Nilai-Nilai Islam Sangat Kompatibel Dengan Barat


Sebuah jajak pendapat baru-baru ini yang diterbitkan oleh BBC menunjukkan, bahwa mayoritas orang Inggris tidak menganggap Islam sesuai dengan nilai-nilai Barat. Temuan ini tentu saja dengan mempertimbangkan kenyataan bahwa ada hampir 3 juta muslim yang tinggal di Inggris. Tetapi seberapa tidak kompatibelkah pandangan mereka dengan nilai-nilai Barat dalam kenyataannya?

Nilai-nilai inti Barat dari demokrasi, kebebasan dan keadilan dapat dilihat sebagai landasan peradaban - dan untuk mempraktekkannya, menginformasikan Muslim, kebebasan akan nilai-nilai demokrasi sebagai sesuatu yang baru. Islam sejak awal menganjurkan para pemeluknya bersikap dan berpikir bebas sesuai keadilan dan nilai-nilai demokrasi.

Banyak orang dengan cepat menganggap, banyak negara Islam telah jatuh ke Abad Kegelapan. Alasan mengapa banyak negara yang disebut sebagai negara Islam telah mundur secara sosial atau politik adalah konsekuensi langsung dari kegagalan untuk setia mengikuti perintah Islam. Ini karena mereka telah membiarkan  mengikuti ideologi ulama garis keras.

Sejak awal, Islam selalu menganjurkan bentuk pemerintahan yang demokratis, menyerahkannya kepada rakyat untuk memutuskan bagaimana dan oleh siapa mereka harus dipimpin. Jadi setiap Muslim menuntut bahwa hukum syariah harus diberlakukan di suatu negara tidak sepenuhnya mengabaikan kebebasan dan peluang yang ditawarkan negara-negara Barat. Ironisnya, tentu saja, barat selalu menyemburkan ideologi palsu mereka karena Barat sangat bebas.

Untuk mengilustrasikan dukungan Islam bagi pemerintahan yang demokratis, ayat 4:59 dari Al-Qur'an dengan jelas menguraikan persyaratan dasar dan utama untuk demokrasi. Orang-orang harus mengambil suara mereka sebagai tanggung jawab dan dengan demikian memilih orang yang paling tepat, sesuai untuk memimpin mereka. Al-Quran kemudian mendesak mereka yang berwenang untuk menjalankan keadilan.

Lebih lanjut, al-Quran mempromosikan dialog dan konsultasi untuk mengukur opini publik dan memutuskan hal-hal yang adil seperti yang diilustrasikan pada 42:39 . Muslim di era awal Islam memiliki rasa tanggung jawab ini.

Jadi ketika Islam sendiri mendukung bentuk pemerintahan demokratis dan juga mengharuskan umat Islam untuk “mematuhi mereka yang berkuasa di antara mereka” ( 4:60 ), setiap Muslim yang berbicara menentang Barat saat hidup dengan kebebasannya, bertindak dengan sengaja menentang rekomendasi agama mereka. Mereka yang meyakini Islam tidak cocok dengan nilai-nilai Barat harus mendidik diri mereka sendiri pada ajaran-ajaran Islam yang sejati.

Jika kita mengambil keadilan untuk menjadi salah satu nilai-nilai Barat yang dibanggakan, mereka yang tidak sadar akan ajaran Islam akan terkejut ketika mendengar bagaimana Al-Qur'an dengan tegas mendesak keadilan mutlak pada lebih dari satu kesempatan ( 5: 9 , 6: 153 , 7:30 ), Dikatakan disana, "Allah mencintai orang yang adil" ( 49:10 ). Al-Quran begitu jelas menggambarkan tentang pentingnya pemikiran yang adil, Universitas Harvard saja menyatakan ayat ini sebagai salah satu ekspresi keadilan terbesar dalam sastra.

Lantas bagaimana dengan kebebasan? Di sini kita menemukan nilai yang serupa. Mereka yang menegaskan Islam membatasi kebebasan adalah sangat keliru, atau tertipu oleh rezim politik yang menindas di Timur Tengah. Penting untuk dicatat, Islam tidak pernah mengajarkan suatu negara dengan pemerintahan politik dan diktator yang menindas.

Nabi pernah mengatakan bahwa ia melarang untuk memaksa siapa pun dalam hal iman, dapatkah para pengikutnya memiliki wewenang untuk memaksakan keyakinan mereka pada orang lain? Berulang kali ajaran Islam menjunjung tinggi kebebasan beragama dan pribadi. Jika para diktator di Timur Tengah atau pengkhotbah Muslim radikal menentang Nabi Muhammad dalam kata-kata dan tindakan mereka, maka mereka harus disalahkan. Itu tidak berarti Islam tidak sesuai dengan kebebasan atau hak asasi manusia. Ini berarti bahwa para pengkhotbah kebencian dan penguasa yang tidak adil yang mengklaim sebagai Muslim itu bertentangan dengan bukan hanya dengan nilai-nilai Barat, tetapi juga persyaratan sejati dari iman mereka.

Nabi Muhammad menyatakan, semua manusia bebas - tidak ada yang lebih unggul dari yang lain kecuali melalui perilaku yang benar. Nabi lebih lanjut mengambil langkah-langkah besar untuk menghapuskan perbudakan dan membebaskan perempuan di seluruh dunia Arab, yang statusnya sebagai budak. Ini jauh sebelum pertempuran serupa dimenangkan Barat saat melawan perbudakan yang tidak adil.

Dengan kata lain, Islam tidak hanya kompatibel dengan nilai-nilai Barat; Islam malah mendukung dan membangunnya jauh sebelum demokrasi barat muncul. Nilai-nilai Islam adalah satu dan universal, dan ajaran Islam telah lebih lama ada dari yang Anda bayangkan.

Post a Comment

0 Comments