7 Penyebab Munculnya Hoaks Menurut Ibn Khaldun

7 Penyebab Munculnya Hoaks Menurut Ibn Khaldun

Hoaks adalah berita palsu, informasi yang tidak sesuai dengan kenyataan itu sering disebarluaskan oleh pihak-pihak tertentu, baik dalam domain sempit maupun dalam domain luas. Pada tingkat tertentu, berita yang tidak benar menjerumuskan satu orang ke banyak orang. Karena mengandung keburukan, kebenaran berita perlu diperjuangkan pada awalnya dengan mengidentifikasi beberapa penyebabnya.

Ibn Khaldun (732-808 H./1332-1406 M.), seorang sarjana Islam terkenal dengan bukunya Muqaddimah, menginformasikan tujuh penyebab kebohongan tentang menyebarnya informasi. Pertama, fanatisme ada dalam opini atau kelompok. Kedua, kepercayaan berlebihan pada nara sumber. Ketiga, tidak memahami tujuan sebuah surat kabar. Keempat, menganggap berita yang diterima itu benar, meski belum tentu benarnya. Kelima, ketidakmampuan untuk menerima kenyataan dan kemudian menerbitkan berita. Keenam, mencari wajah untuk mencapai posisi. Ketujuh, ketidaktahuan tentang alam dunia (tab'at al-umrn). (Ibn Khaldun, Muqaddimah Ibn Khaldun, ed., Khalil Syahadah dan Sahil Penis, Beirut: Darul Fikr, 2001, hlm. 46-47).

Seseorang atau sekelompok orang yang berpegang pada pendapat, mengagumi karakter atau berafiliasi dengan komunitas dapat saja melakukan kebohongan. Dia atau mereka mungkin melebih-lebihkan berita tentang pihak yang dikagumi, menentang berita miring tentang hal itu, dan melakukan serangan balik terhadap pihak yang mengkritiknya. Dalam hiperbola, tindakan defensif dan tindakan ofensif, entitas yang difanatiki tidak lagi menjadi sesuatu yang ada. Pihak yang terlalu memuliakan entitas, pada tingkat tertentu, berpotensi menimbulkan kebohongan tentang entitas itu sendiri.

Kebohongan juga bisa muncul karena kepercayaan berlebihan pada pembicara. Posisi sosial narasumber sering menggelapkan mata. Seolah-olah seseorang yang dianggap ahli tentang sesuatu, itu pasti benar ketika mengatakan sesuatu. Meskipun kesalahan mungkin muncul bahkan dari pernyataan seorang ahli. Karena itu, orang yang terlalu mempercayai informan dapat memakan mentah-mentah berita palsu.

Informasi yang salah juga dapat dimunculkan dari orang yang tidak mengerti arti berita. Bahkan, pesan berisi pesan X. Orang yang tidak mengerti berita mungkin menangkap Z dan bukan X. Tidak memahami pesan akan menciptakan tipuan.

Hoaks juga bisa muncul dari pembenaran dalam sebuah berita, yang sebenarnya masih perlu ditinjau. Tipuan semacam itu biasanya terjadi pada orang yang tidak berhati-hati atau orang yang terlalu bijaksana. Biasanya, orang yang tidak akurat cenderung terburu-buru, sedangkan orang yang husnuzhan (baik hati) sering merasa baik dalam hal apa pun. Terburu-buru untuk menyerap berita tentu bisa tertipu, serta husnuzhan yang berlebihan. Ketika seseorang yang tidak berhati-hati atau seseorang yang baik hati menerima berita dan kemudian mengatakannya, meskipun berita itu tidak benar, maka informasi dari mereka salah.

Berita hoaks juga menyatakan bahwa orang-orang yang tidak bisa menerima kenyataan akan membuat berita yang bertentangan dari fakta itu. Bahkan, dia akan kalah dalam pemilihan umum, misalnya. Tapi, karena keinginannya untuk menang terlalu bersemangat, maka semua cara dihentikan. Ia menghadirkan berbagai lembaga survei palsu yang menyatakan kemenangannya. Pada saat seperti itu, tipuan ada di sekitar masyarakat.

Kebohongan juga muncul dari penjilat. Orang yang ingin menduduki posisi dapat menyebarkan kebohongan. Jika posisi berada di bawah penguasa, maka orang itu dapat memuji penguasa di luar kenyataan. Jika posisi itu adalah posisi publik yang ditentukan oleh suara publik, maka orang itu dapat menjual janji itu kepada publik. Pujian bagi penguasa dan penjualan janji-janji kepada masyarakat sering mengandung kebohongan.

Akhirnya, kebohongan bisa muncul pada orang-orang yang tidak menyadari alam semesta. Ibn Khaldun menyebutnya tab'i al-umrn. Karena contoh yang dihadirkannya adalah munculnya mitos yang bertentangan dengan akal sehat, maka taba'i 'al-umran dapat disamakan dengan tatanan benda (tatanan benda). Orang-orang yang tidak sadar akan tatanan segala sesuatu, mungkin membayangkan melampaui batas dan menghadirkan khurafat. []

Post a Comment

0 Comments