Bulan Romadlon dan Pengaruh Terhadap Saham

Bagi saya, awal Ramadan selalu menghadirkan "suasana" yang berbeda. Sebab, momentum itu kerap "diwarnai" dengan Tradisi Munggahan. Sebuah tradisi yang telah dilakukan oleh orang Sunda sejak zaman kuno.

Ketika Munggahan, mayoritas penduduk, terutama mereka yang sedang berpuasa, akan menghentikan aktivitasnya sejenak. Warga umumnya memanfaatkan waktu luang untuk membaca kitab suci, mendengarkan khotbah, mengunjungi kerabat, atau pergi berziarah. Semua itu dilakukan untuk introspeksi dan keramahtamahan.

Walaupun itu berguna, sayangnya, munggahan tidak berlaku di bursa saham. Di awal puasa, pasar saham tetap terbuka dan transaksi berjalan seperti biasa. Segalanya tampak normal. Selain berita bahwa IHSG "tergelincir" sekitar 1% karena sentimen negatif, tampaknya tidak ada "spesial" selama sesi perdagangan pada 6 Mei kemarin.

Jika kita melihat dari dekat pada "kacamata" yang berbeda, ternyata kita dapat menemukan hubungan antar-bulanan dan perilaku investor. Itu seperti masyarakat umum, investor saham rupanya juga belajar "cepat". Hanya saja, caranya agak berbeda

Berpuasa dalam kebenaran adalah upaya untuk mengendalikan keinginan. Orang yang berpuasa belajar melawan godaan yang datang. Ketika rasa lapar, haus, atau amarah muncul di hati, ia mencoba bersabar. Saat puasa, kesabaran seseorang benar-benar teruji, terutama dalam menghadapi emosi - emosi negatif.

Ini juga berlaku untuk investor saham. Investor ahli tidak hanya pandai memilih saham, tetapi juga harus mengelola emosi dengan andal. Maklum, di dunia saham, ada dua macam emosi yang sering melanda hati investor, yaitu ketakutan dan keserakahan.

Dua emosi itu mampu mengguncang pasar saham. Ketika ketakutan di kalangan investor muncul, harga saham jatuh. Sebaliknya, ketika rasa tamak berkuasa, pasar saham bisa "diselimuti" oleh euforia panik.

Investor berpengalaman biasanya dapat berpikir jernih ketika ada kehebohan seperti itu. Investor yang dimaksud jelas memiliki kecerdasan emosi yang baik sehingga apa pun kondisi pasar saham, ia sulit terpengaruh.

Kemampuan mengelola emosi tidak muncul tiba-tiba. Investor tentu terbiasa dengan "puasa" sebelumnya. Mungkin, ia sering "berpuasa" menahan emosi ketakutan dan keserakahan yang muncul di bursa. Jadi, jangan kaget, dia bisa tetap tenang dalam memegang sahamnya meskipun harganya "berdarah", dan juga bisa berpikir waras ketika kondisi pasar dilanda kegilaan!

Dalam situasi seperti itu, kesabaran seorang investor memang akan diuji. Berbagai situasi, sulit atau bahagia, sering datang dan pergi di bursa saham. Sebagai seorang investor, saya telah mengalami semua situasi ini sehingga "cuaca dingin" dari pasar saham telah menjadi hal biasa.

Dari pengalaman itu, saya belajar bahwa dalam situasi apa pun, kita harus belajar untuk bersabar. Sebab, kesabaran adalah bagian dari strategi investasi. Tanpa kesabaran, jangan berharap kita bisa meraup untung besar di pasar saham.

Saya ingat memegang saham perusahaan obat pada bulan November tahun lalu. Saya membeli saham dengan harga "murah", yaitu Rp. 800 / potong. Ini disebut "murah" karena Rasio Penghasilan Harga 17, masih jauh di bawah industri PER, yaitu 22x.

Setelah saya tahan selama dua bulan, harga saham belum naik. Harganya masih banyak - itu saja. Saya ragu-ragu. Saya bertanya-tanya apakah saya telah membeli saham yang tepat? Bagaimana jika ternyata saya memilih saham yang salah dan akhirnya bisa menanggung kerugian?

Jika itu terjadi, itu jelas di luar harapan saya. Seperti investor lain, saya tentu berharap harga saham yang saya beli akan naik. Namun, yang terjadi justru sebaliknya. Harganya ternyata stagnan dan saya berpotensi kehilangan waktu.

Alih-alih menjual saham, saya memutuskan untuk "berpuasa". Saya menahan rasa takut dan terus bersabar. Meskipun saya dapat dengan mudah menuliskan pengalaman dalam artikel ini, itu tidak berarti itu mudah dilakukan pada waktu itu.

Pada bulan Februari, perusahaan merilis laporan tahunan yang menunjukkan kenaikan laba. Dalam beberapa hari harga saham langsung "terbang" dan saya berpotensi menghasilkan untung sekitar 20%.

Saat itu, saya sebenarnya bisa menjual saham secara langsung dan merealisasikan keuntungannya. Namun, saya memutuskan untuk menahannya lebih lama. Saya menambahkan beberapa lot lagi karena saya pikir prospek masih bagus dalam beberapa bulan ke depan.

Beberapa bulan kemudian, ada peristiwa lain yang di luar dugaan saya: investor asing menjual sahamnya, menyebabkan harga jatuh cukup dalam!

Jika saya terbawa emosi, mungkin pada saat itu, saya sudah menjual sahamnya. Namun, saya tetap tenang. Dalam keriuhan, saya mencoba berpikir jernih.

Hasil? Dengan harga jatuh, saya menambahkan lebih banyak saham. Saya benar-benar menunjukkan sikap yang berlawanan dengan pasar: ketika orang lain menjual, saya sebenarnya membeli.

Setelah beberapa minggu, setelah perusahaan merilis laporan keuangan kuartal pertama yang menunjukkan peningkatan laba, sekali lagi harga saham melayang! Di situlah saya berpikir, jika saya dibebaskan sebelumnya, mungkin kesempatan untuk mendapatkan untung besar akan hilang. Sekarang saya masih memegang stok karena "kisah indah" akan terus berlanjut.

Sebagai penutup, untuk mengilustrasikan pentingnya kesabaran dalam berinvestasi dalam saham, saya ingin mengutip kata-kata Lo Kheng Hong, seorang investor saham terkenal. Dalam sebuah wawancara, dia pernah berkata, "Jadi, investasi membutuhkan kesabaran dan ketekunan. Pertukaran adalah alat untuk memindahkan uang dari orang-orang yang tidak sabar kepada orang-orang yang sabar."

Post a Comment

0 Comments