Kisah Perjalanan Spiritual Syekh Muhammad Nazim Adil Al-Haqqani, Sosok Waliullah dan Keramatnya

Perjalanan Spiritual Mawlana Syekh Muhammad Nazim Adil Al-Haqqani Dari buku: The Naqshbandi Sufi Way, History Oleh: Shaykh Muhammad Hisham Kabbani, 1995

Ia dilahirkan di Larnaca, Siprus, pada hari Minggu, 23 April 1922 - atau 26 Shaban 1340 H. Dari pihak ayahnya, ia adalah keturunan Abdul Qadir Jailani, pendiri Qaririah thariqat.

Sedangkan dari pihak ibunya, sanadnya bersambung dengan Jalaluddin Rumi, pendiri thariqat Mawlawiyyah, yang juga merupakan keturunan Hassan-Hussein (as) cucu Nabi Muhammad.

Selama masa kecilnya di Siprus, dia duduk bersama kakeknya, salah seorang Qaririah thariqat Syekh, untuk mempelajari kerohanian dan disiplin. Tanda-tanda luar biasa telah terlihat dalam shaykh-nazim, perilakunya sangat sempurna. Dia tidak pernah berselisih dengan siapa pun, dia selalu tersenyum dan sabar. Baik kakek dan ibunya melatihnya di jalan spiritual.

Sebagai seorang remaja, Syekh Nazim sangat diperhitungkan untuk tingkat spiritualnya yang tinggi. Semua orang di Larnaca mengenalnya karena pada usia yang masih sangat muda ia dapat menasihati orang, memprediksi masa depan dan terbuka secara spontan. Sejak usia 5 tahun, ibunya sering mengunjunginya dan menemukan bahwa ia berada di masjid atau di kuburan Umm Hiram, salah satu sahabat Nabi Muhammad (SAW) yang berada di sebelah masjid. Banyak wisatawan yang datang ke makam ini karena mereka tertarik pada pemandangan batu yang tergantung di atas kubur.

Ketika ibunya memintanya untuk pulang, dia berkata:

"Biarkan aku di sini bersama Umm Hiram, dia adalah leluhur kita."

Biasanya terlihat bahwa Sheikh Nazim sedang berbicara, mendengarkan dan menanggapi seolah-olah dia sedang berbicara dengan Umm Hiram. Ketika seseorang menggodanya, dia berkata:

"Biarkan aku bercakap-cakap dengan nenekku di kuburan ini."

Ayahnya mengirimnya ke sekolah umum pada siang hari dan belajar pelajaran agama di sore hari. Dia termasuk paling jenius di antara teman-temannya.

Setelah lulus dari sekolah (mirip dengan sekolah menengah), Syaikh Nazim menghabiskan malamnya dengan mempelajari ajaran Mawlawiyyah dan Qadiriah. Dia belajar Syariah, Fiqh, sains tradisional, logika, dan interpretasi Alquran. Dia mampu memberikan penjelasan hukum untuk masalah luas didalam Islam. Dia juga dapat berbicara untuk orang-orang dari semua tingkatan spiritual. Dia diberi kesempatan untuk menjelaskan semua masalah sulit dalam bahasa yang jelas dan mudah.

Setelah sekolah menengah di Siprus, Syaikh Nazim pindah ke Istanbul pada 1359 H / 1940, di mana dua saudara lelaki dan satu saudara perempuannya tinggal. Dia belajar teknologi kimia di Universitas Istanbul, di wilayah Bayazid.

Pada saat yang sama, ia memperdalam hukum Islam dan bahasa Arab pada gurunya, Syekh Jamaluddin al-Lasuni, yang meninggal pada 1375 H / 1955 M.

Shaykh Nazim memperoleh gelar sarjana dalam teknologi kimia dengan hasil yang sangat memuaskan dibandingkan dengan teman-temannya. Ketika profesor di universitasnya menasihatinya untuk melakukan penelitian, dia berkata, "Saya tidak tertarik pada sains modern. Hati saya selalu tertarik pada ilmu-ilmu spiritual."

Selama tahun pertamanya di Istanbul, ia telah bertemu dengan guru spiritual pertamanya, Syekh Sulaiman Arzurumi, seorang syekh dari thariqat Naqsybandi yang wafat di th. 1368 H / 1948 M.

Syekh belajar bersamanya selain pengetahuan tentang Thariqat yang dia miliki di Mawlawiyyah dan Qadiriah. Dia biasanya terlihat di masjid Sultan Ahmad dan bermeditasi sepanjang malam. Syekh Nazim berkata:

"Di sana saya menerima berkah dan kedamaian hati yang luar biasa. Saya berdoa di waktu fajar bersama dua guru saya, Syekh Sulaiman Arzurumi dan Syekh Jamaluddin al-Lasuni. Mereka mengajari saya dan menaruh pengetahuan spiritual di hati saya. Saya memiliki banyak visi spiritual untuk pergi ke Damaskus tetapi itu tidak diijinkan. Saya sering melihat nabi Muhammad memanggil saya ke hadapannya, ada keinginan yang mendalam bahwa saya harus meninggalkan segalanya dan pergi ke kota suci nabi.

Suatu hari ketika kerinduan akan hati ini menjadi lebih kuat, saya mendapatkan "visi" itu. Guruku, Syekh Sulaiman Arzurumi, datang dan menepuk pundakku dan berkata, 'Sekarang sudah ada izin. Rahasia, mandat, dan ajaran spiritual Anda bukan milik saya. Saya percaya Anda sampai Anda siap untuk bertemu guru sejati Anda, yang juga guru saya sendiri, Sheikh Abdullah ad-Daghestani. Dia adalah gantungan kunci Anda. Temui dia di Damaskus. Izin ini datang dari saya dan datang dari nabi. (Syaikh Sulaiman Arzurumi adalah salah satu dari 313 awliya thariqat Naqsybandi yang mewakili 313 utusan.).

Saya mencari guru sejati saya untuk memberi tahu saya tentang pengalaman itu. Dua jam kemudian saya melihat syekh pergi ke masjid, saya berlari kepadanya. Dia membuka kedua tangannya dan berkata:

"Putraku, apakah kamu senang dengan penglihatan itu?" Saya menyadari bahwa dia juga tahu segalanya. "Jangan menunggu lagi, langsung saja pergi ke Damaskus." Dia bahkan tidak memberi saya alamat atau informasi lain kecuali nama: Syaikh Abdullah ad-Daghestani di Damaskus.

Dari Istanbul ke Aleppo saya naik kereta. Selama perjalanan saya, saya pergi dari satu masjid ke masjid lain, berdoa, lalu duduk bersama para ulama, dan menghabiskan waktu untuk beribadah dan beribadah.

Kemudian saya pergi ke Hama, sebuah kota tua seperti Aleppo. Saya segera mencoba pergi ke Damaskus, tetapi itu tidak mungkin.

Prancis, saat itu yang kemudian menduduki Damaskus, bersiap untuk menghadapi serangan Inggris. Jadi saya pergi ke Homs di mana makam Khalid bin Walid berada, seorang sahabat nabi. Ketika saya memasuki masjid untuk berdoa, seorang pelayan datang kepada saya dan berkata:

"Aku bermimpi tadi malam, nabi datang kepadaku. Beliau berkata kepadaku, Bahwa salah satu cucu saya nanti akan datang besok. Beliau memberi gambaran bagaimana sikap cucu-cucunya yang aku lihat sekarang semuanya ternyata ada di dalam dirimu.

Dia memberi saya kamar di masjid tempat saya tinggal selama setahun. Saya tidak pernah pergi kecuali untuk sholat dan duduk ditemani oleh 2 sarjana Homs yang berkualifikasi, mereka belajar membaca Al Quran, interpretasi, fikih, dan tradisi Islam.

Mereka adalah Syekh Muhammad Ali Uyun as-Sud dan syekh Abdul Aziz Uyun as-Sud. Di sana saya juga mengambil pelajaran dari dua Syaikh Naqsybandi, Syaikh Abdul Jalil Murad dan Syaikh Said as-Suba'i. Hati saya senang tiba di Damaskus dengan cepat, tetapi karena perang masih berlangsung, saya memutuskan untuk pergi ke Tripoli di Lebanon, dari sana ke Beirut dan kemudian ke Damaskus melalui rute yang lebih aman.

Pada tahun 1364 H / 1944 M, Syaikh Nazim melakukan perjalanan dengan bus ke Tripoli. Bus membawanya ke pelabuhan yang aneh dan tidak ada yang mengenalnya. Saat dia berjalan melewati pelabuhan, dia melihat seseorang di arah yang berlawanan. Pria itu adalah Mufti Tripoli bernama Syekh Munir al-Malek. Dia juga seorang syekh dari semua orang bijak sufi di kota tersebut.

"Apakah kamu seorang syekh-nazim?" Saya bermimpi di mana nabi berkata, "Salah satu cucu saya akan tiba di Tripoli." Dia menunjukkan foto Anda dan menyuruh saya mencari Anda di area ini. Nabi memberi tahu saya untuk menjagamu. "

Syekh Nazim melanjutkan ceritanya:

Saya menghabiskan satu bulan dengan Sheikh Munir al-Malek. Dia mengatur perjalanan saya ke Homs dan kemudian pergi ke Damaskus. Saya tiba di Damaskus pada hari Jumat. 1365 H / 1945 awal tahun Hijriah. Saya tahu bahwa Syaikh Abdullah ad-Daghestani tinggal di wilayah Hayy al-Maidan, dekat dengan makam Bilal al-Habashi dan banyak keturunan keluarga Nabi. Daerah tua yang penuh dengan monumen bersejarah.

Saya juga tidak tahu rumah Abdullah Syaikh yang mana. Sebuah visi datang ketika saya berdiri di jalan; Syekh keluar dari rumahnya dan memanggil saya masuk. Visi itu menghilang dengan cepat, namun aku tidak melihat siapa pun di jalan. Situasi tampak sepi karena invasi orang-orang Prancis dan Inggris. Warga takut dan bersembunyi di rumah mereka. Saya sendirian dan mulai berpikir dalam hati untuk mencari tahu di mana rumah Sheikh Abdullah. Sekilas foto itu muncul, sebuah rumah dengan pintu tertentu. Saya mencoba mencari sampai akhirnya menemukannya. Ketika saya hendak mengetuk, sang syekh membuka pintu untuk menyambut saya: "Sambut anakku, Nazim."

Penampilannya yang tidak biasa segera menyentuh hati saya. Saya belum pernah bertemu syekh seperti itu. Cahaya datang dari wajah dan dahinya. Kehangatan yang datang dari hatinya dan senyum di wajahnya. Dia membawaku ke atas dengan berjalan menaiki tangga di kamarnya: "Kami sedang menunggumu."

Di dalam, saya sangat senang dengannya, tetapi masih ada keinginan untuk mengunjungi kota Nabi. Saya bertanya kepadanya:

"Apa yang harus saya lakukan?" Lalu Dia kemudian menjawab: "Besok pastinya saya akan memberi jawabannya, dan sekarang saatnya Anda beristirahat!" Dia lalu menawari kami makan malam, lalu kami berdoa setelah solat Isya di sidang dan kemudian tidur.

Dia membangunkan saya pagi-pagi untuk berdoa. Saya tidak pernah merasakan kekuatan luar biasa dalam cara dia menyembah Allah. Saya merasa bahwa saya berada di hadirat Ilahi dan hati saya tertarik padanya. Kembali 'wajah' menyeberang. Saya melihat diri saya menaiki tangga dari tempat kami berdoa selangkah demi selangkah ke Bayt al-Mamur, Ka'bah surgawi.

Setiap tingkat yang saya lalui adalah maqam yang diberikan Syaikh kepada saya. Dalam setiap maqam saya menerima pengetahuan dalam hati saya bahwa saya belum pernah mendengar atau belajar. Kata-kata, kalimat dan kalimat disusun dengan indah dan mengalir ke hatiku, dari maqam ke maqam ke lift ke Bayt al-Makmur. Di sana saya melihat 124.000 (seratus dua puluh empat ribu) nabi berdoa.

Saya melihat 124.000 (seratus dua puluh empat ribu) sahabat Nabi berdiri di belakangnya. Saya melihat 7007 (tujuh ribu tujuh) awliya thariqat Naqsybandi berdiri di belakang mereka berdoa. Saya juga melihat 124.000 (seratus dua puluh empat ribu) thariqat lain berdiri dalam barisan untuk berdoa.

Tempat untuk dua orang tepat di sebelah Abu Bakar as-Siddiq. Grandshiikh mengundang saya ke tempat itu dan kami berdoa subuh. Sungguh pengalaman ibadah yang luar biasa. Ketika nabi memimpin shalat, bacaan yang dia baca sangat syahdu. Tidak ada kata-kata yang dapat menggambarkan pengalaman itu, sesuatu yang ilahi.

Segera setelah shalat selesai, penglihatan itu berakhir, tepat ketika syekh meminta saya untuk melakukan fajar. Dia berdoa di depan saya dan di belakang saya. Dari luar aku mendengar suara perang antara dua pasukan. Grandsyaikh segera menyambut saya di thariqat Naqsybandi dan berkata, "Anakku, kita memiliki kekuatan untuk membiarkan seorang siswa mencapai mantranya dalam sekejap." Melihat ke dalam hatiku, matanya berubah dari kuning menjadi merah, lalu putih, lalu hijau dan akhirnya hitam. Perubahan warnanya berkaitan dengan pengetahuan yang dipancarkan oleh hatiku.

Yang pertama adalah kuning yang menunjukkan maqam 'qalbu'. Dia membawa segala macam pengetahuan eksternal yang diperlukan untuk melanjutkan kehidupan sehari-hari.

Yang kedua adalah maqam 'rahasia / Sirr', seorang kenalan dari 40 thariqat penuh yang datang dari Ali bin Abi Thalib. Saya merasa bahwa saya ahli dalam semua hal ini. Matanya memerah ketika ini terjadi. Fase ketiga adalah tingkat 'Sirr sebagai Sirr' yang hanya diizinkan untuk Syaikh Naqsybandi dan pendetanya, Abu Bakar. Pada saat itu cucu telah memutih.

Maqam keempat adalah 'pengetahuan spiritual / khafa' tersembunyi, yang pada saat itu matanya berubah menjadi hijau.
Yang terakhir adalah akhir dari akhir, maqam paling rahasia di mana tidak ada yang bisa melihatnya. Matanya menjadi hitam, dan di sinilah dia membawa saya ke hadirat Tuhan. Kemudian sang pangeran membawaku kembali ke kehadiranku.

Cintaku pada Grandsyaikh begitu luar biasa sehingga tidak terpikirkan untuk berada jauh darinya. Saya hanya ingin menjadi dekat dan melayani dia selamanya. Tetapi rasa damai itu disambar petir, badai, dan tornado. Tes yang sangat luar biasa dan membuat saya putus asa ketika dia kemudian berkata:

'Anakku, orang-orangmu membutuhkanmu. Saya sudah cukup memberi Anda sekarang. Pergilah ke Siprus hari ini. "

Saya menghabiskan satu setengah tahun untuk bertemu dengannya. Saya menghabiskan malam dengannya. Sekarang dia meminta saya untuk kembali ke Siprus, tempat yang telah saya tinggalkan selama 5 tahun. Sebuah perintah yang sangat mengerikan bagi saya, tetapi dalam urutan sufi seorang siswa harus menyerah pada kehendak syekhnya. Setelah mencium tangan dan kakinya sambil meminta izin, saya mencoba mencari jalan ke Siprus.

Perang Dunia Kedua akan segera berakhir dan sama sekali tidak ada transportasi. Ketika saya memikirkan solusi, seseorang mendekati saya: "Syekh, apakah Anda perlu tumpangan?"

"Ya! kemana kamu pergi "Aku bertanya balik.

"Ke Tripoli." jawabannya. Kemudian setelah 2 hari bepergian dengan truk, kami tiba di Tripoli. "Bawa aku ke pelabuhan." Kataku

"Untuk apa?"

"Untuk datang ke Siprus dengan kapal."

"Bagaimana itu mungkin? tidak ada yang bepergian melalui laut selama perang seperti ini. "

"Tidak apa-apa. Bawa saya ke sana. "

Ketika dia menurunkan saya di pelabuhan, saya kembali terkejut ketika Sheikh Munir al-Malek mendekati saya. Dia berkata: "Sesungguhnya Cinta seperti apa yang dimiliki kakekmu untukmu? Nabi datang melalui mimpi saya lagi dan berkata, "Cucu saya, Nazi akan segera tiba, maka rawatlah dia."

Saya tinggal bersama Syekh Munir selama 3 hari. Saya memintanya untuk mengatur perjalanan saya ke Siprus. Dia mencoba, tetapi karena keadaan perang dan kurangnya bahan bakar, itu sangat mustahil. Akhirnya hanya ada satu kapal. "Kamu bisa pergi, tapi ini sangat berbahaya!" kata Sheikh Munir.

"Tapi aku harus pergi, ini perintahku dari Syaikh."

Syekh Munir membayar sejumlah besar kepada pemilik kapal untuk membawa saya. Kami berlayar 7 hari untuk datang ke Siprus, yang biasanya hanya membutuhkan 2 hari per perahu motor. Segera setelah saya mencapai daratan Siprus, sebuah visi spiritual melintasi hati saya.

Saya merasa bahwa Grandshaykh Abdullah ad-Daghestani memberi tahu saya:

'Oh anakku, tidak ada yang bisa menghentikanmu dengan mandatku. Anda telah banyak mendengar dan menerima. Mulai saat ini saya akan selalu terlihat oleh Anda. Ketika Anda memberi saya hati Anda, saya akan selalu ada di sana. Semua pertanyaan yang Anda ajukan akan dijawab langsung dari kehadiran ilahi. Semua tingkat spiritual yang ingin Anda capai akan diberikan untuk total penyerahan Anda. Semua orang senang dengan Anda, nabi itu bahagia untuk Anda. "

Ketika itu terjadi, saya merasa bahwa Syekh ada di sisiku dan dia tidak pernah meninggalkanku. Dia selalu di sisiku.

Syaikh Nazim mulai menyebarkan bimbingan spiritual dan mengajarkan Islam di Siprus. Banyak murid datang kepadanya dan menerima Naqsybandi thariqat. Tetapi sayangnya semua agama dilarang di Turki pada waktu itu dan karena ia berada di komunitas Turki di Siprus, agama juga dilarang di sana. Bahkan tidak mungkin adzan tidak diizinkan.

Langkah pertamanya adalah pergi ke masjid tempat ia dilahirkan dan dengan adzan di sana, ia segera dipenjara selama seminggu. Segera setelah dia dibebaskan, Syaikh Nazim pergi ke sebuah masjid besar di Nikosia dan mengadakan perjamuan di menara. Itu membuat para pejabat marah dan dia dituduh melanggar hukum. Sambil menunggu pertemuan, Nazi terus melihat adzan di menara masjid di seluruh Nikosia. Sementara tuntutannya terus bertambah, 114 kasus menunggunya. Pengacaranya menyarankannya untuk berhenti melakukan adzan, tetapi Syekh Nazim berkata, "Tidak, saya tidak bisa. Orang-orang perlu mendengar panggilan untuk berdoa."

Hari persidangan tiba. Jika tuntutan 114 kasus terbukti, ia dapat dihukum 100 tahun penjara. Hasil pemilihan diumumkan di Turki pada hari yang sama. Seorang pria bernama Adnan Menderes dinominasikan untuk kekuasaan. Langkah pertamanya ketika ia terpilih sebagai presiden adalah membuka semua masjid dan mengizinkan adzan dalam bahasa Arab. Itulah keajaiban Syaikh kita.

Selama bertahun-tahun ia bepergian ke seluruh Siprus. Dia juga mengunjungi Libanon, Mesir, Arab Saudi, dan tempat-tempat lain untuk mengajar Thriqs Sufi. Syekh Nazim kembali ke Damaskus di th. 1952 ketika dia menikah dengan salah satu lulusan Abdullah, Hajjah Amina Fair. Sejak itu dia tinggal di Damaskus dan mengunjungi Siprus setiap tahun selama 3 bulan di bulan Rajab, Shaban, dan Ramadhan.

Syaikh Nazim dan keluarganya kemudian tinggal di Damaskus Syiria, dan keluarganya selalu bergabung dengannya dengan pergi bersama Syaikh Nazim pergi ke Siprus. Syekh Nazim memiliki dua putri dan dua putra.



Post a Comment

0 Comments