Kronologi Konflik Syuriah



Presiden Suriah Bashar al-Assad telah bergabung dengan sekutunya, Rusia dan Iran, dalam mengutuk serangan udara Angkatan Laut AS di pangkalan udara Suriah, dengan alasan bahwa Washington bertindak berdasarkan laporan palsu dan melakukan tindakan agresi yang mematikan.

Kantor Assad merilis pernyataan yang mengatakan serangan itu hanya "meningkatkan tekad Suriah untuk memukul agen-agen teroris, untuk terus menghancurkan mereka, dan untuk meningkatkan kecepatan tindakan demi mencapai tujuan di mana pun mereka berada. Serangan itu diperintahkan oleh Presiden Donald Trump dan datang kurang dari 72 jam setelah rekaman muncul dari dugaan serangan kimia terhadap warga sipil. AS dan negara-negara Barat lainnya menyalahkan serangan kimia terhadap Assad. Langkah Trump menandai serangan pertama yang disengaja oleh pasukan AS terhadap militer Suriah dalam konflik enam tahun yang telah mengadu berbagai pasukan lokal dan internasional satu sama lain.

Konflik dimulai pada 2011 ketika protes besar-besaran melanda ibukota dan kota-kota besar lainnya, menuntut reformasi besar-besaran kepada pemerintah. Sebulan kemudian demonstrasi ini mulai menyerukan penggulingan Assad, yang merespons dengan mengerahkan pasukan keamanan nasional untuk menjaga stabilitas. Bentrokan kekerasan meletus dan oposisi mulai mengorganisir perjuangan bersenjata melawan negara. Gerakan ini didukung oleh negara-negara Arab Barat dan Teluk, yang menuduh Assad dengan keras menindas rakyatnya.

Selama tahun berikutnya, pemberontak bersenjata mulai mengambil wilayah besar dan beberapa pusat kota besar seperti Aleppo, pusat komersial Suriah. Namun, ketika pemberontakan tumbuh, begitu pula pengaruh organisasi-organisasi jihadis seperti Al-Qaeda terhadap barisan pemberontak. Pada 2013, kepala Negara Islam Irak, sebuah organisasi jihad yang sebelumnya dikenal sebagai Al-Qaeda di Irakdan dipimpin oleh ulama Muslim Sunni berpengaruh Abu Bakar al-Baghdadi, mengumumkan dia akan menyatukan organisasinya dengan franchise Al-Qaeda di Suriah, Front Nusra, yang telah menjadi salah satu kelompok paling kuat yang berjuang untuk menggulingkan Assad. Kepala Nusra, Abu Mohammad al-Julani, menolak merger ini, tetapi kelompok Baghdadi menyerbu Suriah, menyebut dirinya sebagai Negara Islam Irak dan Suriah (ISIS) atau Negara Islam Irak dan Levant (ISIL).

Pintu masuk ISIS menandai fase baru dalam konflik. Pengaruh jihadis merajalela di antara oposisi bersenjata dan Pentagon mulai mengevaluasi kembali dukungannya terhadap kelompok-kelompok pemberontak , yang beberapa di antaranya telah terserap ke dalam barisan Al-Qaeda dan ISIS , membawa pelatihan dan senjata AS bersama mereka. Mantan Presiden Barack Obama menggeser fokus kebijakan AS dari menghapus Assad ke memerangi penyebaran ISIS, yang telah mengambil alih sebagian besar negara. Pada 2014, AS mulai melakukan serangan udara terhadap ISIS di Suriah.

Tahun berikutnya, Rusia memasuki konflik . Hubungan Suriah dengan Rusia dimulai sejak tahun 1970-an dan Moskow secara politis mendukung Assad sepanjang perang. Intervensi Rusia datang atas permintaan langsung Assad, ketika militer dan sekutunya berjuang untuk mengatasi gelombang militan jihad. Intervensi Rusia menandai titik balik bagi tentara Suriah yang mulai membalikkan tahun-tahun kehilangan wilayah dan merebut kembali kota-kota strategis utama seperti Homs dan Aleppo dari ISIS dan kelompok-kelompok oposisi lainnya.

Post a Comment

0 Comments