F 20 Ilmuwan Muslim Terbesar Dalam Sejarah Beserta Penemuannya

20 Ilmuwan Muslim Terbesar Dalam Sejarah Beserta Penemuannya


20) Ali Javan
Penemu dan fisikawan MIT dari Iran. Mr Javan menduduki peringkat 12 pada "Top 100 Living Geniuses" oleh The Daily Telegraph. Dia berkontribusi di bidang fisika kuantum dan spektroskopi.
Penemuan: Co-menemukan Gas Laser pada tahun 1960.


19) Aziz Sancar
Peraih Nobel Muslim lain dari Turki yang memenangkan Hadiah Nobel pada tahun 2015 atas karyanya tentang perbaikan DNA. Hanya tiga ilmuwan Muslim yang memenangkan Hadiah Nobel.

18) Ibn al-Baitar
Di masa lalu, pembuatan obat-obatan sebagian besar tergantung pada tanaman dan tumbuhan. Namun, di Zaman Keemasan Islam banyak ahli botani Muslim menemukan jenis obat baru untuk perawatan. Di antara mereka, ahli botani yang paling dikreditkan adalah Ibn al-Baitar. Karyanya di bidang obat-obatan diakui dan diikuti selama berabad-abad bahkan setelah kematiannya.

Salah satu teks terkenalnya, yang banyak digunakan adalah Compendium tentang Obat-Obatan Sederhana dan Makanan. Dalam ensiklopedia farmasi ini, al-Baitar mendaftarkan 1.400 tanaman, jamu, dan makanan. Di antara 1.400 tanaman, 200 ditemukan olehnya dan dia memberikan pedoman yang tepat untuk penggunaannya dalam kedokteran.

Setelah jasanya, ia ditunjuk sebagai kepala dukun di Damaskus pada 1224 H. Dia meninggal pada tahun 1248 di Damaskus pada usia 21 tahun.

Temuan: Al-Baitar menemukan 200 tanaman untuk penggunaan obat-obatan.

17) Ibnu al-Nafis
Sirkulasi darah mungkin merupakan topik dari dokter atau mahasiswa kedokteran, jika Anda seorang dokter Anda mungkin tahu namanya. Ibnu al-Nafis adalah seorang dokter dan tabib dari Zaman Keemasan Islam. Lahir di Damaskus, Suriah, pada 1213 H. Dia terkenal karena karyanya tentang sirkulasi darah. Dia adalah orang pertama yang sepenuhnya menggambarkan sirkulasi paru-paru darah. Dia menggambarkan sirkulasi darah sisi kanan, sementara William Harvey, setelah 400 tahun, baru menggambarkan tentang sirkulasi sisi kanan.

Penemuan: Menemukan sirkulasi pulmonal sisi kanan.

16) Abu al-Wafa Buzjani
Abu al-Wafa adalah seorang Persia, matematikawan, dan astronom abad pertengahan. Ia lahir pada 940 M di Buzhgan, Iran. Karyanya pada trigonometri dan aritmatika membuka gerbang pengetahuan bagi para ilmuwan abad pertengahan. Banyak ilmuwan Muslim ternama berasal dari Persia.

Abu al-Wafa berkontribusi dalam trigonometri dengan memperkenalkan fungsi secant dan cosecant. Dia juga menyusun tabel sinus dan garis singgung pada ukuran sinus 15 derajat. Selain itu, Abu al-Wafa adalah orang pertama yang menemukan dan menggunakan wall-quadrant untuk mengamati langit. Untuk penemuan ini nama "Abu Wafa" disimpan di salah satu kawah bulan. Google mengubah orat-oret mereka pada tahun 2015 untuk menghormati Abu al-Wafa.

Penemuan:
Memperkenalkan fungsi secant dan cosecant.
Memberikan nilai sinus dan singgung pada 15 derajat.
Bangun kuadran (instrumen astronomi).

15) Banu Musa Brothers
Tidak seperti para ilmuwan Muslim dalam daftar ini, Banu Musa bukan hanya satu orang tetapi kelompok tiga saudara - Abu Jafar, Abu al-Qasim, dan Ahmad. Pekerjaan mereka pada matematika dan mekanika sering dikutip oleh para ilmuwan saat itu. Risalah mereka tentang matematika (Kitab Pengukuran Angka Pesawat dan Spherical) memberikan nilai numerik luas dan volume. Risalah terkenal mereka adalah (The Tricks Book) pada mekanik yang terdiri dari 100 perangkat mekanik. Sementara dalam astronomi mereka mengukur panjang satu tahun - 365 hari 6 jam.

Penemuan:
Pertamakalinya memberi nilai numerik luas dan volume.
100 perangkat mekanis.
Diukur sepanjang tahun.

14) Abdus Salam
Abdus Salam, seorang fisikawan teoritis terkenal dari Pakistan , lahir pada tahun 1929. Karyanya pada fisika teoretis dan partikel masih banyak dipengaruhi. Kontribusinya dalam teori unifikasi elektonek menghormatinya dengan Hadiah Nobel. Dia adalah Muslim Pakistan pertama dan orang pertama yang menerima Hadiah Nobel dalam sains.

13) Nasir al-Din al-Tusi
Seperti banyak ilmuwan Muslim lainnya, al-Tusi berkontribusi dalam banyak ilmu: Matematika, Fisika, Astronomi, dan Filsafat. Al-Tusi dilahirkan di Tus, sekarang Iran, pada 1201 M. Dia termasuk di antara ilmuwan yang diculik oleh agen Hassan bin Sabah. Ketika Mongol menaklukkan Almut (pangkalan Hassan) al-Tusi bergabung dengan pemerintahan Halagu Khan, di mana ia ditunjuk sebagai menteri karena ilmu pengetahuannya.

Dalam Astronomi, ia berkontribusi dalam tabel astronomi dengan mengembangkan tabelnya sendiri - Al-Zij-Iikhan. Tabel-tabelnya diikuti oleh banyak astronom sampai abad ke - 15 . Selain itu, ia menciptakan instrumen seperti, turquet.

Dalam Matematika, ia menulis buku segiempat lengkap dengan 5 volume ringkasan trigonometri.

Penemuan: Al-Zij-Iikhan, semacam meja astronomi.

12) Al-Battani
Dia termasuk beberapa ilmuwan dan astronom Muslim Abad Emas yang ditampilkan oleh banyak ilmuwan abad pertengahan Eropa. Al-Battani lahir di Tahun 858 H, di Harran Turki. Dia ahli matematika dan astronomi yang terkenal. Risalahnya tentang astronomi - Kitab az-Zij - ia menghitung satu tahun sebagai 365 hari, 5 jam, 46 menit dan 24 detik yang 99% akurat. Di antara karya-karyanya yang paling terkenal, penggunaan sinus dan singgung (trigonometri) dalam perhitungan telah mendapat banyak ketenaran.

Penemuan:
Dia membuat katalog 489 bintang.
Dimurnikan nilai tahun matahari, yang masih 99% akurat.

11) Ahmed Zewail
Dia adalah seorang ilmuwan Mesir-Amerika dari Mesir untuk menerima Hadiah Nobel dan menjadi orang Mesir pertama yang mendapatkan Penghargaan Nobel dalam sains. Zewail menemukan dan memperkenalkan "femtochemistry". Ia disebut “bapak femtochemisty”.

Penemuan: Ditemukan femtochemistry, cabang kimia.

10) Omar Khayyam
Omar Khayyam adalah ilmuwan Muslim abad pertengahan, matematikawan, astronom, dan penyair. Lahir pada 1048, Nishapur, Iran. Di antara kontribusinya, pekerjaan yang paling penting adalah matematika. Dia memecahkan dan mengklasifikasikan persamaan kubik. Metodenya sebagian besar didasarkan pada solusi geometrik. Khayyam mengakui 13 bentuk persamaan kubik dan memecahkan dengan metode geometri yang sama. Dalam astronomi, ia diberi tugas oleh penguasa Malikshah Jalal al-Din untuk mereformasi kalender matahari. Kemudian, ia berhasil menggabungkan kalender yang terbukti lebih akurat daripada kalender Gregorian. Namun, dalam puisi, teksnya - Rubáiyát of Omar Khayyām - mendapatkan ketenaran di Eropa, setelah terjemahan bahasa Inggris oleh Edward FitzGerald.

Penemuan:
Diklasifikasikan dan memecahkan persamaan kubik, pertama kali di dunia.
Kalender surya, salah satu yang paling akurat.

9) AL-KINDI
Anda tahu kebanyakan manusia tidak dapat membaca 200 buku dalam hidup mereka tetapi Al-Kindi menulis 260 buku tentang berbagai subjek. Buku-bukunya mempengaruhi karya ilmuwan terkemuka dan matematikawan seperti, Roger Bacon dan Al-Khawarzami.

Yaqub ibn Ishaq al-kindi lahir di Kufah, Irak pada 801 Masehi. Al-kindi adalah seorang jenius sejati karena ia ahli dalam beberapa mata pelajaran seperti, fisika, matematika, astronomi, geografi, musik, dan filsafat khusus. Filosofinya menggerakkan gelombang pengetahuan baru di seluruh timur tengah dan dihormati dengan gelar "Filsuf Arab".

Lebih jauh lagi, dalam ilmu kimia ia menentang konsep mengubah logam dasar menjadi emas, yang diberikan oleh alkemis. Dalam Matematika, ia meletakkan dasar sistem bilangan dengan memberikan 4 buku pada angka. Untuk jenius seperti itu, cendekiawan Italia Geralomo Cardano menulis, “Al-Kindi adalah salah satu dari dua belas pikiran terbesar abad pertengahan”.

Penemuan: Dia adalah orang pertama yang menemukan gelombang suara.

8) Al-Biruni
Al-Biruni lahir di Khawarazm, Uzbekistan barat modern dan Turkmenistan utara. Nama desa, di mana dia dilahirkan, dinamai menurut namanya dan sekarang disebut "Birun". Dia adalah seorang ilmuwan Muslim, matematikawan, fisikawan, astronom, dan ilmuwan alam. Sementara mengambil sekitar usia dini, dia adalah seorang pelajar yang tajam dan belajar di bawah matematikawan terkenal Abu Nasr Mansur. Pada usia 17 tahun dia menghitung garis lintang desanya. Lebih lanjut, dalam bukunya al-Athar al-baqia dia mengukur garis bujur dan garis lintang dari banyak tempat, yang di masa depan terbukti benar.

Ketika bepergian ke India dengan Sultan Mahmood Gaznawi, penakluk Khawarazm, ia merancang dan mengukur radius Bumi dengan metodenya sendiri. Selain itu, ia menulis ensiklopedia luas tentang astronomi, teknik, dan geografi yang ia beri nama Masudi Canon setelah putra Mahmood Gaznawi. Setelah melayani sains selama beberapa dekade, dia meninggal pada tahun 1048 pada usia 74 tahun.

Penemuan: Menghitung radius Bumi.

7) Thabit Ibnu Qurra
Ibnu QurraIbn Qurra lahir pada 836 Hijriah di Haran Turki. Dia berkontribusi dalam banyak cabang ilmu pengetahuan, terutama mekanika, matematika, dan astronomi. Pada usia muda, ia melakukan perjalanan ke Baghdad untuk bergabung dengan kelompok ilmiah, di mana ia belajar di bawah Banu Musa Brother yang terkenal. Dia menulis banyak teks di mana teks pada matematika, mekanik dan astronomi selamat. Dalam matematika ia menemukan perpanjangan sistem bilangan real - bilangan real positif. Dalam mekanika ia dikenal sebagai "bapak statika". Dan dalam astronomi, dia adalah pembaru awal sistem Ptolemaic. Ibnu Qurra benar-benar pantas menjadi ilmuwan Muslim terbesar.

Penemuan:
Perluasan dalam sistem bilangan real.
Mungkin, pembaharu pertama sistem Ptolemaic.

6) Ibn al-Haytham
Bagaimana mata kita bisa menunjukkan kepada dunia di sekitar kita dan bagaimana cahaya terlibat dalam hal ini? Ini adalah pertanyaan yang para ilmuwan coba jawab sejak zaman Aristoteles. Pertama Aristoteles meletakkan teorinya tentang persepsi visual dan kemudian Euclid meletakkannya. Namun, keduanya terbukti salah ketika al-Haytham menerbitkan sebuah buku tentang optik berjudul "Kitāb al-Manāẓir" (buku optik). Dalam buku ini ia membuktikan bahwa penglihatan pertama terpental pada suatu objek dan kemudian diarahkan ke mata, yang membuat objek terlihat. Bukan hanya dia memberi hipotesis tentang ini, tetapi telah membuktikan ini dengan eksperimen.

Selama percobaan, ia menciptakan kamera PinHole, kamera pertama di dunia.

Ibn al-Haytham adalah astronom, matematikawan, dan fisikawan, lahir di sebuah desa kecil Basra pada tahun 965 H, saat ini Irak. Dia adalah pengajar bangsawan di Basra dan juga diberi jabatan administratif, yang dia tinggalkan kemudian. Dia meninggalkan Basra dan menetap di Kairo di mana dia menulis buku terkenalnya tentang optik, Kitab al-Manazir, yang memperoleh kesuksesan besar. Selain Kitab al-Manazir, al-Haytham menulis sekitar 200 risalah tentang sains di mana hanya 50 yang selamat, sisanya hilang dalam sejarah ( Anda dapat menemukan 50 risalahnya di sini ). Setelah melayani sains sepanjang hidup, ia meninggal pada 1040 M di Kairo, Mesir.

Penemuan:
Penulis Kitab al-Manazir.
Menciptakan PinHole Camera.

5) Al-Zahrawi
Mahasiswa kedokteran, terutama ahli bedah, mungkin telah mendengar namanya sebelumnya karena kontribusinya di bidang medis.

Al-Zahrawi adalah seorang ahli bedah Muslim yang lahir di Medina Azahara, Spanyol modern. Pada saat itu adalah bagian dari Negara Islam. Ia terkenal sebagai ahli bedah usia pertengahan di Eropa dan juga dokter untuk Raja Spanyol, Hakim-II.

Dia terkenal karena karya aslinya pada Bedah Encyclopedia Al-Tasrif, yang dianggap sebagai referensi standar dalam kedokteran selama 500 tahun. Al-Tasrif terdiri dari tiga puluh volume yang mencakup berbagai aspek ilmu kedokteran. Ensiklopedi ini didasarkan pada operasi Zahrawi yang dia lakukan selama beberapa dekade. Selain itu, Al-Zahrawi juga merupakan penemu beberapa instrumen bedah seperti, instrumen untuk memeriksa uretra dan orang lain. Setelah melayani medis selama beberapa dekade, dia meninggal pada 1013 H

Penemuan: Al-Tasrif, sebuah Ensiklopedia tentang medis dan operasi.

Judul: Bapak Bedah Modern.

4) Ibn-Sina (Avicenna)
Ibn-Sina (Bahasa Latin, Avicenna ) lahir di Bukhara, saat ini Uzbekistan, pada 980 Masehi. Ia dikenang sebagai filsuf paling penting dari budaya Islam dan di era pra-modern filsafat. Keunggulannya atas berbagai mata pelajaran dapat dilihat dalam corpus tulisan. Dia menulis tentang hampir semua seperti, fisika, matematika, geologi dan geografi, astronomi, alkimia, teologi Islam, logika, dan puisi. Dia menulis 450 teks lebih dari 240 selamat, sebagian besar dalam filsafat.

Seperti Filsafat, Ibn-Sina menyumbangkan obat dengan cara sebaik mungkin. Dia menulis banyak buku tentang obat-obatan, di mana 40 selamat. Ensiklopedia medisnya - The Canon of Medicine - menjadi buku medis standar di universitas. Ensiklopedia lainnya (The Book of Healing) tentang filsafat menjadi terkenal di abad pertengahan. Ilmuwan Muslim sangat dikagumi di Eropa.

Dalam Kimia ia menemukan dan melakukan distilasi uap dan menghasilkan minyak esensial seperti, esensi mawar. Setelah melayani dalam sains, Ibn-Sina meninggal pada usia 56 di Hamadan, Iran.

Penemuan:
Kanon Kedokteran
Kitab Penyembuhan
Distilasi Uap

3) Jabir ibn Hayyan
Sang alkemis, atau saya katakan alkemis paling berpengaruh sepanjang masa, Jabir ibn Hayyan lahir di Tahun 721 Hijriah di Tus , Iran saat ini. Dalam kehidupan awal, diyakini bahwa ia belajar di bawah Imam Jafar Shadiq, seorang tokoh terkemuka dalam Islam. Ibn Hayyan adalah seorang polimat ilmuwan Muslim. Dia menulis banyak teks di berbagai bidang ilmu seperti, kimia, alkimia, filsafat, geografi, astronomi, fisika, dan teknik. Teksnya tentang kimia dan alkimia meletakkan dasar kimia modern, itulah sebabnya dia disebut “Bapak Kimia”.

Dia mengambil kimia eksperimental ke tingkat baru dengan menyempurnakan beberapa percobaan: kalsinasi, kristalisasi, distilasi, sublimasi, dan penguapan.

Seperti yang saya katakan, dia menulis banyak buku tentang berbagai subjek. 2.000 risalah dan artikel telah dikreditkan kepadanya tetapi perlu disebutkan bahwa sebagian besar dari mereka ditulis oleh pengikutnya bukan olehnya. Dalam kehidupan selanjutnya, Hayyan diberi tahanan rumah oleh khalifah Haroon-Rasheed, di mana dia meninggal pada Tahun 803 Hijriah

Judul: Bapak Kimia Modern (bukan kimia modern).

2) Al-Khwarizmi
Anda mungkin tidak akrab dengan ahli matematika ini. Namun, saya yakin Anda telah menghadapi penemuannya berkali-kali - Aljabar. Ya, Al-Khwarizmi adalah matematikawan yang pertama kali memberikan konsep Aljabar. Ia dikenal sebagai “bapak aljabar”.

Ia lahir di Baghdad pada tahun 780 H. Seperti banyak ilmuwan dan polymaths Muslim lainnya, ia juga memiliki pegangan yang kuat pada beberapa mata pelajaran seperti, matematika, astronomi, dan geografi.

Selama kekhalifahan Abbasiyah, ia bekerja di "Rumah Kebijaksanaan" di Baghdad di mana ia menerjemahkan karya filosofis dan ilmiah Yunani. Di sinilah ia menerbitkan bukunya yang paling terkenal berjudul, Al-Kitāb al-mukhtaṣar fī ḥisāb al-jabr wal-muqābala, dari mana judul “aljabar” berasal. Al-Khwarizmi menerbitkan buku ini untuk tujuan pengajaran, karena ini adalah pertama kalinya ketika sebuah buku dapat mendefinisikan persamaan linear dan kuadrat aljabar secara sistematis.

Tidak hanya aljabar, ia juga memperkenalkan angka Hindu-Arab (bilangan bulat). Selain itu, karyanya pada geografi dan astronomi juga memiliki nilai yang menonjol.

Penemuan:
Diperkenalkan Aljabar.
Memperkenalkan angka Hindu-Arab.
Judul: Bapak Aljabar

1) Muhammad ibn Zakariya al-Razi

Ketika ini tentang medis, ini tentang al-Razi. Dia adalah seorang dokter abad pertengahan yang sangat terkenal. Selain medis, kontribusinya dalam bidang kimia juga luar biasa. Dia telah mendapat banyak gelar, seperti dokter terbaik pertama di dunia, ayah dari phycology (bukan phycology modern), ayah dari psikoterapi, dan ayah dari pediatri. Lebih lanjut, ia menulis 200 buku tentang berbagai ilmu pengetahuan yang setengahnya menggunakan pengobatan. Pekerjaan dan risalahnya adalah bagian dari kurikulum Universitas Barat. Bukunya tentang medis - Kitab al-Mansouri - adalah salah satu dari dua buku medis abad pertengahan yang paling berpengaruh, dan fakta menarik, keduanya ditulis olehnya. Buku Al-Razi yang lain - Kitāb al-Hāwī fī al-Tibb - adalah ensiklopedia komprehensif tentang medis, yang meraih sukses dengan nama Latin, Liber Benua.

Apakah Anda pernah mengalami cacar dan campak? Kemungkinan besar, Anda punya. Terima kasih kepada al-Razi, orang pertama yang mengidentifikasi penyakit dan memberi perawatan yang paling dapat dipercaya saat itu. Untuk kontribusinya yang sangat besar di bidang medis, ia mendapat gelar “Dokter Dokter”. Memang, dia adalah ilmuwan Muslim terbesar.

Ketika berbicara tentang kimia, dia adalah orang yang mengklasifikasikan mineral ke dalam 6 kategori dan menemukan bahan kimia seperti, alkohol dan minyak tanah.

Akhir hidupnya tidak dibenarkan, di kemudian hari al-Razi menjadi buta karena disiksa. Dia disiksa untuk tidak berhasil mengubah logam dasar menjadi logam mulia seperti perak dan emas. Akhirnya, ia meninggal pada tahun 925 atau 935 di Ray, Iran.

Judul:
Dokter Dokter.
Bapak Phycology (bukan phycology modern).
Bapak Psikoterapi.
Bapak Pediatrics.

Post a Comment

0 Comments