Dilema dan Tantangan Seorang Muslim Abad Ini Di Era Perpecahan Politik

Muslim, terlepas dari waktu dan lokasi, telah menghadapi berbagai tantangan yang bervariasi sejak awal berdirinya Islam. Ini tidak akan pernah berhenti terjadi. Dalam Islam dan Sekularisme (1978), Syed Muhammad Naquib al-Attas, seorang pemikir Muslim kontemporer dan penerima Penghargaan Melayu Paling Terkenal tahun 2011, mengamati bahwa tantangan ini dapat dikategorikan menjadi dua: internal dan eksternal.

Yang pertama berkaitan dengan tantangan yang berasal dari wilayah dan sejarah intelektual umat Islam itu sendiri, dan yang terakhir dari dunia luar yang dihasilkan dari pertemuan mereka dengan budaya dan peradaban asing.

Kedua, adalah kategori tantangan, baik secara intelektual maupun fisik, membawa konsekuensi yang sama yang  merusak komunitas Muslim (ummah).

Mari kita periksa kondisi umat Islam saat ini. Mereka pada umumnya berada dalam keadaan krisis hampir di setiap aspek kehidupan - agama, sosial, ekonomi dan politik.

Jauh dari sekadar melepaskan pernyataan-pernyataan yang menyanjung, saya tidak emosional atau mau menghakimi di sini. Tetapi fenomena didalam tubuh muslim dapat dilihat, di antara hal-hal lainnya, dari meningkatnya jumlah Muslim yang tidak tahu apa-apa, yang sekuler dan yang tidak berlatih.

Sangatlah menyakitkan untuk mempelajari statistik meningkatnya tingkat perceraian Muslim dan keterlibatan mereka - jika tidak mengumbar nafsu - dalam kegiatan kriminal, perjudian, obat-obatan, minuman keras, prostitusi, perkosaan, kohabitasi, perzinahan, aborsi, baby dumping dan segala macam maksiat lainnya, pelanggaran hukum etis atau hukum.

Dalam hal pencapaian ekonomi saja, kita jauh di belakang kelompok lain dan masih bergulat dengan penangkapan dan ribat ribut politik. Skenario serupa dapat dilihat dalam pendidikan. Juga dalam hal politik, umat Islam pada dasarnya memerintah negara, tetapi telah dianggap terlalu banyak berkompromi, bahkan pada hal-hal mendasar, dengan mengorbankan kepentingan dan martabat mereka sendiri.

Pada saat yang sama, ada perpecahan jelas di kalangan umat Islam, sebagaimana tercermin dalam jumlah partai politik besar. Beberapa partai kecil lainnya malah jauh memisahkan Muslim. Al-Attas menjelaskan bahwa masalah dasar yang menyebabkan dilema internal itu dapat direduksi menjadi apa yang ia sebut sebagai hilangnya adab.

Hilangnya adab berarti hilangnya disiplin, pengetahuan atau kebijaksanaan yang menjamin pengakuan atas tempat yang tepat dalam kaitannya dengan diri sendiri, komunitas, dan dunia ciptaan.

Al-Attas menegaskan bahwa, secara internal, dilema umum yang saat ini menimpa umat Islam disebabkan oleh kebingungan dan kesalahan dalam pengetahuan, Umat muslim menciptakan kondisi untuk hilangnya adab dalam kerununan.

Kombinasi dari dua situasi ini memunculkan pemimpin yang sebenarnya tidak memenuhi syarat untuk memimpin komunitas. Mereka muncul dan berkembang tetapi tidak memiliki standar moral, intelektual dan spiritual tinggi yang diperlukan untuk kepemimpinan yang baik.

Para pemimpin semacam ini tentunya menurut al-Attas akan melanggengkan kebingungan dan kesalahan dalam pengetahuan. Dengan cara ini, mereka memastikan bahwa penerus mereka sama seperti mereka, dan bersama-sama mereka mendominasi urusan rakyat.

Pernyataan yang memberatkan oleh Al-Attas yang layak mendapat perhatian serius oleh umat Islam adalah bahwa, akar krisis umat islam adalah saling bergantung dan beroperasi dalam lingkaran setan, berkontribusi dan saling melengkapi. Namun dia menekankan bahwa penyebab utamanya adalah kebingungan dan kesalahan dalam ilmu pengetahuan.

Setelah ketidaktahuan menyebar dari atas ke bawah dan mendefinisikan karakter umat, masyarakat tidak akan memiliki integritas dan kekuatan. Mereka secara bertahap akan menjadi lebih rapuh dan rentan terhadap pengaruh asing, terutama yang berbahaya.

Karena kurangnya ilmu pengetahuan dan kesadaran beragama, anggota atau pemimpin komunitas tertentu bahkan dapat mengadopsi ide-ide buruk lainnya, menerjemahkannya ke dalam gaya hidup mereka, dan secara sadar atau tidak sadar malah mentransfer pengaruh ini kepada media massa yang lebih besar.

Inilah yang menyebabkan disintegrasi kualitas internal umat Islam yang menyebabkan kebingungan dan perpecahan. Artikel ini tentu saja tidak bertujuan mempermalukan Muslim. Ini adalah bentuk self-criticism, untuk membangunkan kembali mereka yang sedang terlelap dalam tidur, mendorong mereka untuk mengambil tindakan korektif.

Saya percaya, Dr Mahathir Mohamad memiliki niat yang sama ketika ia menulis The Malay Dilemma pada tahun 1970. Saya mengemukakan kenyataan pahit ini sebagai tantangan bagi Muslim yang baik dan peduli - di semua tingkatan dan dalam kapasitas masing-masing - untuk bersama-sama memainkan peran yang efektif demi menyelamatkan dan membangun kembali umat islam. Jika tidak, kerusakan akan berlanjut di depan mata mereka.

Edmund Burke, seorang negarawan dan teoritikus politik abad ke-18, mengatakan: "Satu-satunya hal yang perlu bagi kejahatan untuk berkembang adalah seorang pria yang baik [dan wanita] tidak melakukan apa-apa."

Lebih penting dari itu, umat Islam seharusnya mengambil perhatian dari peringatan kenabian yang meramalkan situasi mereka. Nabi pernah berkata bahwa akan tiba waktunya ketika “Anda harus meniru praktik-praktik orang-orang sebelum Anda, sedikit demi sedikit dan selangkah demi selangkah, sampai pada tingkat bahwa jika mereka masuk ke lubang kadal, Anda masih akan mengikuti mereka”.

Tradisi kenabian lain mengingatkan umat Islam sebagai berikut: "Bangsa-bangsa lain akan segera memanggil satu sama lain untuk melawan Anda seperti halnya para pemakan saling memanggil satu sama lain untuk hidangan mereka."

Seseorang bertanya: "Apakah ini karena kita sedikit jumlahnya?"

Nabi menjawab: "Tidak, hari itu Anda sangat banyak, tetapi Anda akan seperti sampah dari lautan, dan Allah akan mengambil rasa takut Anda menjauh dari musuh dan akan menempatkan kelemahan ke dalam hati Anda." Seseorang bertanya lagi: "Apa kelemahan ini?"

Dia menjawab: "Cinta dunia dan ketidaksukaan akan kematian."

Pelajaran berlimpah dalam hadits-hadits ini tetapi kita dapat mengambil setidaknya dua hal.

Pertama, umat Islam tidak akan hanya menginjak jalan kehancuran yang sama seperti diinjak oleh orang-orang sebelum mereka, jika mereka memahami agama, serta tantangan kejahatan lainnya yang datang dari budaya lain.

Kedua, jika umat Islam tidak terlalu terganggu oleh keuntungan duniawi, mereka akan menjadi kuat dan tak seorang pun akan memandang remeh kepada mereka. Musuh akan takut pada umat islam. Tetapi untuk mencapai ini, mereka harus melengkapi diri mereka dengan semua pengetahuan yang diperlukan.

Di tengah perpecahan Islam, mungkin umat Islam harus belajar dari sejarah dua sahabat Nabi, Mu'awiyah dan Ali, yang berjuang satu sama lain pada masalah administrasi dan politik tertentu. Menyadari hubungan yang tegang di antara mereka, Mu’awiyyah ditawari bantuan militer oleh orang-orang Romawi untuk menghancurkan Sahabat Ali. Namun, Mu'awiyyah dengan tegas menolak tawaran tersebut dengan mengatakan bahwa Ali dan pasukannya masih saudara-saudaranya dalam agama.

Tentunya, ini adalah semangat yang harus ditiru semua partai Muslim yang saat ini saling bertentangan - memberikan prioritas pada pertimbangan agama atau kepentingan sesaat dan mengesampingkan perbedaan dalam menghadapi musuh bersama.

Post a Comment

0 Comments