Ini 3 Cara Agar Bisa Mencintai Nabi

Telepon berdering pada Jumat pagi (8/11) pukul 8.30 pagi. Masjid DKM Masjid al-Munawwaroh Warung Silah Ciganjur bertanya apakah bisa mengisi khotbah bagi pengkhotbah yang tidak tersedia? Tanpa babibu, tanpa banyak alasan, saya setuju. Mengapa Karena saya tahu masjid itu adalah masjid Gus Dur. Cintaku pada Gus Dur ghaniyyun 'anit-ta'rif, tidak membutuhkan definisi dan alasan.

Saya menyusun tema khotbah di atas sepeda motor dari rumah ke Ciganjur. Dalam proses membisikkan pikiran, alangkah baiknya jika khotbah di masjid yang saya cintai, Gus Dur, menjelaskan kekasih saya, nabi Muhammad. Akhirnya pikiran saya memutuskan tema "Bukti cinta kita kepada Nabi Muhammad". Tema ini juga relevan dalam suasana bulan Maulid.

Dalam khotbah saya, saya mengatakan bahwa bulan ini umat Islam merayakan Maulid Nabi dengan gembira dan bersyukur. Baca jemaat barzanji, baca salawat, dan berbagai ritual dan acara belajar untuk memperingati nabi.

Ada tiga bukti cinta kita kepada nabi. Pertama-tama meniru karakter luhurnya. Memposisikan nabi sebagai contoh (contoh) kita pelajari, gali, dan jalani moral kita dalam kehidupan sehari-hari.

Kedua, patuhi dan jalankan perintah dan hindari larangan. Sebarkan nilai-nilai tinggi, cinta (rahmat) dan nilai-nilai rendah dan hindari penghinaan.

Ketiga, penggandaan nama dalam shalawat, barzanji dan sejenisnya. Dalam pepatah Arab tertulis: "man ahabba syaian katsura dzikrahu" (siapa pun yang menyukai sesuatu / dia akan mengatakan banyak namanya). Nabi berkata bahwa "manusia ahabbani kana ma'iy fi al-jannah" (siapa pun yang mencintaiku suatu hari akan bersamaku di surga).

Allah dan para malaikatnya juga memperlakukan nabi Muhammad. Dalam sebuah ayat dia berkata: "Sesungguhnya Allah dan para malaikatnya melayani nabi, hai orang-orang yang beriman, perlakukan nabi dan ucapkan selamat tinggal padanya dengan salam sungguhan."

Berbagai bentuk shalawat muncul sebagai ungkapan cinta untuk nabi. Kita tahu badak, badak, nariyah, badak, dan sebagainya. Kekayaan nuansa ini telah mengisi warna budaya Islam.

Dalam tradisi Mesir, shalawat bahkan menjadi magnet paling kuat untuk menghubungkan hubungan longgar dan menyatukan yang bertentangan. Ketika saya belajar di Kairo, Mesir, saya sering melihat dua orang dalam konflik di sisi jalan, saling marah, bergumam "ya ihrab baytak", tetapi konfliknya rendah dan tidak sampai kekerasan fisik terjadi ketika ada orang ketiga. yang diintervensi oleh "willu 'ala an-Nabi". Kedua belah pihak membaca berkah bersama, saling meminta maaf dan saling merangkul.

Shalawat dibuat dalam praktik. Jika kita menutup mulut kita. Apakah perilaku kita terlalu asin? Mari kita saling memperlakukan dengan hormat, hati, mulut dan perilaku. Perilaku Shalawat adalah membawa berkah dan kebajikan dari Nabi Muhammad. Dan seolah-olah nabi Muhammad hadir untuk melihat perilaku kita, kita akan malu jika dia tidak berperilaku seperti dirinya.

Nabi Muhammad adalah rahmat. Allah berfirman: "wa ma arsalnaka illa rahmatan lil-'alamin" (dan aku tidak mengutus kamu kecuali sebagai rahmat / cinta untuk alam semesta). Ayat ini mengandung makna bahwa; Pertama, Nabi Muhammad adalah rahmatnya sendiri. Di akhirat, Nabi Muhammad adalah orang yang menerima hak perogrammatik dari Allah sebagai penolong, syekh. Jadi kami selalu meminta syafaatnya.

Nabi Syafa'at juga terjadi di dunia. Syahdan, suku Mudhar, telah kelaparan dan kering selama tujuh tahun. Kepala suku dan beberapa perwakilan dari komunitas Mudhar datang ke Rasulullah dan meminta doa dan doa agar suku Mudhar harus mendapatkan hujan dan menghilangkan kelaparan. Rasul berdoa agar suku Mudhar akan mendapatkan hujan dan kehilangan kelaparan mereka. Dan banyak kisah serupa lainnya.

Kedua, ajaran Islam yang dibawa oleh nabi adalah ajaran rahmah (cinta) untuk seluruh alam semesta. "Tahu" adalah pribadi Allah, selain Allah. Jadi doktrin Islam adalah cinta untuk umat Islam, untuk kemanusiaan, percabulan, lingkungan, pohon, hutan, tanaman, hewan, air dan semua makhluk tanpa kecuali.

Rahmah untuk kemanusiaan dengan memperkuat kohesis sosial dan memperkuat ikatan persaudaraan antara Muslim, persaudaraan di antara anak-anak bangsa dan persaudaraan antara manusia. Dengan cara ini kerja sama dan bahu-membahu tercipta dalam perwujudan peradaban yang unggul.

Rahmat bagi lingkungan dengan membuatnya ramah lingkungan, melindungi hutan, menjaga air bersih, tidak membuang sampah sembarangan.

Ramah dalam membangun negara dengan membangun fasilitas untuk memfasilitasi kegiatan ekonomi dan kebaikan. Bangun manfaat dan manfaat berdasarkan orang lain

Post a Comment

0 Comments