Islam Hanya Topeng Politik, Nafsu Erdogan Untuk Kekuasaan Memusnahkan Demokrasi Turki


Ini adalah yang pertama dalam serangkaian artikel yang sebagian didasarkan pada catatan saksi mata tentang kondisi sosio-politik yang memburuk secara cepat di Turki dan apa yang akan terjadi di masa depan bagi negara tersebut.

Selama beberapa bulan terakhir saya melihat sejumlah warga Turki yang melarikan diri dari Turki setelah kudeta militer yang gagal, yang mengkhawatirkan nyawa mereka. Banyak dari mereka meninggalkan keluarga mereka, takut akan apa yang akan terjadi selanjutnya. Meskipun memiliki potensi untuk menjadi pemain utama di panggung global, prospek cemerlang Turki disia-siakan karena keinginan kuat Presiden Erdogan untuk berkuasa. Dia telah menggunakan tangan besi untuk mengambil tindakan apa pun, bagaimanapun korup, untuk memanipulasi aturan dan melemahkan prinsip dasar demokrasi Turki - kebebasan dan hak asasi manusia.

Saya telah bingung untuk beberapa waktu mengapa Erdogan memutuskan beberapa tahun yang lalu untuk mengamuk secara sistematis membalikkan kemajuan sosial, politik, dan peradilan besar yang dia sendiri berhasil perjuangkan. Seandainya dia menjaga reformasi ini dan melindungi hak asasi manusia, dia akan menyadari mimpinya untuk naik ke sosok pendiri Turki yang dihormati Mustafa Kemal Atatürk.

Dia telah melayani Turky, pertama sebagai perdana menteri dan sekarang presiden selama 15 tahun. Namun demikian, rasa laparnya terhadap kekuasaan absolut tampaknya tidak memiliki batas, yang mendorongnya untuk mengambil langkah-langkah yang luar biasa dan sistematis untuk menetralisir sumber apa pun yang menantangnya, termasuk pengadilan, pers, partai oposisi, militer, dan akademisi.

Dia menggunakan taktik menakut-nakuti untuk membungkam para pengkritiknya, dan memberikan bantuan ekonomi dan insentif lainnya kepada kroni-kroninya untuk memastikan dukungan mereka yang berkelanjutan saat bermain lawan politiknya melawan satu sama lain untuk memetik setiap ons keuntungan. Baru-baru ini, dia menekan parlemen untuk mengamandemen konstitusi untuk mengkodifikasi kekuatan kediktatorannya, yang akan memungkinkan dia untuk melayani dua istilah lagi yang berakhir pada 2029.

Setelah kudeta Juli 2016 yang gagal, 3.228 jaksa di yurisdiksi sipil dan administrasi (termasuk 518 hakim) direlokasi, direshuffle, atau diturunkan jabatannya dari posisi mereka. Selanjutnya , 88.000 polisi, wartawan, pendidik, dan pejabat lainnya telah ditahan, dan 43.000 ditangkap. Pada bulan Juli 2016, parlemen menyetujui RUU yang memungkinkan Erdogan untuk menunjuk seperempat hakim di Dewan Negara, dan penunjukan peradilan baru akan dilakukan oleh Majelis Tinggi Hakim dan Jaksa Penuntut Umum (HSYK), yang berada di bawah yurisdiksi Kementerian Kehakiman dan dengan perluasan kontrolnya sendiri.

Banyak pengacara dituduh terlibat dalam gerakan Gulen, yang dianggap sebagai musuh bebuyutan Erdogan, baik melalui hubungan langsung atau memiliki ikatan yang paling lemah. Seorang pengacara yang memiliki karir 18 tahun di Kayseri harus meninggalkan Turki karena dia dan mitra hukumnya mewakili sekolah-sekolah yang terhubung dengan gerakan Gulen. Karena asosiasi itu, mereka dianggap curiga oleh otoritas negara, terlepas dari kenyataan bahwa para pengacara itu sendiri tidak terafiliasi dengan Gulen. Puluhan pengacara ditangkap dan diberi label sebagai Gulenist hanya karena memiliki aplikasi pesan terenkripsi yang umum (yaitu WhatsApp) di ponsel mereka.

Bagi Erdogan, upaya kudeta adalah "anugerah dari Tuhan" yang memberinya izin untuk membersihkan setiap individu atau organisasi yang dianggap sebagai musuhnya, terutama ketika popularitasnya semakin memudar.

Ribuan pejabat yang dihapus sewenang-wenang belum diganti, menyebabkan penghalang dalam proses hukum. Selain itu, pengacara yang telah ditangkap tidak dapat memperoleh perwakilan hukum, karena setiap pengacara potensial kemudian akan dituduh berhubungan dengan gerakan Gulen, sehingga menentang negara itu sendiri.

Mengingat sejarah kudeta militer, Erdogan memutuskan untuk mengebiri militer dengan mengeluarkan hampir 3.000 petugas dan mengeluarkan keputusan yang memungkinkan pemerintahnya untuk mengeluarkan perintah secara langsung kepada kepala semua cabang militer di atas kepala kepala staf umum. Selain itu, pada bulan Agustus 2016 ia menunjuk wakil perdana menteri dan menteri keadilan, interior, dan urusan luar negeri untuk berpartisipasi dalam Dewan Militer Agung (SMC), yang memutuskan pada promosi jenderal dan masalah lain yang terkait dengan militer Turki.

Segera setelah kudeta militer itu, ia memberlakukan keadaan darurat yang memungkinkan pemerintah untuk memerintah dengan keputusan dan memecat karyawan publik semaunya. Para pejabat keamanan, tersangka terorisme, dan 'musuh-musuh negara' lainnya dapat ditahan hingga 30 hari tanpa biaya, dan negara tidak berkewajiban untuk mengadili mereka. Ada juga dugaan penyiksaan dan pelecehan terhadap tahanan. Pada Januari 2017, hukum darurat diperpanjang lagi selama tiga bulan.

Untuk melumpuhkan lawan-lawan politiknya, pada bulan Mei 2016 ia menekan parlemen Turki untuk menyetujui RUU yang membebaskan anggota parlemen dari kekebalan penuntutan. Ini secara luas dianggap sebagai serangan terhadap anggota parlemen Kurdi minoritas yang dapat dikaitkan oleh pemerintah untuk 'kegiatan teroris' dan menjadi sasaran penuntutan.

Untuk mengkodifikasikan kekuasaan absolut presiden, Erdogan pindah (dengan dukungan dari partai AK-nya) untuk mengubah presiden dari peran seremonial utama menjadi kepala negara eksekutif tunggal, dan menghilangkan posisi Perdana Menteri. Konstitusi baru juga akan memberikan kekuasaan presiden untuk memberlakukan beberapa undang-undang dengan keputusan, menunjuk hakim dan menteri, membuat setidaknya satu jabatan wakil presiden, dan meningkatkan jumlah anggota parlemen menjadi 600 dari 550. Selain itu, ia juga menurunkan usia minimum untuk anggota parlemen dari 25 hingga 18, yang akan mengamankan dukungan politik dari generasi berikutnya.

Ini adalah langkah yang dilakukan oleh profesor hukum konstitusi, Ergun Ozbudun, yang ditanya oleh Erdogan pada 2007 untuk menyusun konstitusi, Ia mengkritik dan mengatakan : "Sistem presidensial yang demokratis memiliki checks and balances - ini akan menjadi pemerintahan satu orang."

Yang paling penting, sebagai seorang Muslim yang taat, ia dengan terampil menggunakan Islam sebagai alat untuk lebih mendorong ambisi politiknya tanpa perlu menghasilkan bukti apa pun untuk kebenaran agenda politiknya. Ketika Erdogan menjadi walikota Istanbul pada tahun 1994, ia berdiri sebagai kandidat Partai Kesejahteraan pro-Islamis. Dia dipenjara selama 4 bulan pada tahun 1999 karena hasutan agama setelah dia secara terbuka membaca sebuah puisi nasionalis termasuk kalimat : "Masjid adalah barak kami, kubah helm kami, menara bayonet kami dan para prajurit kami yang setia."

Jumlah masjid telah meningkat dari 60.000 pada tahun 1987 menjadi lebih dari 85.000 pada tahun 2015. Baru-baru ini, banyak inisiatif pemerintah telah mendorong Islam lebih dalam ke sistem pendidikan sekuler Turki. Contohnya termasuk rencana untuk membangun masjid di 80 universitas negeri yang berbeda dan mengubah satu Universitas Istanbul menjadi pusat studi Islam. Pada bulan Desember 2015 , “dewan pendidikan yang didukung pemerintah merekomendasikan untuk memperpanjang kelas agama wajib bagi semua siswa sekolah dasar, serta menambahkan jam tambahan kelas wajib agama untuk semua siswa sekolah menengah.”

Iklim di Turki sedemikian rupa sehingga bahkan referensi kurang ajar untuk Erdogan adalah alasan untuk tuduhan kriminal; lebih dari 2.000 telah didakwa di bawah undang-undang tersebut. Penyadapan telepon yang luas tidak lagi menjadi rahasia, yang menyebabkan ketakutan mengekspresikan diri dengan jujur ​​dalam percakapan telepon. Yang pasti, orang Turki biasa tidak membahas politik di depan umum dan menahan diri dari mengkritik pejabat pemerintah, takut bahwa agen rahasia mungkin mendengarkan percakapan mereka. Hanya ada satu stasiun televisi oposisi yang beroperasi dan satu surat kabar seperti itu ( Cumhuriyet ), tetapi hampir separuh wartawan, kolumnis, dan eksekutif koran itu masih dipenjara.

Saya memiliki kekaguman yang luar biasa untuk kreativitas, sumber daya, dan tekad rakyat Turki untuk membuat Turki menjadi negara demokrasi yang berkembang, tetapi mereka terpolarisasi antara dunia sekuler dan dunia Islam - kondisi di mana Erdogan dapat lebih memanfaatkan agenda politik otoriternya.

Mungkin, sudah waktunya bagi orang-orang Turki untuk bangkit dan menuntut pemulihan prinsip-prinsip demokrasi negara tersebut. Prinsip-prinsip yang sama yang membuat Erdogan menjadi pemimpin yang paling dihormati selama 10 tahun pertama berkuasa dan itu bisa menjadikannya sebagai Ataturk baru bagi rakyat Turki.

Post a Comment

0 Comments