Ketika Agama Kehilangan Wibawanya, Keagungannya Ruhnya

Konflik berdasarkan perasaan religius tidak sulit ditemukan. Sekali lagi, jenis konflik ini muncul sebagai dampak dari perasaan terbakar yang terpendam pada masing-masing pihak.

Agama dituduh sebagai bahan bakar konflik yang dapat dengan mudah dinyalakan oleh korek api kecil. Bisakah pendapat agama dibenarkan sebagai otak konflik? Apakah agama benar-benar menjadi faktor terpenting sebagai amplop untuk kepentingan lain?

Setiap agama memiliki kesempatan untuk mengalami ini. Di sini, agama bukanlah konsep jahat, sehingga dapat digunakan sebagai "pembungkus" kepentingan.

Agama masih besar, hanya beberapa dari warganya yang kehilangan kerohaniannya, sama seperti orang yang insaf memahami keagungan ajaran agama mereka.

Agama kehilangan keagungannya karena para pengikutnya menghilangkan salah satu roh kehidupan keagamaan yang paling penting. Singkatnya, semua agama dapat diterima dan bertahan hidup di dunia tidak seperti yang lain, karena setiap tokoh pembawa ajaran agama mengajarkan etika kemanusiaan sebagai roh agama.

Mungkin etika manusia adalah konsep yang selalu hadir dalam setiap agama. Sehingga etika kemanusiaan dapat dianggap sebagai pengajaran paling dasar dan spiritual dari semua agama di bumi.

Dalam studi filsafat etika, istilah aturan emas dikenal, yang merupakan konten moral yang selalu hadir di semua agama. Aturan ini menjadi panduan paling dasar untuk menjaga hubungan sosial di antara orang-orang, yang berbunyi: "Perlakukan orang lain dengan cara yang Anda inginkan."

Pepatah ini menjadi batu pertama etika kemanusiaan universal yang mencakup ajakan untuk persaudaraan, timbal balik dan pencegahan konflik.

Etika manusia adalah poros yang membangun konsep dasar agama. Etika adalah poros horizontal antara manusia. Sedangkan sumbu kedua adalah sumbu vertikal antara masing-masing komunitas agama dan dewa mereka yang dilihat oleh ibadah transendental sesuai dengan ajaran agama masing-masing.

Kedua poros harus dipertahankan secara seimbang untuk menjaga hubungan manusia sebagai sesama saudara di bumi dan sebagai umat di hadapan Tuhan.

Jika agama hanya mengajarkan hukum, ritual dan penyembahan tanpa etika manusia, maka agama di dunia dapat menjadi candu di masyarakat, seperti diklaim oleh Karl Marx.

Jelas bahwa orang yang tidak mempraktikkan poros etis akan lebih sentimental untuk menghormati agama mereka dan dengan gesekan minimal memiliki peluang besar untuk menyebabkan ketidaksepakatan.

Namun pada kenyataannya, agama mulai kehilangan praktik etis kemanusiaan. Dengan hilangnya semangat kemanusiaan, para pendukung agama dapat dengan mudah diprovokasi dengan isu-isu yang merusak kehormatan agama mereka.

Di sinilah kepentingan lain, seperti kepentingan politik dan ekonomi, dapat menembus dan mengendarai agama. Masyarakat mudah terpolarisasi dan mudah menilai lawan dengan pandangan berbeda, memaksakan kehendak pada kelompok lain, dan pada tahap lanjut ini dapat menyebabkan konflik.

Fakta bahwa agama berada di garis depan kepentingan lain telah lama diprediksi oleh filsuf Muslim Ibn Rusyd. Dalam bukunya yang berjudul Fasl al Maqal, dia pernah berkata, "Jika Anda ingin mengendalikan orang-orang bodoh, kemasi sesuatu yang religius."

Agama semudah digunakan sebagai sarana menyelubungi kesombongan, tentu saja tidak berhubungan dengan perampasan praktik etika kemanusiaan normatif yang tertanam dalam benak semua agama. Apresiasi minimal terhadap sumbu etis memberi kesan bahwa agama adalah sumber konflik terbaru.

Jadi bisakah etika berulang umat manusia benar-benar memulihkan keagungan agama? Agama adalah pembawa damai yang membawa pesan persatuan dan kasih sayang.

Jika para pengikut suatu agama bertentangan berdasarkan iman mereka, bukan agama yang mengajarkannya, tetapi para penafsir para pengikut itu tidak sepenuhnya benar.

Karena konsep-konsep keagamaan dapat memiliki banyak tafsir, sebuah ajaran tidak akan pernah mandul karena kemungkinannya sebagai sumber konflik. Sampai saat itu, para pendukung agama yang dibutakan oleh niat politik dan ekonomi akan mencoba untuk menempatkan kepentingan ini dalam kemasan agama.

Etika, sebagai semangat agama, harus ditekankan sebagai mesin utama perdamaian. Terlepas dari nama agama, ajaran etika menawarkan jalan menuju persatuan.

Dalam The Ambivalence of Sacred karya Scott Appleby, agama memiliki ketentuan untuk memulihkan kesatuan umat manusia, yang memanifestasikan dirinya dalam bentuk "dialog."

Dialog yang dimaksud adalah kegiatan bertukar perasaan dengan melalui cara-cara simpatik, seperti meminta maaf kepada pihak yang salah, merekonsiliasi pelaku perselisihan, kemurahan hati, menghormati pihak lain yang berbeda dalam hal kepercayaan atau pemahaman, dan menghindari penghakiman.

Kembalinya praktik etika kemanusiaan ke kehidupan sehari-hari para pengikut agama adalah harapan baru sebagai upaya untuk mengembalikan kejayaan agama. Agama etis selalu menjadikan agama dianggap hebat karena menghasilkan berbagai sumber moral, selalu menjadi pembawa damai dan menyebarkan pesan kesatuan.

Meskipun agama dan pemahamannya tidak akan pernah lepas dari bayang-bayang konflik, setidaknya satu ide yang harus dipertahankan adalah mengembalikan etika yang telah hilang dari kehidupan sehari-hari kepada para pendukungnya.

Post a Comment

0 Comments