Hedonisme Menurut Para Ahli Psikologis

Dalam psikologis, Hedonisme diartikan sebagai sikap dimana semua tindakan manusia pada akhirnya dimotivasi oleh keinginan kesenangan dan penghindaran rasa sakit. Ini telah didukung oleh berbagai pemikir terkemuka, termasuk Epicurus, Jeremy Bentham, dan John Stuart Mill, dan diskusi penting tentang itu juga dapat ditemukan dalam karya-karya Plato, Aristoteles, Joseph Butler, GE Moore, dan Henry Sidgwick .

Karena para pembela HAM umumnya menganggap bahwa manusia hanya termotivasi oleh prospek kesenangan dan menghindari penderitaan mereka sendiri.

Hedonisme psikologis adalah suatu bentuk egoisme psikologis. Ini seperti gagasan yang lebih luas, karena seseorang dapat menyatakan bahwa tindakan manusia secara eksklusif mementingkan diri sendiri tanpa memaksakan bahwa kepentingan diri selalu mengurangi masalah kesenangan dan rasa sakit.

Sebagai tesis empiris tentang motivasi manusia, hedonisme psikologis secara logis berbeda dari klaim tentang nilai keinginan. Dengan demikian berbeda dari hedonisme aksiologis atau normatif, pandangan bahwa hanya kesenangan yang memiliki nilai intrinsik, dan dari etika hedonisme, pandangan bahwa tindakan yang menghasilkan kesenangan secara moral adalah benar.

Hedonisme psikologis cenderung menafsirkan "kesenangan" secara sangat luas, sehingga mencakup semua perasaan atau pengalaman positif, seperti sukacita, kepuasan, ekstasi, kepuasan, kebahagiaan, dan sebagainya.

Demikian juga, "rasa sakit" biasanya dipahami sehingga mencakup semua perasaan atau pengalaman negatif, seperti sakit, ketidaknyamanan, ketakutan, rasa bersalah, kecemasan, penyesalan, dan lain sebagainya.

Bahkan banyak yang menafsirkan kesenangan dan rasa sakit secara luas, bagaimanapun, tidak masuk akal untuk berpikir bahwa semua tindakan manusia akan berhasil menghasilkan kesenangan atau mengurangi rasa sakit.

Orang sering keliru tentang apa yang akan mereka hasilkan tersebut, dan dalam beberapa kasus, membidik kesenangan sebenarnya kontraproduktif (apa yang disebut dengan paradoks hedonisme itu sendiri). Akibatnya, hedonisme psikologis biasanya diajukan sebagai klaim tentang apa yang diyakini atau diambil oleh manusia dalam upaya untuk menghasilkan kesenangan dan mengurangi rasa sakit.

Hedonis cenderung menganggap bahwa manusia harus berusaha untuk memaksimalkan kesenangan mereka. Hedonisme psikologis biasanya dipertahankan dengan menarik pengamatan perilaku manusia bersama-sama dengan tantangan implisit untuk menemukan model-model alternatif tindakan yang sama-sama menjelaskan namun tidak runtuh ke dalam akun hedonistik.

Akan tetapi, semua itu dibantah oleh kasus motivasi non-hedonis yang jelas. Tolak-balik standar termasuk prajurit di medan perang yang menyerahkan hidupnya untuk menyelamatkan kawan-kawan dan pengorbanan orang tua untuk anak-anak mereka. Hedonis biasanya menanggapi contoh-contoh tersebut dengan mendeskripsikan secara jelas motivasi altruistik dalam hal-hal egoistis yang hedonis. Orang-orang hedonis mungkin juga bersikeras bahwa mencoba untuk mendapatkan kesenangan atau menghindari rasa sakit hanyalah bagian dari apa yang menjadi sesuatu untuk menjadi motif. Langkah itu, bagaimanapun, mengubah apa yang dimaksudkan sebagai klaim faktual tentang motivasi manusia menjadi kebenaran definisi yang sepele.

Post a Comment

0 Comments