Jan Koum, Yahoo, Brian Acton, Sejarah Berdirinya WhatsApp Dibeli Mark Zuckerberg

Siapa yang tidak tahu aplikasi obrolan yang satu ini, yang diinstal pada setiap ponsel #smart? Setiap pekerjaan besar tentu dilakukan oleh orang yang hebat, ini telah menjadi hukum alam. Tetapi untuk setiap pekerjaan besar yang telah dilakukan, ada perjuangan yang melelahkan dan ini dialami oleh Jan Koum.

Jan Koum adalah seorang programmer dan pengembang yang telah bekerja untuk perusahaan internet multinasional, yaitu Yahoo! Inc. Dia bekerja melalui perusahaan internet selama 10 tahun dan menjabat sebagai insinyur. Karena bidang yang ia jalani adalah hasrat tersendiri baginya, ia mengalami perkembangan yang sangat baik dalam pekerjaannya.

Apa kisah yang menginspirasi di balik penciptaan #WhatsApp oleh Jan Koum sendiri? 

Jan Koum mengalami masa-masa sulit

Mulai dari masa-masa sulit yang dialami Jan Koum, yaitu saat ia berusia 16 tahun. Dia dan ibunya pindah tepat pada tahun 1992 dari Kiev (Ukraina) ke Mountain View (Amerika Serikat). Pada saat ini kehidupan Jan Koum sangat memprihatinkan, ia tinggal di sebuah apartemen yang sangat sederhana dan harus mengantre untuk mendapatkan makanan yang disubsidi oleh pemerintah.

Karena situasi ekonomi yang tidak menguntungkan ini, Jan Koum memaksa petugas kebersihan untuk bekerja di salah satu supermarket di dekat rumahnya. Bukan hanya masalah yang dihadapi Jan Koum, ibunya didiagnosis oleh seorang dokter bahwa ia menderita kanker. Penderitaan yang dialaminya tidak membuatnya putus asa dalam hidup.

Pada usia 18 Jan Koum mulai menyukai dunia pemrograman setelah membaca sejumlah buku tentang #komputer. Karena cintanya pada dunia pemrograman, ia akhirnya memutuskan untuk belajar di Universitas Negeri San Jose.

Pertemuan Jan Koum dengan Brian Acton
Saat bekerja di Ernts & Young, dia memegang posisi sebagai penguji keamanan dan bertemu Brian Acton. Kedekatan yang mereka alami adalah karena ayah dan ibu Jan meninggal dalam waktu 3 tahun, yaitu ayahnya pada tahun 1997 dan ibunya pada tahun 2000. Brian Acton adalah orang yang selalu menemani Jan Koum selama masa berkabung.

Setelah meninggalkan Yahoo! Jan dan Brian memutuskan untuk pergi berlibur ke Amerika Serikat pada bulan September 2007. Setelah liburan, mereka mencoba peruntungan untuk mendaftar di #Facebook, tetapi keberuntungan tidak memilih pihak mereka.

Inspirasi Munculnya ide untuk membuat aplikasi WhatsApp
Penciptaan aplikasi pesan instan ini dimulai dengan inspirasi dari Jan setelah membeli iPhone dengan fungsi App Store, menurutnya, App Store dapat mempengaruhi dunia smartphone.

Dengan temannya Alex Fishman, Jan membahas aplikasi pengiriman pesan instan yang terlihat seperti buku alamat. Jan memutuskan WhatsApp Inc. didirikan bersama dengan Brian, tetapi dalam perjalanan, Jan putus asa dan tidak ingin melanjutkan proyek produksi WhatsApp yang ada karena kesulitan sinkronisasi aplikasi pesan ini dengan nomor telepon.

Brian memberi tahu Jan bahwa "bodoh jika kita berhenti ketika sampai sejauh itu". Setelah beberapa upaya untuk menyinkronkan nomor telepon, kami akhirnya membuat aplikasi pesan WhatsApp yang dapat kita nikmati.

Karyawan Yahoo! Menjadi investor WhatsApp Inc.
Perjuangan mereka tidak berakhir di sini, mereka harus mencari investor untuk membiayai proyek mereka. Brian memutuskan untuk mencari investor dari teman-temannya sendiri yang berada di Yahoo! Bekerja Pada awal aplikasi WhatsApp yang inovatif, biaya yang harus dikeluarkan sangat besar. Tetapi setelah semakin banyak aplikasi WhatsApp, pengguna akhirnya dapat menuai manfaat dari perjuangan mereka.

Bergabunglah dengan Facebook dan WhatsApp
Berita baik datang dari perusahaan yang dipimpin oleh Mark Zuckerberg yang ingin membeli aplikasi WhatsApp Inc. sebesar $ 22 miliar. Jan dan Brian setuju dengan perjanjian itu, karena Facebook dan WhatsApp memiliki misi dan visi yang sama, yaitu meningkatkan masa depan kedua aplikasi tersebut. Perjanjian tersebut membuat Jan dan Brian mencapai posisi yang cukup tinggi di Facebook.

Menurut pendapat saya, kita dapat belajar dari kisah pendiri aplikasi WhatsApp bahwa upaya kita dan kerja keras kita tidak akan mengkhianati hasil yang akan kita dapatkan di masa depan. Jika Anda ingin mengalami kesuksesan besar, lakukan kerja keras sesuai dengan kesuksesan yang Anda inginkan.

Post a Comment

0 Comments