(Bag 2) Bagaimana Islam Menghadapi Tantangan Modernitas dan Globalisasi

Perdagangan yang tampaknya tidak berbahaya antara negara-negara yang berbeda pada abad ke-6 membawa transformasi yang mendalam di wilayah Arab yang kemudian sama-sama sangat mempengaruhi seluruh dunia kita. Dengan demikian, globalisasi dapat menimbulkan gerakan sosial dan mempengaruhi struktur politik yang baru. Globalisasi gelombang kedua adalah globalisasi kolonial. Globalisasi ini juga berdampak besar pada struktur sosial dan politik negara-negara yang dijajah.

Sebagian besar negara-negara Islam dari Aljazair ke Indonesia berada di bawah pengaruh langsung atau tidak langsung dari negara-negara kolonial seperti Inggris, Prancis dan Italia dll. Fase kolonisasi ini secara serius mengacaukan struktur sosial dan pandangan politik.

Pada abad kesembilan belas negara-negara Eropa telah mengembangkan teknologi yang jauh lebih unggul dan telah membuat penemuan ilmiah yang signifikan. Penemuan-penemuan ini telah memberikan dorongan besar dalam pandangan rasional dan sekuler, juga filsafat politik demokrasi. Negara-negara yang terjajah belum mengetahui teknologi dan penemuan ilmiah ini dan karenanya mereka mengembangkan kompleksitas inferioritas. Kolonisasi ini juga mengarah pada pengembangan institusi pendidikan sekuler universal sehingga menciptakan elit terdidik yang dengan mudah dikooptasi oleh negara kolonial.

Dengan demikian negara-negara jajahan, dalam gelombang globalisasi yang kedua ini menciptakan perpecahan yang mendalam di antara orang-orang yang dijajah - mereka yang berpendidikan dan bermartabat politik dan massa orang-orang miskin dipandang dengan penghinaan oleh elit terdidik.

Para elit menyambut perubahan, bahkan westernisasi dan elit agama dan massa yang tidak terluput menentangnya. Namun demikian dampak kolonial membawa gerakan demokratis, reformasi administrasi, pendidikan sekuler universal dan pemikiran rasional. Dengan demikian, pemerintahan kolonial terbukti- secara terselubung- memata=matai sampai batas tertentu. Tak satu pun dari negara-negara terjajah yang memiliki demokrasi. Mereka diperintah oleh monarki termasuk India. Sementara pemerintahan kolonial berjumlah perbudakan, itu juga meninggalkan jejaknya di hampir semua bidang kehidupan.

Jadi pada dasarnya tantangan pemerintahan kolonial sebenarnya adalah negara diluar mereka. Pemerintahan kolonial tidak mengizinkan orang-orang dari negara-negara terjajah untuk mengambil keputusan independen, ia menangkap pertumbuhan ekonomi dan mereka tidak dapat bebas memilih wakil mereka sendiri. Tetapi pada saat yang sama sebagai dampak dari pemerintahan kolonial, negara-negara Islam mengalami perubahan menguntungkan dalam pandangan dan banyak gerakan reformasi diluncurkan. Juga gerakan untuk menghidupkan kembali Islam awal juga muncul. Di Mesir, Muhammad Abduh, seorang pemikir Islam yang hebat, menafsirkan ulang banyak ketentuan Syariat dan mencoba mereformasi masyarakat Mesir. Banyak penulis wanita mengambil tantangan dan menganjurkan reformasi untuk meningkatkan status wanita Muslim.

Muhammad Abduh menghabiskan beberapa tahun di Perancis dan sangat terkesan dengan tingkat pendidikan di masyarakat itu dan pandangan rasional orang-orang Perancis. Dia memulai sebuah menulis di sebuah majalah dan menamainya Urwat al-Wuthqa bersama dengan Jamaluddin Al-Afghani. Jamaluddin Afghani meluncurkan gerakan pan-Islam dan berusaha menciptakan persatuan di antara semua negara Muslim untuk menantang supremasi Barat. Jamaluddin aktif di bidang politik sementara Muhammad Abduh, muridnya, lebih suka bekerja untuk penyebaran pendidikan di kalangan umat Islam.

Dalam Islam India juga ada gejolak intelektual dan Sir Syed Ahmad Khan yang mendirikan MAO College, yang menjadi universitas pada tahun 1920. Dia juga meluncurkan sebuah majalah dan menyebutnya tahzib al-Akhlaq dan menganjurkan reformasi sosial dan agama. Dia juga mencoba untuk menafsirkan kembali Al-Qur'an dengan menulis tafsir baru dalam terang perkembangan baru di dunia ilmu pengetahuan dan penemuan ilmiah. Yang cukup menarik dari Syed Hamid, Wakil Rektor saat itu ia menghidupkan kembali Tahzib al-Akhlaq dan terus berlanjut sejak itu.

Hakim Amir Ali, Maulavi Chiragh Ali, Maulana Mumtaz Ali Khan dan lainnya juga menganjurkan reformasi dalam hukum Muslim sesuai dengan zaman modern dan memberikan kontribusi di bidang itu. Filsuf penyair Mohammad Iqbal menulis Rekonstruksi pemikiran Agama dalam Islam dan mengundang para intelektual Muslim untuk berpikir ulang tentang banyak isu Islam. Ada konflik pandangan antara kaum Ulama konservatif dan para intelektual Muslim yang berpikiran reformis.

Juga selama periode kolonial, Islam dicerca oleh para ulama Kristen dan banyak praktek Muslim diserang oleh para penguasa kolonial Inggris. Undang-undang baru dan proses peradilan baru diperkenalkan yang sekali lagi merupakan gerakan reformis. Negara-negara Muslim didominasi di bawah todongan senjata. Tantangan-tantangan ini dilontarkan oleh penjajahan yang cukup parah tetapi juga sebagian bermanfaat karena mereka menggerakkan pemikiran kita dan menyebabkan peralihan intelektual.

Sementara di negara-negara non-Islam seperti pemerintahan kolonial India membawa perubahan struktural baik di bidang politik maupun ekonomi seperti transformasi struktural mendasar yang terjadi dan sebagai akibat dari tidak ada negara-negara Muslim yang dapat mengantar revolusi demokratik atau kapitalis. Baik politik feodal maupun ekonomi feodal tidak bisa digantikan. Beberapa 'Ulama dan intelektual Muslim yang berbicara tentang demokrasi Islam dan ekonomi Islam juga tidak berhasil membawa perubahan mendasar dalam ranah politik atau ekonomi. Itu tidak lebih dari retorika kosong.

Post a Comment

0 Comments