Mengapa Islam Melarang Pemeluknya Menganut Paham Fatalisme, Determinisme, dan Predestinasi


Menurut sebuah artikel yang diterbitkan pada 30-Days Muslim Prayer Focus , “Muslim di seluruh dunia sering hidup dalam awan fatalisme dan ketidakpastian tentang masa depan mereka…. Sementara Al-Qur'an juga memberi penekanan besar pada pilihan bebas dan perilaku moral individu dan komunitas, pemikiran dan praktik Islam populer sering sangat fatalistik. ”

Observasi objektifitas di atas adalah tipikal dari jenis informasi yang salah yang disebarkan oleh kalangan tertentu tentang Islam dan Muslim.

Sebelum ada upaya untuk menjelaskan posisi Islam tentang masalah ini, kita perlu memahami apa itu "fatalisme".

Apa itu Fatalisme

The American Heritage Dictionary mendefinisikan fatalisme sebagai "Doktrin bahwa semua peristiwa telah ditentukan oleh takdir dan karenanya tidak dapat diubah." Dan sebuah Filosofi menawarkan definisi lain yang cukup sederhana: Fatalisme adalah "keyakinan bahwa setiap peristiwa pasti akan terjadi dan walau apapun yang terjadi tidak penting apa yang kita lakukan. ”

Fatalisme berbeda dengan determinisme. 

Determinisme mengatakan bahwa setiap peristiwa memiliki sebab yang harus memicu peristiwa tersebut. Dalam konsep determinisme, tidak ada kehendak bebas manusia. Jadi setiap keputusan yang diambil dipandang sebagai hasil alami dan tak terelakkan dari pengaruh seperti kondisi bio-kimia, keinginan, nafsu, dan keadaan eksternal di luar kendali individu.

Tetapi bagi para fatalis, kejadian-kejadian sebelumnya tidak menyebabkan peristiwa-peristiwa yang mengikutinya, juga tidak terjadi peristiwa yang ditakdirkan menurut hukum alam. Peristiwa terjadi karena keputusan Tuhan atau kekuatan supranatural. Dari kedua sudut pandang tersebut, tidak ada pertanyaan tentang seseorang yang bebas memilih tindakan (Paregian).

Tetapi kita tahu bahwa tanggung jawab orang tergantung pada kebebasan memilih dan penilaian moral. Jika manusia tidak memiliki kebebasan kehendak atau pilihan, tidak ada yang pantas mendapat pujian atau disalahkan atas tindakan apa pun; karenanya, semua kode pidana akan menjadi instrumen ketidakadilan!

Dari perspektif logis, gagasan kehendak bebas terkait erat dengan tanggung jawab manusia untuk tindakan moral. Seseorang yang memutuskan untuk melakukan sesuatu seperti latihan pikiran, dan pikiran bukanlah objek fisik atau bagian dari anatomi manusia. Ini adalah fenomena metafisik yang entah bagaimana ada di alam jiwa. Materialis tidak percaya pada keberadaan jiwa atau bahkan pikiran (non-materi), dan karena itu mereka terikat untuk menolak kehendak bebas (Carroll).

Bagi kebanyakan fatalis, peristiwa ditentukan oleh kekuatan buta yang sebelumnya manusia sama sekali tidak berdaya dan tidak memiliki kekuatan memilih. Karena itu, hal-hal buruk terjadi pada orang baik, dan hal-hal baik terjadi pada orang jahat, atau hanya hal-hal yang tidak dapat dijelaskan terjadi. Dalam konteks seperti itu, banyak orang cenderung menjadi fatalistik. Jadi mereka menyalahkan semua kekuatan yang ada di luar kendali dan menolak semua tanggung jawab dan inisiatif. Ini dapat berfungsi sebagai cara untuk menghindari kesalahan atas perilaku tidak bermoral atau sebagai alasan untuk kegagalan, tidak bertindak, atau putus asa.

Dengan cara ini, fatalisme dapat digunakan sebagai alasan oleh banyak orang karena ketidakpedulian mereka terhadap dunia sekitar - perasaan bahwa "hal-hal akan terjadi sebagaimana yang akan terjadi, tidak peduli apa yang saya lakukan." Ini dapat berfungsi sebagai pembenaran untuk penerimaan pasif ketidakadilan dan kejahatan, seperti kekerasan rasis, genosida, tirani, penindasan, dan perang.

Demikian juga, fatalisme dapat menjadi bentuk putus asa: keyakinan bahwa tidak ada yang memiliki makna, tidak ada yang patut diperjuangkan, dan tidak ada yang layak untuk hidup.

Predestinasi dalam Teologi Modern

Dekat dengan fatalisme, ada juga pandangan yang disebut predestinasi. Secara umum, predestinasi berarti keyakinan bahwa Tuhan yang mahatahu dan mahakuasa telah menentukan semua peristiwa. Menurut The Cults and Religion Website dari University of Calgary, istilah "predestinasi" digunakan dalam teologi Kristen, di mana ia "sering diidentifikasikan dengan pengetahuan awal bahwa Allah yang mengandung arti sebelum penciptaan alam semesta, Tuhan menentukan dan ditakdirkan sebelumnya. semua itu akan terjadi. Dalam arti yang lebih sempit itu menunjuk pada dekrit kekal Allah yang menghormati keselamatan atau kutukan individu. ”

Sepanjang sejarah, para teolog Kristen telah berjuang untuk mendamaikan predestinasi dan kehendak bebas. Salah satu argumennya adalah: Semua ciptaan oleh Tuhan yang mahatahu dan mahakuasa sempurna seperti yang Dia kehendaki. Tuhan menghendaki konsep bahwa masing-masing dari kita akan memiliki kehendak bebas, kehidupan setelah kematian, dll. Sikap dan konsep Anda akan berubah sesuai kehendak-Nya. Dalam rencana Tuhan, ada tujuan untuk setiap individu dan alasan untuk setiap kejadian, apa pun yang Anda mau, kita akan melihat perubahan di dunia sesuai dengan tujuan dan kesenangan Allah. Perdamaian dan harmoni akan terjadi sesuai dengan jadwal waktu Tuhan, bukan milik kita (Paregian).

The Islamic View

Meskipun pertanyaan tentang nasib dan kehendak bebas telah membingungkan banyak orang selama berabad-abad, Sebenarnya Islam telah memberikan jawaban yang cukup jelas. Hal pertama yang harus diperhatikan dalam hal ini adalah bahwa konsep-konsep Islam tentang qadaa 'dan qadar  sangat berbeda dari fatalisme, determinisme, dan predestinasi; Namun, ini tidak dipahami oleh kebanyakan orang. Dalam bahasa Arab, kata qadaa ' dan qadar sering digunakan untuk penentuan dan takdir. Kata qada (seperti dari qadaa ' ) sebagai kata kerja berarti memutuskan, menetapkan, atau menilai. Kata qadi sebagai kata benda adalah hakim yang memutuskan masalah antara pihak yang berselisih. Sedangkan kata qadar sebagai kata kerja berarti mengukur, menilai, dan menentukan. Kata ini sering digunakan dalam Al Qur'an.

Dari pandangan Islam, peristiwa dunia terjadi dalam pengetahuan dan kehendak Allah. Karena, kapan, di mana, dan bagaimana peristiwa-peristiwa itu ditetapkan oleh rencana Allah.

Baca ayat-ayat berikut:

Kamu tidak berada dalam suatu keadaan dan tidak membaca suatu ayat dari Al Quran dan kamu tidak mengerjakan suatu pekerjaan, melainkan Kami menjadi saksi atasmu di waktu kamu melakukannya. Tidak luput dari pengetahuan Tuhanmu biarpun sebesar zarrah (atom) di bumi ataupun di langit. Tidak ada yang lebih kecil dan tidak (pula) yang lebih besar dari itu, melainkan (semua tercatat) dalam kitab yang nyata (Lauh Mahfuzh). (Yunus 10:61)

Tiada suatu bencanapun yang menimpa di bumi dan (tidak pula) pada dirimu sendiri melainkan telah tertulis dalam kitab (Lauhul Mahfuzh) sebelum Kami menciptakannya. Sesungguhnya yang demikian itu adalah mudah bagi Allah.
(Kami jelaskan yang demikian itu) supaya kamu jangan berduka cita terhadap apa yang luput dari kamu, dan supaya kamu jangan terlalu gembira terhadap apa yang diberikan-Nya kepadamu. Dan Allah tidak menyukai setiap orang yang sombong lagi membanggakan diri, (Al-Hadid 57: 22-23)

Dan Allah menciptakan kamu dari tanah kemudian dari air mani, kemudian Dia menjadikan kamu berpasangan (laki-laki dan perempuan). Dan tidak ada seorang perempuanpun mengandung dan tidak (pula) melahirkan melainkan dengan sepengetahuan-Nya. Dan sekali-kali tidak dipanjangkan umur seorang yang berumur panjang dan tidak pula dikurangi umurnya, melainkan (sudah ditetapkan) dalam Kitab (Lauh Mahfuzh). Sesungguhnya yang demikian itu bagi Allah adalah mudah. (Fatir 35:11)

Kepunyaan-Nya-lah perbendaharaan langit dan bumi; Dia melapangkan rezeki bagi siapa yang dikehendaki-Nya dan menyempitkan(nya). Sesungguhnya Dia Maha Mengetahui segala sesuatu. (Ash-Shura 42:12)

Dan jangan sekali-kali kamu mengatakan tentang sesuatu: "Sesungguhnya aku akan mengerjakan ini besok pagi,
kecuali (dengan menyebut): "Insya Allah". Dan ingatlah kepada Tuhanmu jika kamu lupa dan katakanlah: "Mudah-mudahan Tuhanku akan memberiku petunjuk kepada yang lebih dekat kebenarannya dari pada ini".(Al-Kahf 18: 23-24)

Ayat-ayat di atas berbicara tentang kuasa dan kontrol Allah SWT atas ciptaan-Nya, serta kehendak dan rencana-Nya. Ini adalah salah satu aspek dari qadar -Nya. Ada juga aspek lain dari qadar, yang berkaitan dengan kehendak bebas manusia:

Tentang kebebasan dan tanggung jawab manusia, bacalah ayat-ayat berikut:

Telah nampak kerusakan di darat dan di laut disebabkan karena perbuatan tangan manusi, supay Allah merasakan kepada mereka sebahagian dari (akibat) perbuatan mereka, agar mereka kembali (ke jalan yang benar). (Ar-Rum 30:41)

Dan apa saja musibah yang menimpa kamu maka adalah disebabkan oleh perbuatan tanganmu sendiri, dan Allah memaafkan sebagian besar (dari kesalahan-kesalahanmu). (As-Syura 42:30)

Barangsiapa yang mengerjakan amal-amal saleh, baik laki-laki maupun wanita sedang ia orang yang beriman, maka mereka itu masuk ke dalam surga dan mereka tidak dianiaya walau sedikitpun.(An-Nisaa '4: 124)

Dan katakanlah: "Kebenaran itu datangnya dari Tuhanmu; maka barangsiapa yang ingin (beriman) hendaklah ia beriman, dan barangsiapa yang ingin (kafir) biarlah ia kafir". Sesungguhnya Kami telah sediakan bagi orang orang zalim itu neraka, yang gejolaknya mengepung mereka. Dan jika mereka meminta minum, niscaya mereka akan diberi minum dengan air seperti besi yang mendidih yang menghanguskan muka. Itulah minuman yang paling buruk dan tempat istirahat yang paling jelek. (Al-Kahf 18:29)

Hai kaum kami, terimalah (seruan) orang yang menyeru kepada Allah dan berimanlah kepada-Nya, niscaya Allah akan mengampuni dosa-dosa kamu dan melepaskan kamu dari azab yang pedih. (Al-Ahqaf 46:31)

Ayat-ayat di atas berbicara tentang status khusus manusia sebagai makhluk dengan peran dan misi. Kekuatan Allah atas ciptaan-Nya dan pengenalan-Nya atas semua tindakan manusia dan hasil apapun yang manusia perbuat tidak menghalangi status itu. Karena Allah telah memberi kita kebebasan - bukan kebebasan penuh, tetapi kebebasan dalam batas-batas yang Dia tetapkan. Qadaa'  dan  qadar - yang bisa secara longgar diterjemahkan sebagai “keputusan ilahi dan takdir manusia” - termasuk kebebasan dalam jumlah tertentu untuk manusia. Ini adalah bagian dari skema Allah. Kita dapat mengatakan bahwa Allah Yang Maha Kuasa menghendaki bahwa kita harus memiliki kebebasan untuk memilih antara yang baik dan yang buruk, dan untuk mengambil tindakan yang kita putuskan, yaitu sejauh yang diizinkan.

Dari sudut pandang Islam sendiri, kebebasan adalah bagian dari amanah (bahasa Arab untuk "kepercayaan") yang telah diberikan Allah kepada kita. Dan dengan penggunaan yang tepat dari kebebasan itu kita memenuhi syarat untuk menjadi Khulafaa (khalifah) di bumi. Merupakan suatu kehormatan tentunya bahwa Allah telah memberi kita, dengan mana Ia menjadikan kita yang terbaik dari ciptaan-Nya. Dan untuk kehormatan inilah para malaikat diminta untuk membungkuk menghormati manusia pertama, Adam.

Allah yang Maha Kuasa dalam Al-Qur'an juga berkata,

Bagi manusia ada malaikat-malaikat yang selalu mengikutinya bergiliran, di muka dan di belakangnya, mereka menjaganya atas perintah Allah. Sesungguhnya Allah tidak merubah keadaan sesuatu kaum sehingga mereka merubah keadaan yang ada pada diri mereka sendiri. Dan apabila Allah menghendaki keburukan terhadap sesuatu kaum, maka tak ada yang dapat menolaknya; dan sekali-kali tak ada pelindung bagi mereka selain Dia.(Al-Ra`d 13:11)

Ayat ini dengan jelas mengatakan kepada kita bahwa: Pertama, Allahlah yang mengubah kondisi orang-orang; kedua, orang-orang yang pertama-tama harus melakukan perubahan dalam jiwa mereka sendiri jika mereka ingin kondisi mereka berubah menjadi lebih baik. Artinya, manusia tidak sepenuhnya tak berdaya di dunia ini; sebaliknya, mereka memiliki peran yang jelas dalam membentuk kehidupan mereka. Jadi, keselamatan manusia tidak tergantung pada penyebab di luar kendali mereka, tetapi pada pilihan dan usaha keras mereka sendiri. Itu adalah kehendak-Nya juga.

Dan Allah tahu yang terbaik untuk manusia.

Post a Comment

0 Comments