Paradigma Transformasi Pendidikan dan Tantangan di Jaman Desrupsi

Paradigma Transformasi Pendidikan dan Tantangan di Jaman Desrupsi

Dalam aturan masyarakat tradisional, pendidikan tinggi adalah akses tunggal menuju kesuksesan, sebuah institusi hebat yang membentuk karakter setiap individu.

Kerangka dasar lembaga ini adalah produksi intelektual sehingga lulusannya bermanfaat bagi masyarakat dan bangsa. Pikiran masyarakat tradisional meyakini bahwa perguruan tinggi adalah pengemban misi suci, yaitu untuk menciptakan generasi orang yang cerdas, bermartabat, dan berguna bagi negara.

Paradigma seperti di atas tampaknya sudah usang. Pelindung klasik kini telah mengalami pergeseran di mana ia tidak lagi mampu mempertahankan fondasinya sebagai lembaga pengetahuan.

Memang, sekarang kampus sama dengan pasar di mana segala sesuatu dihitung berdasarkan perhitungan kebutuhan pasar atau bahkan kampus adalah bidang bisnis untuk meraup untung, bukan untuk mengklaim secara umum, tetapi kadang-kadang kita menemukan institusi pendidikan yang kehilangan warisannya, kehilangan identitas mereka sebagai penghasil pengetahuan.

Tantangan kita saat ini adalah dua, pergeseran paradigma pendidikan, siswa harus mengubah cara berpikir, bahwa pendidikan saat ini harus memenuhi dua elemen, yaitu wawasan ilmiah dan pangsa pasar.

Bagi masyarakat setempat, norma sosial telah ditetapkan yang percaya bahwa belajar akan menuntun kita untuk meningkatkan kehidupan dan kesuksesan hanya dapat dicapai melalui pendidikan. Ungkapannya tidak salah, tetapi perspektifnya telah bergeser, yaitu belajar di perguruan tinggi harus mempertimbangkan ruang kerja, lulusan potensial dan kebutuhan yang dapat dipasarkan.

Realitas yang kita hadapi saat ini adalah kesenjangan antara kebutuhan pasar dan lulusan potensial. Pola demografi pendidikan kita berlimpah di satu sektor, yaitu sektor guru dan menyebabkan lembaga pendidikan tidak lagi dapat mengakomodasi jumlah lulusan di sektor pengajaran.

Maraknya jumlah lulusan di sektor pendidikan karena beberapa alasan, antara lain, adanya kepercayaan tunggal terutama di masyarakat lokal (pedesaan), anak-anak harus terlibat dalam sektor pendidikan khususnya (guru) bahwa jika orang tua adalah guru, maka anak harus menjadi guru sehingga hampir 70% bisa dikatakan lulusan perguruan tinggi didominasi oleh lulusan pendidikan.

Realitas menuntut kita untuk memahami mekanisme kehidupan. Demikian juga dengan pendidikan, waktu berubah, gaya dan pemikiran masyarakat berkembang, intervensi pemerintah dalam pendidikan memasuki semua bidang kehidupan.

Ada kampus-kampus yang fokus pada dunia kerja, ada yang mempertahankan landasan filosofis, tetapi di masa depan, lembaga pendidikan yang hanya mempertahankan akal filosofisnya akan lebih buruk atau bahkan kesepian, sudah saatnya bagi generasi untuk mengubah paradigma berpikir, bahkan jadi universitas dan terutama negara.

Melalui intervensi negara, tugas negara adalah untuk mengakomodasi dan mensosialisasikan dan mengelola lulusan perguruan tinggi. Karena bagaimanapun, tugas utama pemerintah adalah menciptakan lapangan kerja bagi lulusan dan meningkatkan sistem. Sementara lembaga, terus berinovasi agar siswa diarahkan pada keahlian yang disiapkan di dunia kerja.

Bagi siswa, mereka tidak lagi terbatas pada paradigma tradisional yang bersangkutan, mereka juga dituntut untuk melaksanakan tugas untuk terus berinovasi, bersaing tidak hanya untuk bekerja tetapi untuk menciptakan peluang kerja. Jadi, tugas utama siswa bukan hanya untuk mendidik, atau juga untuk tingkat pemain, tetapi ia adalah pendorong utama roda pemerintahan. Intinya, kita (siswa) dituntut untuk multi talenta, memiliki banyak keterampilan.

Tantangan di Zaman Desrupsi

Kami sedang menginjak periode yang disebut era gangguan atau ketidakpastian. Aliran informasi, perkembangan teknologi dan penggunaannya, monopoli pasar, dan minimalisasi peran manusia. Gambaran sederhananya adalah, semua digitalisasi lainnya, sentralisasi dan (isasi). Diperkirakan, dalam dekade berikutnya, manusia akan digantikan oleh humanoid (robot), yang jelas mulai muncul di beberapa negara maju.

Tidak hanya itu, tantangan besar lainnya adalah revolusi industri 4.0. Bagi negara-negara berkembang seperti Indonesia, revolusi industri 3.0 lebih dari cukup, tetapi apa pun kekuatannya, dunia penuh dengan persaingan.

Menurut pendapat saya, revolusi industri 4.0 adalah bentuk intimidasi dari negara-negara maju. Dalam teori sosiologi, kami memahami bersama bahwa ada pemisahan yang jelas antara negara maju dan berkembang. Bahkan, negara berkembang disebut Dunia Ketiga, yang merupakan potret negara pertanian yang masih membaik untuk meningkatkan sektor sosial, politik dan ekonomi.

Jika negara-negara maju, siap menghadapi persaingan, maka negara-negara berkembang termasuk (Indonesia) tampaknya sulit menghadapi persaingan yang keras ini. Namun, sebagai produk global, Indonesia harus siap menghadapi pesaing kuatnya, bahkan jika mereka dimenangkan atau bahkan dijelajahi. Kita perlu memikirkan solusi, sebagai upaya untuk mempersiapkan kita menghadapi kompetisi.

Secara internal, ada tiga komposisi yang harus dipersiapkan, pertama memperbaiki dan memperkuat sistem. Baik dari sektor ekonomi, maupun di sektor pendidikan seperti pendidikan kejuruan yang mendukung penguasaan keahlian.

Kedua, sektor institusi pendidikan, melalui integrasi program studi. Langkah ini tampaknya telah dilakukan, misalnya, lembaga pendidikan tinggi Islam, misalnya, membuka program studi ilmiah umum. Ketiga, bidang Sumber Daya Manusia (SDM), yaitu siswa yang dituntut memiliki keterampilan khusus.

Negara, lembaga pendidikan, dan siswa adalah trilogi dasar negara. Negara ini menjadi lebih baik, jika institusi pendidikan mendukung kemajuan. Sebaliknya, negara akan rapuh jika institusi dan sumber daya pendidikan tidak memadai.

Ini adalah realitas global; revolusi industri 4.0 atau era gangguan harus dihadapi, hidup adalah kompetisi, begitu juga negara. Keheningan hancur, maka satu-satunya harapan adalah terus mencari setiap kamar untuk dinikmati. Jangan kehilangan harapan, karena dari harapan itu kita bisa hidup, kita adalah harapan bangsa, kehidupan bangsa bertumpu pada harapan setiap anak bangsanya. Terus berinovasi, terus berjuang dan jangan menyerah.

Post a Comment

0 Comments