhurnya, saudara-saudari Abdul Qadir Jailani dan Jalaluddin Rumi dan Muhyiddin Ibn Arabi yang telah mempraktikkan 1400 tahun tradisi Islam. Dengan cinta ilahi itu ia akan diberkahi dengan pengetahuan, kebijaksanaan, kerohanian, dan semua hal. Dia akan menjadi orang yang tahu masa lalu, sekarang dan masa depan.

Kami merasa terjebak di antara dua emosi. Pertama karena kesedihan kami atas kematian ayah saya dan kebahagiaan kedua atas apa yang guru kami lakukan pada ayah yang meninggal. Kedatangan-Nya untuk kematian ayah kita tidak akan pernah dilupakan. Dia mandi tubuh dengan tangannya yang suci. Setelah semua tugas dilakukan, ia kembali ke Siprus tanpa ditunda.

Suatu ketika Syaikh Nazim mengunjungi Libanon selama 2 bulan selama musim haji. Ashar ad-Danya, gubernur kota Tripoli, adalah pemimpin resmi kelompok ziarah. Dia menawarkan Syaikh Nazim untuk pergi berziarah bersama. Kata Syaikh: "Aku tidak bisa pergi denganmu, tetapi jika Tuhan menginginkannya, kita akan bertemu di sana."

Gubernur bersikeras. "Jika kamu pergi, ikutlah denganku. Tidak dengan orang lain," Shaykh Nazim menjawab, "Aku tidak tahu apakah aku akan pergi atau tidak."

Ketika musim haji berakhir dan gubernur kembali, ia segera pergi ke rumah Syaikh Nazim. Untuk sekitar 100 orang, kami mendengar dia berkata, "Oh Syekh Nazim, mengapa kamu ikut dengan yang lain dan tidak bersama kami?" Dia ada di sini bersama kami di Libanon selama 2 bulan. "

Gubernur berkata, "Tidak! Dia pergi berziarah, kami memiliki saksi. Saya berada di tengah hari dan Syaikh Nazim mendatangi saya dan berkata," Oh Ashur, kamu di sini? " Saya menjerit dan kami mencair bersama. Dia tinggal di hotel kami di Mekah dan menghabiskan sore bersama di tenda kami di Arafat. Dia juga tinggal bersama saya selama 3 hari di Mina. Kemudian beliau berkata bahwa beliau harus pergi ke kota Madinah untuk mengunjungi Nabi Muhammad.

kemudian kami melihat pada syekh-nazim yang memiliki senyuman khusus dan berkata: "Ini adalah kekuatan yang telah diberikan Tuhan kepada umat-Nya. Jika mereka berdiri di jalan dan merebut cinta dan kehadirannya, Tuhan akan membalas mereka semua . "

"Oh Syekhku, bacaan yang kamu berikan kepada kami sangat luar biasa. Aku belum pernah melihatnya dalam hidupku. Aku seorang politisi. Aku percaya pada alasan dan logika. Sekarang aku harus mengakui bahwa kamu bukan orang biasa. Kamu telah kekuatan gaib. Sesuatu yang Allah telah berikan kepadamu! "

Gubernur mencium tangan Syekh Nazi dan meminta bay'at dalam urutan Naqsybandi. Ketika Syekh Nazim mengunjungi Lebanon, gubernur dan perdana menteri Lebanon akan berada di komunitas Syekh Nazim. Sejauh ini, keluarga dan Lebanonnya adalah pengikut Syaikh Nazim.

Post a Comment

0 Comments