Gus Mus dan Pola Pikirnya yang Istimewa

Gus Mus dan Pola Pikirnya yang Istimewa

Untuk pertama kalinya, seorang ulama, bukan aktivis HAM seperti Yap Thiam Hien atau Munir, menerima penghargaan HAM: Yap Thiam Hien Award. Dia adalah KH. Mustofa Bisri atau akrab disapa Gus Mus. "Saya tidak mengerti HAM," katanya. "Namun, bagi saya, Gus Mus dengan semua karyanya, dengan semua tindakannya, keterlibatannya, adalah pejuang hak asasi manusia. Gus Mus tidak menunjukkannya, tetapi melalui menulis puisi, itu dibagikan kepada siswa dan masyarakat," Kata Todung Mulya.

Gus Mus memang tampil sebagai orang yang berakal cerdas. Dan karena kita dibanjiri dengan penyimpangan: cinta yang berlebihan atau kebencian yang berlebihan, Gus Mus adalah sosok yang istimewa.

Suatu hari, dalam wawancaranya dengan Najwa Shihab di "Mata Najwa", Gus Mus berkata: "Tidak ada Islam moderat. Tetapi jika tidak moderat itu berarti bukan Islam." Itu adalah kewajaran. Namun, karena munculnya pemahaman ekstrimisme tentang Islam, moderat menjadi langka dan perlu ditekankan atau diperjuangkan, dan Gus Mus menjadi salah satu karakter moderat itu sendiri. 'Bahkan ketika Gus Mus menolak posisinya sebagai Rais' Aam Nahdlatul Ulama (NU) di Kongres NU ke-33. Itu sesuatu yang alami. Kepemimpinan adalah mandat besar di mana ia secara alami tidak bisa diburu. Tetapi adalah hak istimewa untuk menolak kursi kepemimpinan di tengah-tengah banyak orang yang sebenarnya memperebutkannya, bahkan untuk menggadaikan termasuk harga diri dengan membenarkan segala cara.

Demikian juga pertanyaan tentang penghargaan terbaru yang diterimanya. "Saya diajari oleh kiai saya untuk lebih sadar akan kewajiban daripada hak. Ketika saya menyadari hak-hak saya, saya berkewajiban untuk menghormati hak orang lain dan hak asasi manusia," kata Gus Mus. Sesuatu yang wajar, hal yang diajarkan di pesantren sejak usia dini, di mana bila santri mengenakan sandal santri lainnya tanpa izin adalah kesalahan besar yang sangat ditekankan untuk dihindari. Istilah di pesantren adalah "ghosob": merebut. Namun, di tengah pelanggaran HAM besar-besaran dan berulang-ulang, meski begitu berat.

Selain itu, memang benar bahwa walaupun Gus Mus tidak menyadarinya atau pura-pura tidak menyadarinya karena di pesantren memang diajarkan sejak dini tentang pentingnya kerendahan hati (tawadhu), tetapi ia sering berbicara atau menulis tentang prinsip-prinsip dasar hak asasi manusia yang kemudian mempengaruhi siswa santri dan masyarakat luas. Yang terbaru adalah malam pembacaan puisi yang diprakarsainya pada Agustus 2017 dengan tajuk "Doa untuk Palestina", di mana melalui puisi itu ia menjerit menyuarakan kemerdekaan untuk Palestina yang merupakan satu-satunya negara di dunia yang masih dirampas hak-hak dasarnya. : hak kemerdekaan dan hidup di tanah mereka sendiri.

Sebagai kiai pertama yang menerima penghargaan, 'itu juga merupakan bagian nyata dari kebenaran. Gus Mus istimewa karena kita sering menampilkan Muslim, kelompok Muslim, atau bahkan negara-negara Muslim ke negara yang mengklaim sebagai "Kerajaan Islam" tetapi melanggar hak asasi manusia - bahkan parahnya - atas nama agama dengan legitimasi jihad, amar ma 'ruf-nahi munkar dan lainnya. Ditambah lagi, kita sering gagap atau bahkan diam karena pelanggaran HAM selalu dilakukan oleh umat Islam sendiri. Sehingga seolah-olah Islam tidak satu nafas dengan HAM.

Lihatlah Arab Saudi, misalnya, yang hingga artikel ini ditulis terus saja membombardir Yaman yang juga merupakan negara Muslim, dan mayoritas Muslim di seluruh dunia diam sehingga Amnesty International harus menurunkan laporan berjudul: "Yaman: Perang yang Terlupakan". Bahkan, pada kenyataannya, seperti dalam laporan terkait, apa yang terjadi di Yaman adalah tragedi kemanusiaan yang mengorbankan 18,8 juta orang, yang 2 juta putus sekolah ke Yaman menjadi salah satu negara dengan krisis kemanusiaan terbesar di dunia saat ini di Catatan UNICEF.

Jadi, jangan heran jika Gus Mus mendapatkan anugrah hak asasi manusia. Sebaliknya kita harus mawas diri, dan bertanya-tanya,  apakah kita benar-benar sudah jauh dari salah satu ajaran utama agama kita, yaitu HAM?

Post a Comment

0 Comments