10 Kiat Menulis Novel Seperti William Shakespeare

1. Tulislah mengenai peristiwa atau karakter sejarah. Bila perlu tempelkan plot dari buku-buku favorit Anda. Jika Anda ingin menulis tentang kisah nyata, Anda tidak perlu terikat oleh fakta-fakta nyata.

2. Seperti apa yang ditulis Shakespeare di Othello, "Tentang keajaiban" jadi sisipkan cerita sihir ke dalam dongeng. Penyihir, peri, dan sapu terbang bisa memainkan peran ganda, entah itu dengan menempelkan sedikit cerita nakal seperti Puck yang dengan piawai tampil di A Midsummer Night's Dream.


3. Bersenang-senanglah dengan bahasa. Banyak kata dan frasa yang umum digunakan saat ini dapat melacak asal-usulnya kembali, jadi jangan ragu untuk menemukan kata baru dan membuat frasa baru.

4. Perbanyak plot cerita, termasuk banyak karya Shakespeare, selalu mengikuti rumus yang relatif sederhana. Pertama-tama karakter dahulu diperkenalkan, kemudian adegan diatur sedemikian rupa dan tujuan cerita dari beberapa jenis diperkenalkan. Ketegangan dan kesenangan dalam sebuah cerita bisa muncul ketika sebuah masalah sudah diperkenalkan.

William Shakespeare memperkenalkan segala macam karakter dengan masalahnya, dari jatuh cinta kepada seorang pria sampai cinta kepala keledai, untuk memisahkan karakter saat lahir, kadang mendapati tiga penyihir di tegalan. Melalui banyak tikungan dan konflik, pada akhir dramanya, sebuah resolusi tercapai, kadang-kadang bahagia, tapi sering tragis.

5. Sisipkan kisah cinta. Seperti yang dikatakan William Shakespeare, Anda akan memiliki tema cinta yang tak terbatas untuk dipilih. Cinta terlarang adalah pilihan yang populer, tetapi ada juga cinta penuh rasa cemburu, cinta- yang membuat penyakit, cinta yang tak terbalas, keberuntungan dalam cinta, atau yang terburuk dari semua itu, 'cinta yang berakhir dengan kematian' seperti yang dialami oleh Romeo dan Juliet. Seperti yang ditulis William Shakespeare dalam A Midsummer Night's Dream, “Perjalanan cinta sejati tidak pernah berjalan mulus”, jadi kisah cinta yang Anda bagikan bisa memiliki banyak plot yang Anda sukai.

6. Shakespeare benar-benar terkenal karena kecacatannya yang inventif, dari mulai pemotongan cerita, “Engkau seperti katak; jelek dan berbisa. ”kepada verbose,“ Engkau memiliki nyali yang bertanah liat, bodoh dan dungu, engkau pelacur cabul yang jelek! ”. Buatlah karakter yang saling menghina.

7. Drama yang di tulis oleh William Shakespeare kata-katanya menjadi hidup ketika mereka diucapkan dengan suara keras, dan banyak yang harus dilakukan dengan irama. Saya tidak menyarankan Anda menulis cerita dalam pentameter yang lambat, tetapi setidaknya bacalah dahulu dengan suara keras apa yang telah Anda tulis, dan dengarkan bagaimana bunyinya. Serangkaian kalimat panjang mungkin perlu diberi koma dengan beberapa kalimat yang lebih pendek, beberapa kata pendek yang memukau mungkin bisa menambah dampak pada suatu adegan yang anda tulis.

8. Jika Anda ingin menambahkan nada yang lebih gelap pada kisah Anda, pertimbangkan juga untuk menyertakan hantu dalam tokoh-tokoh Anda. Hantu ayah Hamlet diberi suara, dan dia menggunakan suara itu untuk mengungkapkan identitas pembunuhnya kepada putranya. Hantu Banquo diam, tetapi digunakan untuk efek besar di Macbeth, yang bisa meningkatkan rasa kegilaan Macbeth.

9. Untuk menulis cerita komik seperti William Shakespeare, Anda perlu menempatkan satu atau lebih karakter Anda dalam penyamaran. Terkadang hanya satu adegan menggunakan penyamaran yang cukup, bola bertopeng misalnya, tetapi Anda dapat memilih untuk memulai plot Anda dengan karakter utama yang secara permanen menyembunyikan identitasnya.

Memiliki karakter yang menyamar memberi Anda begitu banyak pilihan, dari bersikap kasar terhadap seseorang sampai ke wajah mereka, seperti Beatrice bagi Benedick dalam Much Ado About Nothing, untuk mendapatkan kepercayaan dari majikan baru, seperti yang dilakukan Viola di Malam Keduabelas. Dia juga kemudian jatuh cinta kepada majikannya, sementara ia berpakaian seperti laki-laki, yang tidak membantu prospek keromantisannya.

10. Jangan takut untuk membunuh satu atau dua karakter, atau empat belas, seperti yang terjadi dalam Titus Andronicus yang brutal. Anda tidak perlu membatasi kematian ke karakter sekunder, karakter utama Anda juga bisa mengakhiri hari-hari mereka di akhir kisah yang tragis.

Post a Comment

0 Comments