Islam Radikal Adalah Produk Barat Dan Alasan Mengapa Barat Mendukung Kebijakan Saudi



Damai atau tidak, Islam hanyalah agama seperti agama kosmopolitan lainnya apakah itu agama Kristen, Budha atau Hindu. Daripada mengambil pendekatan esensialis, yang menekankan pada esensi, kita perlu melihat evolusi fenomena sosial dalam konteks historisnya secara tepat.

Misalnya: untuk menegaskan bahwa manusia itu jahat secara alami adalah pendekatan esensialis; ini mengabaikan peran yang dimainkan oleh pengasuhan dalam mendidik manusia. Manusia hanya cerdas oleh alam, tetapi mereka tidak akan menjadi baik atau jahat secara alami; apa pun itu, baik atau buruk, adalah hasil dari pendidikan yang mereka terima sendiri.

Demikian pula, untuk menyatakan bahwa Islam adalah agama yang mengalami kemunduran atau kekerasan adalah pendekatan esensialis; ini memandang bagaimana Islam dan kitab sucinya ditafsirkan oleh para pengikutnya tergantung pada konteks sosio-budaya subjektif. Sebagai contoh: para expat Muslim Barat yang dibesarkan di Barat dan yang telah menyerap nilai-nilai Barat akan menafsirkan ayat Alquran dengan cara liberal; Muslim kelas menengah perkotaan dari negara-negara mayoritas Muslim akan menafsirkan ayat yang sama dengan agak konservatif; dan seorang Muslim pedesaan-suku yang telah diindoktrinasi oleh ulama radikal akan menemukan makna di dalamnya yang bisa menjadi ekstrim. Ini sebenarnya hanya tentang budaya darimana mereka berasal ketimbang belajar dari agama atau kitab suci itu sendiri.

Islam dianggap sebagai agama yang tumbuh paling cepat pada abad ke-20 dan ke-21. Ada dua faktor yang bertanggung jawab atas fenomena atavistik kebangkitan Islam saat ini: pertama, Islam tidak seperti agama Kristen yang lebih idealis, Islam adalah agama praktis, Islam tidak menuntut dari para pengikutnya untuk melepaskan kesenangan duniawi tetapi hanya bersikeras mengaturnya; dan kedua, Islam sebagai agama dan ideologi memiliki para pemodal terkaya di dunia.

********
Setelah embargo minyak Arab kolektif 1973 melawan Barat, harga minyak meningkat empat kali lipat; para petro dolar dari negeri Arab kini memiliki begitu banyak uang sehingga mereka tidak perlu menghabiskannya untuk membangun gedung pencakar langit, hotel mewah, taman hiburan dan kota-kota resor. Kemakmuran di negara-negara Arab Teluk yang kaya minyak adalah alasan mengapa begitu banyak pertumbuhan eksponensial dalam amal Islam dan madrasah di seluruh dunia khususnya di Dunia Islam.

Selain itu, umumnya bahwa para petro dollar dari Arab Saudi yang kaya minyak, seperti Qatar, Kuwait, dan emirat konservatif dari UAE yang mensponsori aliran Islam Wahhabi-Salafi, tetapi perbedaan antara banyak sekte Islam Sunni lebih nominal daripada substantif. Amal dan madrasah malah dibangun di semua denominasi Sunni yang mendapatkan dana murah hati dari negara-negara Teluk serta donor swasta yang berbasis di Teluk.

Semua peperangan dan konflik baru-baru ini, aliansi jahat antara Amerika dan Wahhabi dari petro-monarki Teluk Persia jauh lebih lama. Inggris membangkitkan pemberontakan di Arabia dengan menghasut Sharif di Mekah untuk memberontak melawan pemerintahan Ottoman selama Perang Dunia Pertama.

Setelah runtuhnya Kekaisaran Ottoman, Kerajaan Inggris mendukung Raja Abdul Aziz (Ibn-e-Saud) dalam perjuangannya melawan Sharif di Mekkah; karena yang terakhir menuntut terlalu banyak harga untuk kesetiaan mereka: yaitu, penyatuan seluruh Arabia di bawah kedaulatan mereka.

Raja Abdul Aziz mengalahkan Sharif dan menyatukan dominasinya ke dalam Kerajaan Arab Saudi pada tahun 1932 dengan dukungan Inggris. Namun, pada saat itu gelombang Imperialisme Inggris mereda dan orang Amerika mewarisi bekas harta dan hak kewajiban Kerajaan Inggris.

Pada akhir Perang Dunia Kedua, pada tanggal 14 Februari 1945, Presiden Franklin D. Roosevelt mengadakan pertemuan bersejarah dengan Raja Abdul Aziz di Great Bitter Lake di kanal Suez di atas USS Quincy, dan meletakkan dasar-dasar Amerika-Saudi abadi aliansi yang berlanjut sampai hari ini; meskipun banyak pasang surut dan arus dalam beberapa waktu, terutama setelah tragedi 11 September ketika 15 dari 19 pembajak plot 9/11 ternyata adalah warga Saudi.

Selama pertemuan Great Bitter Lake, antara lain, diputuskan untuk membentuk Misi Pelatihan Militer Amerika Serikat (USMTM) ke Arab Saudi untuk "melatih, menasehati, dan membantu" Angkatan Bersenjata Arab Saudi.

Terlepas dari USMTM, Vinnell Corporation yang berbasis di AS, yang merupakan perusahaan militer swasta yang berbasis di AS dan anak perusahaan dari Northrop Grumman, menggunakan ribuan veteran Perang Vietnam untuk melatih dan melengkapi 125.000 Pengawal Nasional Arab Saudi yang kuat yang tidak datang di bawah otoritas Kementerian Pertahanan Saudi dan yang memainkan peran sebagai penjaga praetorian dari Negara Saud.

Selain itu, Kekuatan Perlindungan Infrastruktur yang Kritis, yang kekuatannya berjumlah puluhan ribu, juga dilatih dan diperlengkapi oleh AS untuk menjaga infrastruktur minyak Saudi yang kritis di sepanjang pantai Teluk Persia timur di mana 90% dari cadangan minyak Saudi berada. Selanjutnya, AS telah mendirikan sejumlah pangkalan udara dan sistem pertahanan rudal yang saat ini beroperasi di negara-negara Teluk Persia dan juga pangkalan angkatan laut di Bahrain di mana Armada Kelima Angkatan Laut AS bermarkas.

Intinya yang saya coba buat pada artikel ini adalah, bahwa Amerika ikut campur tangan dalam mengelola minyak Saudi dan petro-monarki Teluk Persia yang kekurangan tenaga manusia, teknologi militer dan otoritas moral untuk menguasai negara Arab yang dikuasai paksa dan kehilangan haknya, tidak hanya negara Arab tetapi juga juga imigran Asia Selatan dan Afrika dari negara-negara Teluk Arab.

Perlu diketahui, sepertiga penduduk Arab Saudi terdiri dari imigran; bahkan lebih dari 75% penduduk UEA juga terdiri dari imigran dari Pakistan, Bangladesh, India, dan Sri Lanka; dan semua Negara Teluk Arab lainnya juga memiliki proporsi imigran yang sama dari negara-negara berkembang; Selain itu, tidak seperti imigran di negara-negara Barat yang memegang status kewarganegaraan, para imigran Teluk telah tinggal di sana selama beberapa dekade dan kadang-kadang dari generasi ke generasi, dan mereka masih dianggap sebagai orang asing yang tidak tahu-menahu.

Meski demikian, umumnya Islam diasumsikan selalu pada konotasi politik kalau tidak dianggap islam ekstremisme atau terorisme, namun, ada dua jenis Islam politik yang berbeda dan terpisah: Islam politik despotik dari berbagai Teluk dan Islam politik yang demokratis dari Turki.

Organisasi Islamis terakhir tidak pernah memiliki kesempatan untuk memerintah Mesir, kecuali untuk tugas jangka pendek yang singkat; oleh karena itu, tidak pantas sekiranya menarik kesimpulan apa pun dari periode waktu singkat dalam sejarah. Namun, variasi Islam politik Turki, yang sering dikutip "Model Turki", patut ditiru di seluruh Dunia Islam.

Saya mengerti bahwa Islam politik dalam semua bentuk dan manifestasinya adalah sebuah kutukan bagi kepekaan liberalisme, tetapi ini adalah realitas dasar di dalam Dunia Islam. Kediktatoran liberal, tidak peduli seberapa baik, tidak pernah bekerja di masa lalu dan mereka akan menemui nasib yang sama di masa depan.

Sumber utama radikalisme Islam dan militansi bukanlah Islam politik moderat dan demokratis, karena ketika orang-orang beralih ke kekerasan ketika mereka dapat menggunakan hak mereka untuk memilih penguasa yang otoriter.

Kekuatan Barat sepenuhnya sadar akan fakta ini, lalu mengapa mereka memilih untuk mendukung otokrat Arab yang sama yang telah memupuk ekstremisme dan terorisme ketika tujuannya sudah jelas dan dianut oleh para pembuat kebijakan Barat adalah untuk mengekang radikalisme dan militansi Islam?

Karena ini telah menjadi prinsip kebijakan yang kuat dari kekuatan Barat untuk mempromosikan "stabilitas" di Timur Tengah daripada demokrasi perwakilan barat. Mereka sepenuhnya sadar akan kenyataan di lapangan bahwa sentimen utama Muslim dengan tegas menentang kehadiran dan campur tangan militer Barat di kawasan Timur Tengah.

Selain itu, para pembuat kebijakan Barat juga lebih suka berurusan dengan kelompok kecil orang-orang kuat di Timur Tengah daripada membina hubungan yang kompleks dan tidak pasti di tingkat global; Ini tentu saja merupakan pendekatan rabun yang merupakan ciri dari apa yang disebut politisi dan negarawan sebagai "pragmatis".

Post a Comment

0 Comments