Muslim Moderat di Amerika, Muslim Baik VS Jahat, dan Benturan Muslim Radikal dan Progresif


Setelah memenangkan empat pemilihan presiden yang sangat penting pada tanggal 26 April, Hillary Clinton menarik garis antara pekerja keras, teroris yang membenci teror, dan teroris (Muslim).

Di depan para pendukung setia para penonton di Philadelphia, Clinton - calon presiden yang diduga untuk Partai Demokrat - hanya menyebut-nyebut kaum Muslim dalam kaitannya dengan terorisme, dan menegaskan kembali paradigma Muslim "baik VS buruk".

Dalam konteks yang lebih luas dari pemolisian kontra-radikalisasi, di mana penegak hukum setempat memantau ruang Muslim melalui pengawasan elektronik dan adanya informan, retorika Clinton menghadirkan Muslim Amerika sebagai ultimatum yang sudah akrab, namun tidak pernah lebih mengancam.

'Muslim yang baik'

Banyak tinta, banyak gulungan film, dan jumlah judul berita yang tak terbatas telah difokuskan pada Muslim yang buruk.

Mulai dari teroris hingga diktator, pelanggar asing hingga ancaman yang dibuat-buat, identitas Muslim dirusak oleh hampir setiap stereotip negatif yang dapat dibayangkan dan kiasan yang mengancam. Representasi Muslim yang baik, di setiap media, sangat sedikit dan jauh dari kata ‘ada’.

Memang, hegemoni jahat atau "Muslim yang buruk" telah sepenuhnya mengaburkan ilustrasi "Muslim yang baik", dan dalam contoh di mana yang terakhir adalah subjek yang kita fokuskan, terlibat dalam tindakan teroris yang menyesakkan, atau menghentikan perbuatan radikalis.

Sebagaimana "Muslim yang buruk", identitas "Muslim yang baik" juga tidak pernah dapat dilepaskan dari terorisme.

Pemahaman masyarakat tentang "Muslim yang baik" hanya sesempit konsepsinya tentang teroris "Muslim yang jahat".

Pembingkaian negara, terutama karena ia berinvestasi besar-besaran dan memperluas program anti-radikalisasi anti-terorisme, tidak berusaha untuk membongkar gambaran Muslim yang baik dan buruk ini - tetapi malah menggandakannya.

Benturan radikal

Untuk Muslim Amerika, demonstrasi kewarganegaraan yang baik terkait dengan terorisme. Yakni, mengutuk setiap tindakan yang melibatkan pelaku Muslim. Minta maaf untuk tindakan pandangan yang menyimpang dan jauh dari ajaran Islam. Dan secara rutin di telinga tuli, pernyataan kolektif  terhadap tindakan biadab aktor biadab seperti ISIL (juga dikenal sebagai ISIS).

Orang-orang Muslim Amerika diliputi oleh penugasan rasa bersalah kolektif yang mewajibkan mereka untuk mengingkari atau meminta maaf kepada para pelaku yang sepenuhnya tidak terkait, atau tindakan-tindakan yang sepenuhnya tidak berhubungan.

Sayangnya, hanya ada dua sisi, dan memilih sisi yang salah meninggalkan satu rentan terhadap identifikasi sebagai Muslim yang buruk, diikuti oleh pengawasan dan petugas kekerasan negara dengan klasifikasi itu.

Model pemolisian kontra-radikalisasi, yang saya juluki " ACT PATRIOT baru ", didirikan dengan sendirinya di atas garis dasar yang radikal. Yakni, bahwa prospek menjadi teroris hanya meningkat dari Islam, dan tidak ada ideologi lain.

Terorisme tidak hanya terkait dengan Islam, tetapi secara eksklusif terikat padanya dan tidak ada yang lain. Prinsip yang problematis ini, yang membentuk landasan utama pengawasan kontra-radikalisasi, menginformasikan bagaimana FBI, penegak hukum setempat, dan lawan bicara dan informan Muslim Amerika memajukan program kontra-radikalisasi.

Yang terakhir, Muslim Amerika sendiri, mengisi peran "teroris yang membenci umat Islam", sepenuhnya berinvestasi dalam melakukan konsep sempit soal negara tentang apa artinya menjadi Muslim yang baik.

Tidak hanya mereka yang menyesuaikan praktik keagamaan mereka dengan kepekaan barat, liberalis, tetapi mungkin lebih penting lagi dalam konteks Amerika, memfasilitasi jangkauan negara pengawasan ke geografi Muslim Amerika yang swasta atas nama mencegah radikalisasi.

'Informan Muslim progresif'

Muslim moderat, bagi negara barat, adalah minoritas model Muslim klasik. Sedikit yang diketahui tentang pemolisian kontra-radikalisasi di luar lembaga-lembaga pemerintah dan wacana-wacana tentang Muslim.

Negara Amerika telah memanfaatkan ketidaktahuan akar rumput, dan lawan sejauh ini tidak efektif dengan mendidik Muslim Amerika di tingkat akar rumput tentang berbagai latihan bebas berbicara, dan ancaman privasi yang ditimbulkan oleh program tersebut.

Urgensi untuk menginformasikan komunitas, khususnya ruang kelas Muslim Amerika yang miskin dan bekerja di mana radikalisasi-counter ditempatkan secara tidak proporsional, sangat mendesak. 

Namun, memisahkan Islam dari radikalisasi terus-menerus diperumit oleh negara barat, dan lebih lagi, Barat memunculkan sebuah front yang tumbuh yang mereka namai sebagai muslim moderat.

Sebuah front yang telah berkembang di bawah Gedung Putih Demokrat, dipercepat oleh pemerintahan progresif lahiriah yang memungkinkan kaum liberal atau demokrat Muslim untuk terlibat dalam mode yang mustahil di bawah Gedung Putih Republik.

Oleh karena itu, sementara perluasan negara pengawasan di bawah Obama adalah realitas-politik, afiliasi partainya dan identitas rasianya memperluas jaring yang dapat berfungsi sebagai informan pribumi, dan secara khusus, "informan Muslim progresif" atau pendukung kontra-radikalisasi.

Kesimpulan

Harus diakui, keterlibatan Muslim Amerika dengan mantan presiden George W Bush terbatas hanya pada suara-suara pinggiran dari kanan atau "sarjana pendiri", yang memperdagangkan obyektivitas akademisi untuk pengaruh dengan pembentukan satu kelompok saja. Ketika Bush berada di kantor, menjauhkan diri dari informan pribumi ini.

Paradigma ini tidak berubah di bawah Obama. Tetapi struktur pengawasan yang berdiri di atas telah berkembang, dan kecaman eksplisit terhadap Islam yang diungkapkan oleh Bush, dan disempurnakan oleh Donald Trump, seperti dilapisi gula dengan bahasa toleran, makan malam Ramadhan, dan kunjungan mesjid yang terlambat .

Pada dasarnya, munculnya persepsi muslim moderat di Amerika semakin melekatkan biner Muslim yang "baik versus buruk" yang telah lama menghantui umat Islam di Amerika, dan mengurangi kewaspadaan mereka terhadap isu teroris dan bagaimana identitas Muslim dilihat dan dipahami.  

Post a Comment

0 Comments