Membongkar Pemikiran Ekstrimis Berkedok Islam

Meskipun mengaku lebih suka kembali ke Al-Qur'an dan Sunnah (naql) daripada merujuk dan melakukan kegiatan berpikir (ra'y), para ekstremis dengan kedok Islam memiliki gaya dan produk pemikiran berbeda. Gaya berpikir mereka literal, sedangkan produk berpikir mereka adalah membenci. Dalam tulisan ini, pola dan produk berpikir mereka menjadi bahan ulasan.

Mereka adalah kaum yang berpikir literalis, yaitu orang yang membaca teks apa adanya. Apa yang tertulis dalam teks adalah apa yang mereka yakini dengan benar. Tidak ada kontekstualisasi dalam bacaan mereka tentang ayat-ayat Alquran dan hadis Nabi. Apa yang tertulis dalam dua sumber epistemologis Islam dianggap independen dari dimensi ruang dan waktu, sementara orang-orang dewasa ini didorong untuk tunduk dan mematuhi apa yang tertulis. Akibatnya, munculah kemudian sikap ahistoris.

Contoh ketidakmampuan bacaan mereka pada teks-teks Islam adalah bacaan mereka dari ayat-ayat Al-Maidah Quran ke-44, 45 dan 47.

Pada akhir Surat Al-Maidah ayat ke-44 menyebutkan: "wa man lam yahkum bim anzala-llh fa ulika humul-kfirn" (siapa yang tidak memutuskan dengan apa yang diungkapkan oleh Allah, maka mereka adalah orang-orang kafir).

Pada akhir Surat Al-Maidah ayat 45 tertulis: "wa man lam yahkum bim anzala-llh fa ulika humuzh-zhlimn" (barangsiapa yang tidak memutuskan dengan apa yang diwahyukan Allah, maka mereka adalah orang-orang yang tidak benar).

Pada akhir ayat 47 surat itu berbunyi: "wa man lam yahkum bim anzala-llh fa ulika humul-fsikn" (siapa pun yang tidak memutuskan apa yang diwahyukan Allah, maka mereka adalah orang fasik).
Berdasarkan bacaan literal dari ayat-ayat tersebut, mereka menyimpulkan bahwa siapa pun yang tidak melakukan apa yang disebutkan dalam Al-Qur'an adalah seorang kafir, tidak adil dan / atau jahat.

Bacaan selain ahistoris juga tidak cocok dengan seluruh teks yang dikutip. Secara historis, ayat itu muncul ketika seorang Yahudi dan seorang Kristen menghadapi pertanyaan hukum, kemudian bertanya kepada Nabi, lalu Nabi memerintahkan mereka untuk merujuk pada kitab suci mereka masing-masing, Taurat orang Yahudi dan Injil orang Kristen.

Faktor sejarah juga dicatat dalam editorial penuh dari ayat-ayat ini. Ayat 44 dan 45 dari Surat Al-Maidah berisi orang Yahudi dan hukum retribusi yang ditemukan dalam Taurat. Ayat 46 dan 47 surat itu menceritakan tentang orang Kristen dan Injil. Itu, tidak hanya secara historis, meskipun ayat ini secara harfiah terkait dengan pengikut Nabi Musa dan pengikut Nabi Isa.

Sejauh para literalis mengklaim merujuk pada apa yang tertulis dalam teks, mereka tidak boleh menyimpulkan bahwa ayat tersebut terkait dengan Alquran dan pengikut Nabi Muhammad. Ketika mereka membuat kesimpulan seperti itu, mereka sebenarnya tidak konsisten dengan klaim mereka kembali ke Alquran dan Sunnah, karena mereka malah melakukan interpretasi non-tekstual yang mereka hindari.

Tapi, mereka cenderung tidak peduli dengan kebingungan mereka. Di masa lalu, tepatnya pada masa pemerintahan Khalifah Ali ibn Abi Thalib, Khawarij menggunakan ayat-ayat untuk menafsirkan kekhalifahan, kemudian membunuhnya, karena Khalifah ingin mengeksekusi senjata dengan Muawiya bin Abi Shufyan dalam Perang Shiffin. Saat ini, para ekstremis Islam mengutip kutipan dari ayat-ayat ini untuk mendefinisikan kembali pemerintah non-Muslim dan pemerintah Muslim yang tidak secara eksplisit menyatakan mengacu pada Al-Qur'an dan Hadits Nabi.

Ekstrimis dengan kedok Islam di masa kini menganggap pemerintahan seperti itu sebagai pemerintahan (setan). Mereka, antara lain, merujuk pada penggalan ayat 257 Al-Baqarah yang berbunyi: "Walladzna Kafar Auliyuhumut-Thght" (Dan mereka yang kafir, pelindung / mitra / pemimpin adalah setan).

Lebih jauh, mereka merujuk pada ayat ke 60 dan 76 dari surat An-Nisa. Dalam ayat ke-60 surat itu disebutkan: "yurdna an yatahkam il ath-thght wa qad umir an yakfur bihi" (Mereka ingin ketentuan hukum untuk pertanda, tetapi mereka diperintahkan untuk menyangkalnya). Sementara ayat ke-76 berbunyi: "Alladzna man yuqtilna f sablillh, walladzna kafar yuqtilna f sablith-thght faqthil auliysy-syaithn" (Orang-orang yang beriman berperang di jalan Allah Para kafir berperang di jalan. Sesama / pemimpin setan!).
Dengan merujuk pada ayat-ayat ini, mereka menentang dan menentang negara dan pemerintah yang tidak secara terbuka menyebut Alquran sebagai sumber konstitusional dan hukum. Mereka tidak hanya membenci pemerintah / negara tersebut, tetapi juga memusuhi mereka yang apalagi mendukung pemerintah / negara tersebut, kemudian melakukan berbagai aksi teror.

Terorisme mereka didorong oleh kebencian terhadap orang lain (orang lain). Kebencian mereka didorong oleh pembacaan literal teks-teks agama. Sejauh kebencian dan terorisme mengganggu kohesi sosial, dan merusak citra Islam dan Muslim, yang diidealkan sebagai damai dan penuh cinta kepada alam semesta, gaya berpikir literal yang mendukung sikap ini tidak boleh dipatuhi dan terus-menerus dikritik.

Para pemikir Islam harus 'turun' untuk mengkritik bacaan sastra dan mengontekstualisasikan teks-teks keagamaan. Misalnya, dengan menunjukkan bahwa ayat-ayat yang terkandung dalam ayat-ayat tersebut berkaitan dengan orang-orang kafir Arab yang memusuhi umat Islam, sementara pemerintah negara Indonesia, misalnya, sama sekali tidak memusuhi umat Islam, itu memberikan banyak ruang bagi umat Islam untuk beribadah, bersosialisasi. , ekonomis dan memimpin.

Di sisi lain, warga sipil dalam Islam tidak boleh dihalangi dalam bentuk luar dari teks-teks agama yang ditemukan di internet, apalagi dikhotbahkan oleh para terpelajar, tetapi terus memperluas dan membaca untuk para sarjana agama Islam yang berpendidikan dan cakap. Dengan cara ini, tingkat ekstremisme agama dapat dihancurkan dan bahkan dihentikan.

Ekstremisme dengan kedok Islam adalah masalah sosial-moral dan noda bagi Islam dan Muslim. Karena itu, umat Islam harus menghentikannya, tidak hanya menumbuhkan benih mereka dengan menyebarkan kebencian terhadap pemerintah / negara, kebencian terhadap non-Muslim dan kebencian terhadap Muslim yang tidak sepaham. []

Post a Comment

0 Comments