8 Hal yang Perlu Anda Ketahui Tentang Ekonomi China

Perekonomian Cina saat ini menerima banyak minat di berbagai media tetapi mungkin sulit untuk melacak fakta-fakta dasar tentang China. Berikut adalah ikhtisar ekonomi China dalam konteks peningkatan ekonomi globalnya.

China adalah ekonomi terbesar di dunia pada tahun 1820 - dan merupakan ekonomi terbesar kedua saat ini

Ketika Presiden Monroe melihat ke luar Amerika Serikat pada tahun 1820-an, ia melihat dunia yang sangat berbeda dari yang kita lihat hari ini: Yunani baru saja mulai memberontak melawan Kekaisaran Ottoman, Brasil menyatakan kemerdekaan dari Portugal dan kereta api modern pertama di dunia dibuka di Inggris, di mana revolusi industri pertama sudah berlangsung sejak lama. Sementara itu, Cina, di mana dinasti Qing mendekati abad ketiganya dari kekaisaran, memegang bagian terbesar dari GDP global.

Dua ratus tahun kemudian, para pemimpin ekonomi global dan ahli teknologi berkumpul di Tiongkok dengan latar belakang Revolusi Industri Keempat. Cina sekarang adalah pemimpin ekonomi terbesar kedua di dunia (dan terbesar jika diukur dalam istilah PPP), setelah tertinggal dari akhir abad ke-19 dan seterusnya karena beberapa revolusi industri diperparah di dunia Barat. Tetapi Cina mulai mengejar ekonomi yang belum pernah terjadi sebelumnya pada tahun 1978.



China mengangkat lebih banyak orang keluar dari kemiskinan daripada negara lain

Pada awal reformasi pada tahun 1978, Cina adalah negara miskin. Itu memiliki tingkat PDB per kapita yang mirip dengan Zambia - lebih rendah dari setengah dari rata-rata Asia dan lebih rendah dari dua pertiga dari rata-rata Afrika. China sekarang mengalami pertumbuhan PDB rata-rata hampir 10% per tahun hingga 2014, meningkatnya PDB per kapita hampir 49 kali lipat, dari 155 Dolar AS saat ini (1978) menjadi 7.590 Dolar AS pada tahun 2014, mengangkat 800 juta orang keluar dari kemiskinan - sebuah fakta tak tertandingi bahkan bisa dibilang sebuah prestasi. Di pusat-pusat perkotaan di Cina, kemiskinan telah hampir dieliminasi. Namun, perkembangan Cina telah didorong di beberapa bagian pantai timur, sementara pembangunan di pedesaan barat tertinggal. Pendapatan per kapitanya masih di bawah rata-rata dunia, menunjukkan jumlah pembangunan yang masih harus dilakukan.

Fakta bahwa dunia mencapai tujuan pembangunan milenium PBB untuk mengurangi separuh kemiskinan ekstrim sebagian besar didorong oleh China, yang menyumbang lebih dari tiga perempat dari pengurangan kemiskinan global antara tahun 1990 dan 2005 . Demikian pula, perkembangan ini mendorong melonjaknya kelas menengah Asia yang menopang konvergensi ekonomi global dan pengurangan ketidaksetaraan antar negara.

Bagaimana ini tercapai? China menjadi pusat manufaktur dunia, yang mengkhususkan diri dalam produksi barang-barang murah yang didorong oleh produksi, ekspor-yang-intensif, yang memungkinkan peningkatan secara gradual dalam kompleksitas produk. Singkatnya, strategi pertumbuhan China sebenarnya adalah merakit dan menjual barang murah ke seluruh dunia.

Titik awal tidak menguntungkan untuk strategi ini. Pada tahun 1978, tiga perempat dari produksi industri negara diperhitungkan oleh perusahaan-perusahaan milik negara yang dikontrol secara terpusat, mengikuti target output yang direncanakan secara terpusat. Pertanian kolektif adalah norma. Di bawah kepemimpinan Deng, harga secara bertahap diliberalisasi (mengikuti sistem harga ganda awal, memungkinkan kuota dan harga pasar), pemerintah subnasional diberikan otonomi fiskal yang lebih besar ditambah dengan insentif untuk menarik investasi dan mendorong pertumbuhan, sementara sektor swasta juga semakin memperluas. Negara China akhirnya dibuka khusus untuk perdagangan, didukung oleh pengenalan sistem perbankan yang tertutup tetapi lebih modern.

Dampak dari kemajuan ekonomi Cina sebenarnya ada pada statistik kemiskinan global. ini tidak mengejutkan mengingat bahwa China menyumbang sekitar 18% dari populasi dunia. Cina memiliki populasi yang sama dengan gabungan Amerika Utara dan Selatan, Australia, Selandia Baru, dan Eropa Barat .

Cina mengalami perlambatan pertumbuhan PDB

Tahun lalu China tumbuh pada laju paling lambat sejak 1990. Pada kuartal pertama 2016, negara mencatat pertumbuhan PDB sebesar 6,7%. Apa yang terjadi? Ada penurunan kuat dalam produksi dan hasil konstruksi, pendorong utama pertumbuhan China hingga sekarang. Tetapi beberapa masalah lain ikut berperan, mengingat tiga bahan utama untuk pertumbuhan jangka panjang adalah tenaga kerja, produktivitas dan modal.

Pertama, populasi China mencapai puncaknya pada tahun 2012 dan angkatan kerjanya sekarang menurun. Kedua, karena Cina sedang mengejar ekonomi dengan seluruh dunia dan mendekati batas inovasi, lompatan dalam produktivitas tidak dapat lagi berasal dari transfer pengetahuan tetapi harus semakin didorong oleh inovasi domestik. 

Kontribusi total faktor produktivitas terhadap pertumbuhan telah meningkat dari 11% sebelum 1978 menjadi lebih dari 40% sejak saat itu. Pertumbuhan yang kuat dari basis rendah adalah normal (membangun infrastruktur dasar adalah pendorong utama) dan menjadi lebih sulit untuk dipertahankan karena dasar-dasar ekonominya sudah dipenuhi. Menangkap lebih mudah daripada mendorong batas inovasi. Langkah seperti itu dari pertumbuhan yang dipicu investasi ke model yang diproduksikan oleh produktivitas dapat menambah 5,6 triliun Dolar AS ke PDB China pada 2030 .

Terakhir, tingkat investasi China yang sudah tinggi sekitar 50% dari PDB akan sulit dipertahankan mengingat total utang yang telah mencapai 237% dari PDB (Q1 2016), naik dari 148% pada akhir tahun 2007. Namun, permintaan domestik dan investasi tumbuh lagi, yang terakhir pada dua kali kecepatan pertumbuhan PDB pada kuartal terakhir 2015, mengalir terutama ke pembangunan perumahan dan properti.

Sektor swasta adalah penggerak utama pertumbuhan dan pekerjaan

Antara 2010 dan 2012, perusahaan sektor swasta menghasilkan antara dua pertiga dan tiga perempat dari PDB Cina; itu juga menyumbang 90% dari ekspor China .

Sektor tersier sekarang merupakan mayoritas dari PDB; akun jasa keuangan untuk lebih dari 80% dari keuntungan ekonomi . Sektor tersier juga merupakan sumber pekerjaan terbesar (36,1%), dibandingkan dengan 33% di sektor pertanian dan 30,3% dalam industri, menurut Biro Statistik Nasional China.

Ini adalah perkembangan yang cukup baru dan bagian dari penyeimbangan ekonomi yang sering dibicarakan yang dilakukan Cina. Semakin, pengeluaran konsumsi masuk ke layanan. Sebagai contoh, rumah tangga perkotaan membelanjakan 40% dari konsumsi mereka untuk layanan seperti pendidikan, perawatan kesehatan, hiburan dan perjalanan, naik dari 20% 20 tahun yang lalu. Bagian konsumsi PDB kini telah meningkat selama lima tahun berturut-turut dan menyumbang 13,6 PDB China. Meskipun ini adalah basis yang rendah, tren pertumbuhan adalah perubahan yang patut dicatat.

Layanan juga merupakan pendorong penciptaan pekerjaan yang paling penting. Kenaikan 1% dalam output layanan menghasilkan satu juta pekerjaan, dibandingkan dengan hanya setengah juta pekerjaan yang diciptakan oleh peningkatan 1% dalam output industri . Upah di luar sektor pertanian biasanya tiga kali lebih tinggi daripada upah di bidang pertanian, jadi semua hal yang sama ini membuat orang menjadi lebih baik.

China sedang mengembangkan konsumen kelas menengah

Pertumbuhan dalam layanan ini tercermin dalam pertumbuhan kekayaan dan pendapatan rumah tangga sekali pakai. Konsumen Cina membelanjakan lebih banyak untuk layanan dan pengalaman gaya hidup sementara juga bergerak dari segmen massal ke premium. Terlebih lagi, kebahagiaan dan kehidupan yang seimbang semakin berharga ketika kelas menengah Cina bergerak naik ke tangga pendapatan. Menyimpan masih relatif penting bagi konsumen.

Memang, orang Cina dikenal memiliki tingkat tabungan yang tinggi, yang membuat pergeseran dari ekonomi yang digerakkan oleh ekspor ke ekonomi yang digerakkan oleh konsumsi menjadi semakin sulit. Pada tahun 2014, China memiliki tingkat tabungan hampir 50% dari PDB. Bandingkan ini misalnya ke Chili, yang jatuh ke dalam kelompok pendapatan yang sama (menengah atas) dan memiliki tingkat tabungan kotor 22,3%. Di ujung lain ekstrim duduk AS dengan 14,4% tabungan dan tingkat konsumsi dua pertiga dari PDB.

Pertumbuhan yang melambat meredam hasil industri dan profitabilitas BUMN

Di antara sektor ekonomi yang tumbuh paling cepat adalah kesehatan, teknologi, pendidikan, dan hiburan - yang semakin penting mengingat keseimbangan ekonomi China . Perlambatan pertumbuhan terutama mempengaruhi industri berat seperti baja, batu bara dan semen - sektor yang sangat penting bagi pemerintah pusat di mana perusahaan-perusahaan milik negara (BUMN) terkelompok.







Gambar: Financial Times

Sektor-sektor ini sekarang menunjukkan kelebihan kapasitas dan produktivitas rendah. Sejak tahun 1990an, BUMN telah dikonsolidasikan melalui penutupan dan merger tetapi penurunan ini terhenti pada 2007-2008 ketika pemerintah meluncurkan program stimulus untuk meredam dampak krisis keuangan global dan keuangan masuk ke konstruksi dan peralatan pabrik. tanpa permintaan untuk memenuhi pasokan ini.

BUMN kurang menguntungkan daripada perusahaan swasta dan pangsa BUMN yang merugi telah meningkat sejak tahun 2010. Kebangkrutan mulai melonjak lagi tahun ini dalam upaya untuk menargetkan perusahaan yang tidak menguntungkan, namun kebanyakan melibatkan usaha kecil dan menengah.




Gambar: Departemen Keuangan Cina

Cina adalah eksportir terbesar di dunia dan pengimpor barang dagangan terbesar kedua
Cina memiliki pengaruh yang substantif terhadap kinerja ekonomi global. Sejak 2010, itu adalah eksportir terbesar di dunia dan importir barang dagangan terbesar kedua, serta eksportir terbesar kelima dan ketiga terbesar pengimpor layanan komersial. Gambar di bawah ini memvisualisasikan perdagangan China dengan negara-negara di seluruh dunia.
Tujuan utamanya adalah AS (17%), Uni Eropa (15,9%), Hong Kong (15,5%), Jepang (6,4%) dan Republik Korea (4,3%). Sembilan puluh empat persen dari semua ekspor barang dagangan adalah barang-barang manufaktur, produk pertanian 3,2% dan 2,7% bahan bakar dan produk pertambangan .




Gambar: The New York Times

China adalah penyedia terbesar kedua dan penerima atas investasi asing langsung (FDI)
Seperti yang ditunjukkan grafik di bawah, Cina adalah salah satu penyedia dan penerima investasi asing langsung (FDI) terbesar. Tahun lalu saja, aliran FDI dari China melonjak 15% dari tahun sebelumnya dan mencapai 116 miliar Dolar AS. AS, dengan perbandingan, memiliki total arus keluar 337 miliar Dolar AS dalam FDI (naik 3%) .
Cina juga memiliki cadangan devisa terbesar dunia 3,21 triliun dolar AS. Selanjutnya, antara tahun 2005 dan 2016 total investasi global China dan kegiatan konstruksi berjumlah sekitar 1,2 triliun Dolar AS.Seperti yang ditunjukkan grafik pai, bagian terbesar dari bagian ini masuk ke Asia, diikuti oleh sub-Sahara Afrika, Eropa, dan Amerika Utara.




Gambar: Pelacak Investasi Global China (American Enterprise Institute)

Sebagian besar dari investasi ini datang dalam bentuk pembiayaan pembangunan. Pendakian Beijing pada lanskap investasi Afrika telah sering didokumentasikan, dan perubahan yang dimaksudkan dari Jalur Sutra ("satu sabuk satu jalan") adalah penyebab harapan untuk memicu pertumbuhan dan pembangunan inklusif di seluruh Asia Tengah. Di Amerika Latin telah melampaui pinjaman yang diberikan oleh Bank Dunia dan gabungan Bank Pembangunan Antar Amerika.
Mungkin tidak mengejutkan bahwa Cina telah melipatgandakan modal finansial yang tersedia untuk pembiayaan pembangunan global selama dekade terakhir dan menyumbang lebih banyak pinjaman daripada enam lembaga multilateral utama dunia digabungkan .





Cina memiliki jalan yang jelas ke depan
Pada 2030 Cina diperkirakan akan menjadi ekonomi terbesar di dunia sekali lagi. Seperti yang diperlihatkan, hambatan menunggu, seperti memfasilitasi konsumsi domestik dan penghematan yang lebih rendah, mengurangi tingkat utang, mereformasi sektor BUMN dan mewujudkan peningkatan kesejahteraan yang seimbang dan sehat dengan standar kehidupan yang terus berkembang untuk semua. Namun negara sedang dalam perjalanan untuk merebut kembali posisinya sebagai ekonomi terbesar di dunia di tengah Keempat, bukan yang pertama, Revolusi Industri.

Post a Comment

0 Comments