Cina vs India: Pertempuran Ekonomi untuk Supremasi dan Peta Kekuatan Militer, Bangladesh Berada Di Tengah


Kunjungan terakhir Menteri Luar Negeri India Sushma Swaraj ke Bangladesh hanyalah perkembangan terbaru dalam hubungan kedua negara yang membaik. Berita bahwa India akan mendanai 15 proyek pembangunan besar di seluruh Bangladesh senilai BDT 720 juta ($ 8,5 juta) tidak terlalu penting: Bangladesh adalah penerima bantuan terbesar dari India, dan pada bulan Oktober, kedua negara bersepakat dengan kredit $ 4,5 miliar, ini merupakan kerjasama yang terbesar yang disediakan oleh India ke negara manapun. Investasi India, bagaimanapun, kemungkinan akan memerlukan lebih dari sekadar meningkatkan prospek tetangga timurnya. Meskipun ada hubungan yang lebih erat antara Dhaka dan Delhi, mitra dagang terbesar Bangladesh bukanlah India, tetapi sebenarnya adalah Cina. Terlebih lagi, Cina telah merencanakan proyek pengembangan sendiri di perbatasan Bangladesh.

Meskipun Cina dan India bertetangga, mereka juga merupakan saingan ekonomi. China saat ini pemilik ekonomi terbesar kedua di dunia, sementara India adalah yang ketujuh. Pada 2050, mereka diprediksi akan menempati posisi dua teratas. Isu-isu teritorial antara kedua negara berlanjut di wilayah Aksai Chin dan Arunachal Pradesh. Meskipun beberapa pihak melihat kekuatan militer dan ekonomi India yang semakin meningkat sebagai penyeimbang kekuatan regional Cina.

Ketika pertempuran untuk supremasi regional meningkat, investasi China hanyalah salah satu cara suatu negara dapat meningkatkan pengaruhnya terutama di wilayah Asia, Afrika dan dunia yang lebih luas. Di Bangladesh sendiri, India akhirnya melawan China, dengan harapan bahwa peningkatan hubungan akan membantu melawan kampanye Beijing menuju hegemoni regional yang lebih besar.


Berinvestasi dalam pengaruh

Peluncuran 15 proyek pembangunan yang dibantu India di Bangladesh menunjukkan hubungan ekonomi yang erat antara kedua negara tetangga. Investasi ini tentunya mencakup berbagai sektor termasuk kesehatan, pendidikan, TI dan pasokan air. Pembangunan 11 instalasi pengolahan air, baru direncanakan untuk distrik Pirojpur di negara tersebut, sementara 36 pusat komunitas, akan dibangun seperti Kuil Ramna Kali, yang pernah dihancurkan oleh pasukan Pakistan pada tahun 1971.

Pengumuman proyek ini mengikuti tawaran investasi sebesar $ 10 miliar yang dibuat oleh India pada bulan April, dengan fokus pada infrastruktur dan obat-obatan, dengan lebih dari 30 persen penduduk hidup dalam kemiskinan dan pasokan energi yang terbukti tidak dapat diandalkan, investasi asing pasti akan disambut oleh Pemerintah Bangladesh dengan tangan terbuka.

Kenyataannya, peningkatan pembangunan di kawasan ini pasti terbukti menguntungkan kedua belah pihak baik bagi India maupun Bangladesh, itulah sebabnya mengapa proyek-proyek infrastruktur yang direncanakan akan dinilai sebagai proyek yang sangat penting. Pertumbuhan dan stabilitas keuangan akan membantu India membasmi radikalisasi Islam di Bangladesh, memberikan manfaat keamanan bagi tetangganya yang lebih besar, juga meningkatkan hubungan antara kedua negara.

Tujuan strategis India yang lebih luas di Asia Selatan.

Inisiatif 'Lingkungan Pertama' adalah salah satu kebijakan paling penting yang diperkenalkan oleh Perdana Menteri India Narendra Modi sejak ia menjabat pada tahun 2014. Berdasarkan kebijakan Look East dua dekade yang lama di negara tersebut, skema ini bertujuan untuk meningkatkan Hubungan diplomatik India dengan negara-negara tetangga, termasuk Pakistan, Bhutan, Sri Lanka, Nepal dan Myanmar.

Asma Masood, seorang petugas Penelitian di Pusat Chennai untuk Studi China, percaya bahwa proyek investasi India di kawasan ini akan meningkatkan hubungan negara tersebut di sejumlah bidang yang berkaitan dengan geostrategi, ekonomi, energi, konektivitas, dan pengembangan budaya. Bekerjasama dengan negara tetangganya, kemajuan India akan jauh lebih baik dibandingkan dengan tahun sebelumnya. Masood pernah mengatakan "India diatur untuk menjadi negara ekonomi terbesar ketiga di dunia pada 2028, dan yang terbesar kedua pada 2050," “Tonggak sejarah ini tidak dapat terjadi jika hanya mengandalkan pembangunan domestik saja, tapi juga melalui hubungan dengan negara maju. Demikian pula, Act East perlu berjalan beriringan dengan Neighbourhood First. India mengakui bahwa kenaikan ekonominya bergantung pada negara tetangganya, seperti Bangladesh.

Meskipun hubungan India-Pakistan masih bermasalah, India juga mengembangkan hubungan positif dengan banyak negara berbatasan lainnya melalui prakarsa Neighbourhood First. Hal ini dapat disaksikan melalui Proyek Transportasi Transit Multi-Modal Kaladan di Myanmar, serta kerjasama dalam bidang Kendaraan Bermotor dengan Bangladesh, Bhutan, India, Nepal.

India telah lama berjuang untuk menciptakan hubungan yang kuat dengan negara-negara di sekitarnya sebagai akibat dari salah langkah kebijakan luar negeri dan penekanan pada bilateralisme di tempat regional yang lebih luas. Di bawah Modi, bagaimanapun, India mulai berubah. Di Bangladesh khususnya, sejumlah besar investasi telah memperkuat hubungan diplomatik India.

Resiko yang Dihadapi

Hubungan antara India dan Bangladesh mungkin akan menikmati periode terbaiknya dalam sejarah, tetapi itu tidak berarti bahwa kedua negara akan saling akur dalam segalanya. Pembagian air dari Sungai Teesta masih belum diformalkan, defisit perdagangan Bangladesh dengan India semakin meningkat, dan perbatasan antara kedua negara tetap menjadi salah satu yang paling berbahaya di dunia. Namun, yang lebih penting adalah pihak ketiga yang bisa meningkatkan kompleksitas situasi: siapa lagi kalau bukan Cina.

India dan Cina memiliki hubungan yang terputus-putus selama beberapa tahun. Pada tahun 1962, Konflik Perbatasan China-India mengakibatkan permusuhan militer antara kedua negara, tetapi konflik baru-baru ini hanya berjumlah sedikit lebih dari sekadar perang kata-kata. Sebuah esai yang ditulis pada tahun 2009 oleh Institut Studi Strategis Internasional China, mungkin paling tepat menjelaskan tentang ketidaksopanan yang sering ditampilkan ke arah India oleh pihak Beijing. Di dalamnya, dasar sejarah negara India dibantah, ini menunjukkan bahwa China terus-menerus mendorong pecahnya wilayah India menjadi 20 hingga 30 negara merdeka.


Jika proyek untuk melemahkan India benar-benar berhasil, tentunya China harus mewaspadai kekuatan ekonomi dan militer India yang sekarang semakin tumbuh. Untuk mengendalikan potensi kekuatan India, Cina telah berinvestasi dalam jaringan pengaruh militer dan politik di negara-negara yang berada di sekitar India. Ini termasuk Pelabuhan Gwadar di Pakistan, pelabuhan air di Kyaukpyu, Myanmar, dan pembangunan $ 1,1bn Pelabuhan Hambantota di Sri Lanka.

Meningkatkan Kekuatan Militer

Bangladesh, sekarang dipenuhi dengan bekas investasi Cina, terutama dalam bentuk proyek infrastruktur. Jembatan Muktarpur yang panjangnya 4,8 km, yang diresmikan pada tahun 2008, dibangun dengan $ 17 juta yang merupakan investasi Cina dan merupakan jembatan keenam yang dibangun dari uang China. Pembangkit listrik, jalan raya dan terminal transportasi semuanya direncanakan untuk masa depan, juga akan dibangun oleh China. Masood percaya bahwa cara lain yang bisa membuat Tiongkok menancapkan hak paten ekonomi di Bangladesh adalah melalui dukungan militer. Di Bangladesh sendiri, jaringan hubungan yang kompleks di kawasan ini berarti bahwa ini adalah area di mana India akan berjuang untuk membuat terobosan baru. "China adalah pemasok utama perangkat keras militer ke Bangladesh," kata Masood. “Hubungan pertahanan kedua negara yang kuat sebagian merupakan hasil dari kekhawatiran keamanan yang telah dihabiskan Dhaka terhadap Myanmar. China dapat memajukan kesepakatan perangkat keras pertahanan dengan Bangladesh tanpa meruntuhkan Myanmar, karena yang terakhir ini terkait erat dengan Beijing. India, bagaimanapun, tidak dapat bersaing ke depan dalam hubungan militer dengan Bangladesh karena takut mengganggu Naypyidaw [ibukota Myanmar]. Dengan demikian Cina tampaknya menggunakan permainan kekuasaan untuk keuntungannya di kawasan ini. ”


Pelabuhan Hambantota

Ketika mengevaluasi kepentingan bersaing India dan Cina, penting bahwa Bangladesh tidak dilupakan. Terlibat dalam tarik ulur antara dua negara adidaya yang sedang muncul tidak mungkin melakukan banyak hal baik untuk negara yang telah mengalami ketidakstabilan yang adil di masa lalu, apakah hasil dari demokrasi yang rapuh atau karena militansi Islam. Asalkan Beijing dan Delhi tidak memiliki motif tersembunyi, Bangladesh dapat memperoleh manfaat besar dari investasi secara langsung yang dipasok oleh India dan Cina. Namun, ada kisah peringatan bahwa Dhaka akan melakukannya dengan baik.

Ada banyak gembar-gembor ketika Pelabuhan Hambantota dibuka pada tahun 2010 di sepanjang pantai selatan Sri Lanka. Pelabuhan, yang dibiayai melalui pinjaman Cina, seharusnya membawa pertumbuhan ekonomi ke wilayah tersebut dan mengurangi tekanan di Pelabuhan Kolombo. Sebaliknya, proyek tersebut tampak seolah-olah itu akan menjadi pijakan geopolitik di bagian China.

Karena pelabuhan gagal menghasilkan laba, Pemerintah Sri Lanka mendapati dirinya tidak mampu membayar kembali kewajiban pinjamannya dan tidak punya banyak pilihan selain menyerahkan kendali Hambantota sebagai ganti penghapusan utang senilai $ 1,1 milyar. Sekarang, China Merchants Port Holdings, sebuah tangan dari Pemerintah Cina, memiliki pelabuhan untuk 99 tahun ke depan. Perkembangan tersebut telah menimbulkan kekhawatiran tentang bagaimana investasi Cina dapat mengancam kedaulatan nasional di negara-negara lain di kawasan itu.

Bangladesh Strategis

Ada alasan untuk percaya, bagaimanapun, bahwa proyek investasi India lebih ramah daripada yang dilakukan oleh Beijing. Dengan Bangladesh, berbagi perbatasan lebih dari 2.500 mil dengan tetangganya yang lebih besar, dampak yang saling menguntungkan dari pembangunan infrastruktur dan rangsangan ekonomi lebih jelas. Jika daya beli warga Bangladesh meningkat maka kemungkinan besar permintaan akan produk dan layanan India juga akan meningkat.

"India tidak menghadirkan ancaman bagi Bangladesh," jelas Masood. “Dhaka menyaksikan, seperti yang terlihat dalam investasi dan pengembangan baru-baru ini oleh India, bahwa Delhi berusaha bekerja sama dengan tetangga timurnya untuk mencapai aspirasi bersama konektivitas regional, kemakmuran ekonomi, keselarasan budaya dan stabilitas geostrategis.”

Impor India dari Bangladesh tumbuh rata-rata enam persen antara 2012 dan 2016, bahkan ketika impornya turun secara global. Hubungan antara kedua negara jelas merupakan pertumbuhan signifikansi ekonomi, tetapi minat Cina di negara ini kurang jelas. "Dhaka akan mengingat dengan baik bahwa bukti menunjukkan kepada China membuat negara-negara yang lebih kecil secara ekonomi bergantung pada Beijing," kata Masood. Manfaat strategis dari pertumbuhan kehadiran Cina di Samudera Hindia juga sulit untuk ditolak, baik dalam perdagangan atau militer.

Ketika hubungan regional menjadi lebih dekat dan lebih rumit, penting bahwa Bangladesh mempertahankan kepentingannya sendiri. Kerja sama dengan kekuatan utama di kawasan itu dapat mempercepat perkembangan ke atas negara itu, tetapi Dhaka harus waspada terhadap pengaruh yang tidak semestinya dari tetangga yang lebih kuat. Ketika perebutan kekuasaan antara India dan Cina berkembang, Bangladesh harus memastikan bahwa kedaulatan dan pembangunan ekonominya sendiri tidak terancam. Investasi dari kedua negara harus disambut dengan terbuka, tetapi tidak dengan biaya apapun.

Post a Comment

0 Comments