Biografi Singkat Gus Dur (Bag 1), Masa Kelahiran, Cak Nur, dan Perlawanan Soeharto


Wahid berusia lima tahun pada tahun 1945 pada saat pendirian revolusioner Indonesia sebagai Negara Republik. Sukarno, dalam membentuk kelahiran ndonesia memasok lima prinsip ideologinya: nasionalisme, kemanusiaan internasional, demokrasi konsensus, keadilan sosial, dan monoteisme.

Hatta, mitra utamanya, membantu menjamin kebebasan beribadah tidak hanya bagi umat Islam tetapi bagi umat Katolik dan Protestan, Hindu dan Budha, dengan Konghucu yang banyak kemudian dilindungi di bawah pemerintahan Wahid sebagai presiden. Satu-satunya ras yang tidak pernah mendapat perhatian di era Soeharto. Khususnya selama dan setelah pembunuhan 1965-66.

Dalam atmosfer ini, jauh lebih toleran daripada tidak toleran, Wahid tumbuh besar, putra Menteri Agama di bawah era Sukarno, dan cucu dari pendiri Nahdlatul Ulama (NU) pada tahun 1926 — organisasi Muslim yang berorientasi tradisional dan sebagian besar petani, yang sekarang mengklaim 40 juta anggota.

Wahid sendiri terpilih sebagai ketua NU, 1984-1999, sebelum menjadi Presiden yang dipilih oleh pemilihan parlemen tahun 1999-2001. Terhadap latar belakang keluarga dan agama seperti itu, Gus Dur memiliki banyak ruang untuk mewujudkan beberapa dari banyak kontradiksi yang mewarnai jejaknya sepanjang waktu: provinsi dan kosmopolitan, santo dan egosentris, imam dan politikus.

Karirnya dapat dipahami secara paralel dan kontras dengan seorang pemimpin yang sering disebut "kembar" -Nurcholish Madjid ("Cak Nur"). Mereka tumbuh di pesantren terdekat. Sama-sama berasal dari Jombang Jawa Timur, di mana ayah mereka mengelola sekolah asrama di pendidikan Islam, menggabungkan ilmu sosial dan bahasa Inggris dengan mata pelajaran agama dan bahasa Arab.

Mewujudkan pandangan global sejak awal, Cak Nur menjadi pemimpin nasional Asosiasi Mahasiswa Islam, dan membuat dampak awal dan abadi pada kesadaran publik dengan mendeklarasikan “Islam, ya; Politik Islam, tidak. ”Dengan prinsip itu ia mengembangkan pengikut besar berpendidikan dan mendirikan universitas Islam swasta utama, Paramadina.

Dengan perannya sebagai komentator televisi, ia memperbesar jumlah pengikutnya yang setia dan beragam. Akhirnya, mungkin merupakan satu-satunya kesalahpahaman utama dalam karirnya, ia menyerah pada pemujaan para pengikutnya dan mencalonkan diri sebagai presiden pada 2004.

Namun, para pengikut itu terlalu melebih-lebihkan daya tariknya dalam imajinasi publik, dan Cak Nur melakukan dirinya terlalu jauh di atas pertempuran untuk memenangkan nominasi: seorang pelihat tetapi bukan pemimpin politik.

Prestasi politik Madjid sebelum kematiannya pada tahun 2005 adalah sebagai delegitimizer kediktatoran. Cak Nur adalah suara utama dalam meyakinkan Soeharto yang otoriter untuk mengundurkan diri setelah tiga puluh tiga tahun dalam kekuasaan yang sewenang-wenang.

Wahid, bagaimanapun, memiliki sifat-sifat kepribadian yang melengkapinya untuk menjadi seorang pejuang politik. Dia bisa memikat seorang kritikus dengan tawa, preman yang menyimpang dengan gurauan, menyemangati lingkungannya dengan filosofi tenunan, dan menginspirasi banyak orang dengan visi global.

Wahid memiliki keberanian untuk menentang upaya Suharto untuk memaksakan lima prinsip awal Sukarno sebagai "satu-satunya dasar UUD 45" untuk asosiasi Indonesia dalam bentuk apa pun. Dan dia memiliki kecerdasan mutlak untuk tidak hancur saat melawan seorang pria yang pada saat itu mengendalikan semua polisi, intelijen, dan kekuatan militer.

Setelah Gus Dur dan Cak Nur pada tahun 1980 mempertahankan integritas Islam untuk pengikut-pengikut mereka (sebagian besar petani dan kelas menengah, masing-masing, tetapi tumpang tindih) melawan sekularisasi Suharto, mereka menemukan titik cerah pada 1990-an, mereka harus menghadapi Suharto yang kejam.

Kaum otokrat melihat bahwa kebangkitan Islam secara global telah mengubah jaringan kekuasaan di Indonesia sendiri. Pada tahun 1991 ia melanjutkan haji pertamanya ke Mekah, dan menyodorkan dukungannya di belakang Ikatan Cendekiawan Muslim Indonesia (ICMI) yang baru. Hummingbirds berniat untuk menghindari jaringan gelap Suharto, Wahid dan Madjid menerbangkan program mereka sendiri, tinggi atau rendah atau cukup lebar untuk menghindari belitan dan penangkapan. Dengan demikian mereka bebas, setelah bencana ekonomi dan kerusuhan mencekik kekuasaan Suharto pada tahun 1998.

Post a Comment

0 Comments