(Bag 1) Bagaimana Islam Menghadapi Tantangan Modernitas dan Globalisasi

Banyak yang ditulis belakangan ini tentang dampak globalisasi dan bagaimana Islam menghadapi isu ini. Globalisasi telah muncul sebagai tantangan utama bagi agama-agama pada umumnya dan Islam pada khususnya. Sebelum membahas cara menghadapi tantangan ini, saya ingin menyoroti sifat globalisasi itu sendiri sehingga kita dapat memahami tantangan globalisasi dengan lebih baik.

Saya ingin menegaskan di sini bahwa globalisasi bukanlah hal baru. Kita mengetahui sejarah imigrasi antarbenua. Rute peralihan penduduk juga terkenal dalam sejarah merupakan semacam proses globalisasi. Kemudian kolonisasi negara-negara Asia dan Afrika pada abad ke-18 dan 19 juga merupakan fase globalisasi. Fase globalisasi ini memiliki fitur yang berbeda dan tersendiri.

Sifat globalisasi dalam perdagangan dilakukan melalui jalur perdagangan yang bersifat non-dominan. Kafilah perdagangan dimulai dari Cina melewati India, dari Yaman dengan menyeberangi Laut India, berlanjut ke bagian Timur Kekaisaran Romawi setelah melintasi gurun yang disebut Rub'al Khali. Globalisasi ini juga menciptakan tantangan-tantangan tertentu bagi orang-orang Arab.

Kemudian kekuatan kolonial Eropa menjajah berbagai negara Asia dan Afrika dan globalisasi ini sangat berbeda dengan yang dibawa oleh Silk Trade Route. Perdagangan Jalur ini bersifat partisipatif, tidak terlalu mendominasi. Setiap negara berpartisipasi dalam perdagangan dengan cara mereka sendiri dan berkontribusi dalam perdagangan. Tidak ada negara yang didominasi oleh negara lain. Namun, globalisasi berbentuk kolonial seringkali mendominasi negara-negara terjajah dan sangat memengaruhi tatanan sosial negara yang dijajah.

Pertama saya akan menyoroti tantangan yang diajukan oleh perdagangan Silk Route ke masyarakat Arab di abad ke-5 dan ke-6. Itu adalah tantangan yang ditimbulkan oleh jalur perdagangan yang membawa kelahiran Islam. Saya ingin membahas hal ini dengan beberapa detail di bawah ini.

Perdagangan Jalur ini juga sangat berdampak pada tatanan sosial masyarakat Mekkah pada abad ke-6. Orang-orang Arab Mekah adalah pemandu ahli untuk menyeberangi gurun Rub 'al-Khali. Tidak ada kafilah dagang yang bisa menyeberangi padang pasir yang tangguh tanpa bantuan mereka. Jadi kafilah perdagangan yang ingin mencapai Kekaisaran Romawi harus menyeberangi gurun ini dan orang-orang Arab itu bertindak sebagai pemandu ahli. Mekah menjadi stasiun di jalur perdagangan internasional saat itu dan secara bertahap menjadi pusat perdagangan dunia dan keuangan internasional yang sangat tinggi.

Akumulasi kekayaan juga sangat mempengaruhi cara hidup suku Arab dan segera terjadi perpecahan antara kaya dan miskin. Masyarakat suku arab tidak memiliki konsep kepemilikan pribadi kecuali pada hewan dan senjata pribadi dan akibatnya tidak memiliki konsep kemiskinan. Tetapi transformasi dari masyarakat suku ke perdagangan ini membawa dinamika perubahan sosialnya tersendiri, sementara beberapa pedagang menjadi kaya dan yang lain diserahkan ke tingkat struktur sosial yang lebih rendah. Masyarakat suku arab tidak memiliki konsep hierarki sosial, mereka hanya percaya pada persamaan hak.

Tetapi pembagian antara yang kaya dan yang miskin mengubah seluruh tatanan sosial dan anggota suku arab, yang miskin tidak lagi diperlakukan sama dan kaum miskin ini dipaksa bekerja untuk orang kaya, seringkali mereka digunakan untuk memuat dan membongkar unta yang membawa barang perdagangan. Perbudakan juga berkembang biak dan perdagangan budak juga terjadi karena budak dibutuhkan di Kekaisaran Romawi dan orang-orang Mekah yang kaya juga mulai memelihara budak.

Etika suku arab mengalami perubahan drastis. Karena dalam masyarakat kesukuan tidak ada konsep kemiskinan, maksudnya tidak ada masalah mengabaikan orang miskin. Tetapi dalam masyarakat yang baru bukan hanya orang miskin yang muncul tetapi orang kaya mulai melalaikan mereka sehingga melanggar tradisi kesukuan. Dengan demikian, ketegangan sosial berkembang antara yang kaya dan yang miskin. Gaya hidup orang kaya berubah total dan orang miskin bahkan tidak dapat memenuhi kebutuhan dasar mereka.

Muhammad (SAW) ketika sudah mencapai kematangan berpikir, sangat terganggu oleh kelesuan sosial ini dan menyembunyikan diri ke gua Hira untuk merenungkan situasi tersebut. Dia mulai menerima wahyu dari Allah untuk membimbing manusia, bab demi bab dan ayat demi ayat yang paling awal berurusan dengan situasi ini di masyarakat Mekah. Ayat-ayat yang kuat ini sangat mengutuk akumulasi kekayaan (lihat ayat 104, 107 dan lain-lain). Ayat-ayat ini mendesak orang-orang Mekah yang kaya untuk merawat orang miskin, anak yatim dan janda yang dapat kita sebut terminologi politik modern sebagai bagian masyarakat yang lebih lemah.

Al-Qur'an juga membuat keadilan (termasuk keadilan distributif) sebagai pusat etika, Alquran bahkan menyerang gaya hidup mewah orang-orang kaya. Dengan demikian Islam muncul sebagai gerakan politik dan spiritual yang kuat sebagai tanggapan terhadap dampak 'globalisasi' pada zamannya sendiri. Globalisasi itu juga menguntungkan orang kaya dan menonjolkan perbedaan antara si kaya dan si miskin. Islam jelas sangat bersimpati dengan kondisi kaum miskin dan bagian masyarakat yang terlantar pada marjinnya.

Negara-negara lain tidak terpengaruh secara mendalam oleh perdagangan internasional ini karena India, Yaman, dan wilayah Kekaisaran Romawi bersifat feodal di mana perbedaan semacam itu sudah ada. Sedangkan masyarakat Mekkah, yang secara struktural sangat berbeda dan sedang dalam proses mengembangkan kelas ekonomi baru. Dengan demikian Islam dianut oleh pemuda yang menginginkan perubahan (dalam semua gerakan revolusioner turut bermain dan berperan penting). Tentu saja beberapa pedagang kaya juga meresponnya karena mereka juga dirundung marjinalisasi sesama suku dan ingin membawa perubahan yang menguntungkan. Pedagang seperti Abubakar, Usman (yang kemudian menjadi pengganti politik Nabi) memeluk Islam dengan mudah dan membantu gerakan Islam dengan murah hati menyumbangkan kekayaannya demi kemjuan Islam.

Singkatnya itulah globalisasi yang ditimbulkan oleh perdagangan Jalur Perdagangan antara Cina jauh dan wilayah Kekaisaran Romawi melalui India dan Yaman. Gerakan Islam akhirnya segera mencapai negara-negara lain - bagian dari Cina, Asia Tengah, India, Yaman dan menaklukkan Kekaisaran Romawi Timur dan Kekaisaran Sassanid dalam satu abad. Tetapi meskipun Islam sangat mempengaruhi kehidupan spiritual daerah-daerah ini, itu tidak dapat meninggalkan dampak yang lebih dalam pada struktur politik dan sosial di negara-negara tersebut. Politik feodal mengooptasi politik Islam dan Khilafat, model perwakilan politik Islam segera berubah menjadi model politik monarkis yang begitu tepat dibahas oleh Maulana Abul a'ala Maududi, pendiri Jama'ah Islam di India, dalam bukunya. Khilafatur Mulukiyyat.

Dengan demikian, Islam, setelah menyebar di wilayah-wilayah non-Arab di dunia yang mengadopsi struktur politik feodal yang maju lambat laun telah kehilangan dampak politik revolusionernya.

Post a Comment

0 Comments