Mengenal Perbankan Syariah, Modalitas Investasi Dari Mudaroba Sampai Ijaroh


Bank syariah tidak dapat membebankan bunga pinjaman, oleh karena itu, mereka harus mencari cara lain untuk membiayai pengusaha yang bukan 'peminjam' seperti halnya dengan bank nasioanal tetapi pada dasarnya berdiri sebagai mitra bank. Oleh karena itu bank-bank Islam menggunakan istilah 'investasi' untuk menunjukkan kegiatan 'meminjam' mereka. Ini dilakukan pada dasarnya melalui instrumen investasi Islam yang jatuh dalam dua kelompok:1- Berbagi uang dengan investor (pembiayaan yang berpartisipasi dan dengan demikian berbagi dalam keuntungan atau kerugian). Ini termasuk kontrak Musharaka dan Murabaha.

A. Keuangan yang berpartisipasi:
1- Mudaraba ('Agency' Partnership): Dalam kontrak jenis ini, bank menyuplai “Pembiayaan Penuh” kepada agen-manajer (Mudarib) untuk tujuan perdagangan atau industri dan agen tersebut hanya akan menyumbangkan pekerjaan dan pengalamannya saja. Dengan pertimbangan, mitra mendapat persentase keuntungan yang disepakati yang benar-benar terwujud. Bentuk kontrak ini mencerminkan secara langsung bagaimana konsep-konsep Islam menghargai kerja atau usaha manusia yang murni. Dalam hal tidak ada laba yang direalisasikan atau kerugian yang terjadi dari penyebab bisnis normal atau penyebab alami, Bank (Rab al-Mal, atau pemasok modal) menanggung semua kerugian dan 'Mudarib' (Manajer) tidak menerima imbalan atas usahanya. Modalitas ini telah digunakan oleh bank-bank Islam untuk membiayai semua jenis perdagangan.

2-Musharaka (Partisipasi): Bank menyediakan kurang dari 100% keuangan. Bank dan calon pelanggan setuju untuk bergabung dengan kemitraan sementara (tidak berbeda dari konsep usaha bersama) dan keduanya berkontribusi secara keuangan untuk melakukan operasi tertentu dalam jangka waktu yang disepakati. Dalam kasus kekhawatiran industri, misalnya, kedua pihak berkontribusi pada pembiayaan operasi termasuk aset modal, keahlian teknis dan manajerial, modal kerja dll dalam berbagai tingkat, dan setuju untuk membagi keuntungan yang benar-benar terwujud dalam proporsi yang disepakati sebelumnya . Kerugian ditanggung oleh kedua belah pihak secara ketat sesuai dengan kontribusi masing-masing. Tidak ada persentase tetap untuk pembagian keuntungan dan setiap kasus ditangani berdasarkan kemampuannya sendiri.


Menurunkan partisipasi: Dalam operasi jangka menengah dan jangka panjang, bentuk kemitraan 'melikuidasi' dapat disepakati; di mana kepemilikan keseluruhan proyek atau operasi, akan ditransfer ke mitra (pelanggan) setelah periode yang disepakati selama bank akan mengambil pokoknya dan akan berbagi keuntungan dan kerugian yang terealisasi selama periode tersebut. Sebenarnya bentuk-bentuk partisipasi dengan pelanggan ini menambah beban yang lebih berat pada bank Islam. Bank tidak hanya harus menyelidiki dan memilih pelanggan, tetapi juga harus mempelajari proyek, mengawasi implementasi dan (jika perlu ikut) campur tangan dalam administrasi atau pelaksanaan yang sebenarnya untuk memastikan hasil yang diharapkan, perbankan Islam secara singkat adalah jenis yang sangat terlibat dengan para pengusaha. Ini sangat beresiko dalam microsense, tetapi juga bermanfaat bagi bank dan masyarakat. Ada modalitas lain yang berkaitan dengan pertanian, yaitu Muzara'a dan Musaqoat. Ini menggunakan varietas air, tanaman atau landsharing dari Musharaka. Hanya saja formula pembagian tanahnya diatur oleh pihak Bank syariah. Sebab Bank syariah yang menyediakan pembiayaannya.

B. Kontrak penjualan dan penyewaan:
Murabaha (Penjualan untuk mark-up): Ini adalah kasus di mana seorang mitra mendekati bank Islam yang meminta barang tertentu (baik itu komoditas atau mesin atau bahan baku) dibeli dan / atau diperoleh untuknya dengan harga tertentu. Dia akan menunjukkan sebelumnya persetujuannya untuk membeli kembali barang ini dari bank dengan laba yang akan disepakati dengan pihak bank. Ini bisa jadi elemen keuntungan yang sudah ditentukan sebelumnya. Meskipun unsur keuntungan diketahui, yang membuatnya tampak seperti bunga.

Beberpa catatan penting dalam masalah ini
-Perdagangan yang sebenarnya harus terjadi dan bank harus melakukan ini.
-Bank tidak dapat secara otomatis mengklaim pembayaran yang ditangguhkan jika pembayaran tidak tepat waktu dengan cara yang sama meskipun dapat mengklaim kompensasi dalam kasus-kasus tertentu.

3- Ba'i Muajjal (Ditangguhkan penjualannya): Modalitas ini mewajibkan bank untuk memperoleh barang yang dijualnya secara langsung atau melalui perusahaan perdagangan anak perusahaan kepada pelanggannya.

4- Salam: Modalitas ini digunakan oleh bank-bank Islam di bidang pembiayaan pertanian. Ini memiliki implikasi yang signifikan bagi pertanian karena dapat digunakan untuk menggantikan sistem saat ini untuk pembiayaan di awal komoditas pertanian atau pembiayaan pra-ekspor.

********
Dalam kasus Salam, produk dikirim pada tanggal yang akan datang dengan harga yang dibayar di awal. Kondisi utamanya sebagaimana disetujui oleh mayoritas ahli hukum Islam adalah:
Harga yang disepakati untuk produk yang akan dikirim harus segera dibayar pada saat kontrak, uang tunai dan penuh (yaitu total resiko ditanggung oleh pemodal dan tidak seperti di beberapa sistem kredit pedesaan di mana harga yang dibayar sangat rendah dan pembayaran terhuyung-huyung sepanjang musim, dengan demikian Bank memastikan pemodal dari margin laba yang besar untuk melindungi dari kegagalan pengiriman). Tanpa kondisi ini para ahli hukum setuju bahwa kontrak Salam tidak berlaku dan batal.

Pengiriman barang harus ditunda untuk waktu tetap yang pasti (misalkan Kontrak penjualan tidak boleh digunakan untuk memperoleh barang segera, atau itu hanya akan menjadi trik untuk diskon harga).

Barang yang akan dikirim terhadap kontrak Salam harus dari jenis yang umumnya tersedia pada waktu yang telah ditetapkan untuk pengiriman yaitu kontrak tidak boleh menentukan pengiriman barang dari plot atau lokasi tertentu. Hal ini untuk memastikan si pemberi pinjaman menghadapi resiko yang tidak perlu dan memungkinkan petani untuk mengirimkan produk yang dapat diperolehnya dari sumber lain, jika diperlukan. Namun kontrak harus menentukan dengan jelas jenis, uraian, dan kualitas barang yang akan dikirimkan.

- Ijaroh (Leasing): Ini tidak berbeda dengan konsep sewa. Bank syariah menggunakannya untuk membiayai saham modal ke industri. Mereka mendapatkan pendapatan tetap atau variabel dalam sewa (angsuran pembayaran).

-Ijara - wa-Ikhtina: Sewa berakhir di mitra yang mengakuisisi mesin adalah turunan dari formula ini.

-Istisna'a: Ini adalah bentuk kontrak turnkey di mana bank melakukan langsung atau dengan mewakili klien atau melalui pihak ketiga untuk membiayai ereksi dan commissioning pabrik atau memproduksi kekhawatiran atau jumlah tertentu dalam unit produk tertentu di biaya tetap - termasuk keuntungan bank.

-Pinjaman yang bermanfaat: Beberapa bank syariah menggunakan formula ini untuk membiayai ekspor - terutama ternak. Kegiatan ini, misalnya, ternak dianggap sangat beresiko dan juga merupakan operasi yang sangat rumit yang hampir tidak dapat dipantau.
Bank memperpanjang pinjaman dalam mata uang lokal dan mendapatkan bayaran jumlah yang tepat yang dipinjamkan oleh klien dalam mata uang asing (hasil ekspor) yang mereka manfaatkan untuk kegiatan impor yang menguntungkan. Modalitas ini sebagian telah digunakan bersama dengan modalitas lain untuk membiayai sebagian dari modal kerja untuk industri. Bank tidak mendapat imbalan langsung darinya tetapi itu dilakukan ketika diramalkan akan meningkatkan keuntungan keseluruhan dari operasi yang sedang berlangsung (menjaring bank dengan jumlah laba yang lebih besar pada penghujung hari).

Post a Comment

0 Comments