Biografi Singkat Gus Dur (Bag 2), Jabatan Presiden yang Singkat

Dalam sekuel anarkis untuk melengserkan Suharto, Wahid pada mulanya melatih kecerdikan dan rasa waktunya dengan cemerlang. Dalam pemilihan umum tahun 1999, partainya hanya memiliki 13 persen suara rakyat (melawan) 33 persen partai PDI-P Megawati Sukarnoputri. Namun Wahid dengan tangkas membuat blok-blok suara dalam pemilihan parlemen berikutnya, dan mengalahkan Megawati untuk jabatan presiden, 373 melawan 313.

Bagaimanapun, Wahid kemudian dimakzulkan oleh parlemen itu sendiri, dan wakil presidennya, Megawati, terpilih untuk menggantikannya dengan suara 592 melawan 0.

Kondisi ekonomi Indonesia yang sangat tertekan pada saat itu tidak mampu memperkuat diri. Ketegangan politik pun tidak bisa dihindari. Ketidaksetaraan sosial belum bisa dikurangi. Membantu semua hal ini terjadi adalah pekerjaan sang presiden yang rumit, tetapi Wahid tidak mengikuti kerumitan itu. Dia malah melakukan perjalanan ke lima puluh negara dalam delapan belas bulan pertamanya.

Dia membayar dunia internasional untuk memberi tahu tentang apa yang harus dilakukan Indonesia: Henry Kissinger, Lee Kuan Yew, Paul Volcker. Bahkan Volcker memberi tahu Gus Dur bahwa dia tidak bisa memberinya nasihat apa pun karena tidak ada struktur di bawah presiden untuk bertindak keatasnya.

Singkatnya, kondisi Indonesia saat itu tidak membantunya sebagai Presiden, dan ia tidak bisa menunjukkan bakat untuk memprioritaskan dan mengelolanya dengan baik. Orang-orangnya menangis karena alasan penglihatannya. Pemerintahannya memohon arahan, dan dia hanya memberikan dorongan yang menyemangati, dan bahkan melemahkan hati orang lain, seperti ketika dia memecat orang bijak dan menghargai yang pasif.

Sebuah pepatah Cina kuno mengatakan, "Konfusius masuk kantor, Tao keluar dari kantor." Kata-kata mutiara itu dengan bijak menunjukkan bahwa berbagai jenis perilaku yang diperlukan oleh kondisi yang berbeda. Seorang anggota birokrasi harus berperilaku dengan perhatian rasional untuk preseden, protokol, dan kebijakan; tetapi dalam masa pensiunnya ia mungkin bertingkah seperti salah satu dari Tujuh Orang Bijak dari Hutan Bambu, minum dan menyusun puisi, atau melafalkannya dibawah cahaya bulan.

Kata-kata mutiara jelas diterapkan pada pria yang sama pada fase-fase kehidupannya yang berbeda, atau pada pria yang sama pada saat-saat yang berbeda, seperti yang dibuktikannya dalam budaya Islam oleh Sufi Jalaluddin Rumi, penduduk Anatolia kelahiran 13 abad yang lalu, yang menulis dalam bahasa Persia.

Jelasnya, untuk keadaan di Indonesia, pepatah Cina dapat direkonstruksi sebagai "Kiai mengejar ketertiban di Istana, sufi dan mistik keluar dari Istana." Tapi Abdurrahman Wahid mencoba untuk makan kue kepresidenannya dan memilikinya juga. Dia menikmati seorang penulis biografi muda Australia yang mengkategorikan dirinya sebagai "Dewa mabuk".

Masa kepresidenannya yang singkat adalah kegagalannya yang jauh lebih dari sekedar kemenangan orisinalitas. Apakah Wahid menghadapi ekspektasi yang meningkat?, pembaru yang tidak bersemangat?, kritikus yang terlalu bersemangat, subornasi pers, legislatif yang tidak terikat secara konstitusional, sistem hukum yang korup, aparatur negara yang tidak mendukung, dan militer yang antagonis? Ya, dan banyak lagi yang lainnya.

Tetapi kondisi saat itu memang tidak memungkiri penampilannya. Wahid telah gagal membangun koalisi dan solusi kebijakan bagi bangsanya.

Indonesia pada tahun 2004 memilih Susilo Bambang Yudhoyono sebagai presiden, yang menghadapi semua kondisi pasca-Soeharto yang telah menggabungkan keributan di era Gus Dur dan Megawati, tetapi SBY berhasil mengatasinya sedikit saja dan kadang-kadang menang sesekali — dan terpilih kembali pada tahun 2009.

Dalam retrospeksi, waktu Gus Dur di Istana tidak hanya membuatnya dipermalukan sebagai "presiden bercelana pendek," tetapi mengungkapkan nol dari upaya koheren. Tidak ada bangsa yang menginginkannya sebagai Presiden. Akan tetapi kita bisa melihat cinta seorang Wahid terhadap Indonesia telah membantu orang Indonesia dalam memandang Gus Dur sebagai penolong demokrasi di negara mereka.

Penilaian keseluruhan harus memperhitungkan kesehatan Wahid; atau, lebih tepatnya, penyakitnya. Pada tahun 1998 sebenarnya ia mengalami stroke kedua, akumulasi kelemahannya mungkin disederhanakan sebagai obesitas dalam bingkai kecil, tekanan darahnya sangat tinggi, dan kebutaan matanya yang fungsional. Dia memiliki penglihatan yang tersisa hanya pada satu mata, dan yang satu ini sangat dikompromikan oleh retinopati diabetes. Karena dia tidak bisa melihat di luar piring makan malamnya, bagaimana dia bisa berfungsi sebagai presiden?

Dengan kemenangan kekuatan kehendak, kesabaran, dan waktu, Wahid pada ahirnya berhasil mencapai kursi kepresidenan. Tetapi haruskah dia mencoba itu kembali, terutama ketika penasihatnya yang paling jujur ​​(Karena masalah kesehatan) menyarankannya untuk tidak melakukannya lagi?

Post a Comment

0 Comments