Perspektif Islam tentang Pluralisme Beragama


Islam seringkali dipandang sebagai agama dunia yang secara inheren keras dan tidak toleran. Kesalahpahaman ini didorong sebagian besar oleh perbuatan jahat beberapa Muslim, khususnya terhadap keyakinan agama lainnya.

Perilaku itu kemudian secara tidak adil diperhitungkan pada doktrin dan penganut agama Islam secara global.

Dakwaan semacam ini jelas tidak adil karena tindakan individu Muslim sendiri mungkin sebenarnya tidak didukung oleh pembacaan informasi tentang penyimpangan hukum Islam, juga tidak harus mewakili 2,2 miliar umat Islam di dunia.

Hal ini terutama berlaku untuk kekerasan terhadap minoritas agama di negara-negara mayoritas Muslim, seperti Mesir atau di negara manapun.

Diskriminasi, penindasan, dan / atau kekerasan terhadap individu atau kelompok berdasarkan afiliasi keagamaan - atau tidak ada afiliasi - secara fundamental salah, tidak peduli bagaimana Anda melihatnya.

****

Al-Qur'an adalah teks dasar Islam yang dianggap oleh umat Islam sebagai kata harfiah dari Tuhan. Ini merupakan sumber utama yang menginformasikan hukum Islam. Dan itu mengartikulasikan beberapa prinsip penting mengenai kerukunan antarberagama, koeksistensi damai dan keberhasilan pluralisme agama.

Beberapa dari prinsip-prinsip ini disebutkan di sini.

Pertama, Al-Qur'an menegaskan bahwa agama-agama monoteistik berasal dari Yang Ilahi: “Dia telah mensyari’atkan bagi kamu tentang agama apa yang telah diwasiatkan-Nya kepada Nuh dan apa yang telah Kami wahyukan kepadamu dan apa yang telah Kami wasiatkan kepada Ibrahim, Musa dan Isa yaitu: Tegakkanlah agama dan janganlah kamu berpecah belah tentangnya”.(42:13).

Al Qur'an lebih lanjut menyatakan, "Katakanlah (hai orang-orang mukmin): “Kami beriman kepada Allah dan apa yang diturunkan kepada kami, dan apa yang diturunkan kepada Ibrahim, Isma’il, Ishaq, Ya’qub dan anak cucunya, dan apa yang diberikan kepada Musa dan Isa serta apa yang diberikan kepada nabi-nabi dari Tuhannya. Kami tidak membeda-bedakan seorangpun diantara mereka dan kami hanya tunduk patuh kepada-Nya” '”(2: 136).

Dengan demikian, Al Qur'an membuat keyakinan di semua nabi - dari Adam ke Nuh ke Abraham ke Musa ke 'Isa - incumbent pada seluruh Muslim. Semua nabi harus dihormati, sebagaimana seharusnya para pengikut mereka.

Islam melarang penindasan dalam semua bentuknya yang buruk, terlepas dari agama, jenis kelamin, ras atau status ekonomi dari korban atau pelaku. Al-Quran menginstruksikan, Dan tolong-menolonglah kamu dalam (mengerjakan) kebajikan dan takwa, dan jangan tolong-menolong dalam berbuat dosa dan pelanggaran. Dan bertakwalah kamu kepada Allah, sesungguhnya Allah amat berat siksa-Nya [al-Mâidah/5:2]

Dengan demikian, umat Islam secara rohani dilarang menindas para penganut kelompok agama lain. Jadi, pembunuhan, mutilasi, pembakaran, diskriminasi dan kekerasan terhadap komunitas agama minoritas oleh umat Islam adalah salah.

Selanjutnya, doktrin Islam menyediakan kebebasan beragama. Al Qur'an menyatakan, "Janganlah ada paksaan dalam agama" (2: 256) dan "Dan jikalau Tuhanmu menghendaki, tentulah beriman semua orang yang di muka bumi seluruhnya. Maka apakah kamu (hendak) memaksa manusia supaya mereka menjadi orang-orang yang beriman semuanya ?" (10:99).

Dalam tradisi hukum Islam, manusia memiliki kehendak bebas untuk melakukan pilihan, termasuk keputusan agama. Tuhan diyakini sebagai satu-satunya wasit dari perbedaan agama. Ini benar bahkan dalam kasus konversi dari Islam. Sejumlah cendekiawan Islam telah menemukan bahwa umat Islam bebas untuk meninggalkan Islam tanpa menanggung pembalasan karena melakukan hal itu. Tidak ada hukuman mati, hukuman yang sering dijatuhkan kepada orang-orang yang mau bertobat.

Akhirnya, Islam mengamanatkan pelestarian Muslim dari semua tempat ibadah Seperti tergambar dalam surat al-Haj ayat 40-47
“40. (yaitu) orang-orang yang diusir dari kampung halamannya[43] tanpa alasan yang benar, hanya karena mereka berkata, "Tuhan kami ialah Allah[44].” Seandainya Allah tidak menolak (keganasan) sebagian manusia dengan sebagian yang lain[45], tentulah telah dirobohkan biara-biara Nasrani, gereja-gereja, rumah-rumah ibadah orang Yahudi dan masjid-masjid, yang di dalamnya banyak disebut nama Allah[46]. Allah pasti akan menolong orang yang menolong (agama)-Nya. Sungguh, Allah Mahakuat lagi Mahaperkasa[47]”.

Oleh karena itu perusakan, penodaan atau pengrusakan oleh umat Islam dari rumah ibadah lain di sini atau di luar negeri adalah pelanggaran berat terhadap prinsip-prinsip hukum Islam.

Prinsip-prinsip Islam yang diturunkan dari Al Qur'an ini menjelaskan bahwa semua umat manusia memiliki fungsi kesucian hidup dan kehormatan yang sama. Apalagi aplikasi mereka telah di laksanakan sejak awal Islam.

Selama munculnya Islam, misalnya, Nabi Muhammad menegosiasikan perjanjian antara Muslim dan Yahudi, yang mengikat setiap komunitas untuk menghormati satu sama lain keyakinan dan untuk memberikan perlindungan bersama.

Dalam contoh lain selama hidup Nabi Muhammad, seorang delegasi Kristen yang berkunjung tinggal di masjid di mana mereka diizinkan untuk melakukan ibadah di satu bagian masjid sementara umat Islam berdoa di tempat lain.

Selama masa pemerintahan Umar ibn al-Khattab, khalifah kedua ini mengambilalih kekuasaan Muslim setelah kematian Nabi Muhammad, seorang wanita Kristen mengajukan pengaduan bahwa gubernur Muslim Mesir menganeksasi rumahnya tanpa persetujuannya sehubungan dengan proyek perluasan masjid .

Menanggapi pernyataan itu, gubernur Muslim menjelaskan bahwa jumlah umat Muslim yang menyembah melebihi kapasitas masjid yang mengharuskan perluasan. Dia lebih lanjut menjelaskan bahwa karena rumah pengadu bersebelahan dengan masjid, negara menawarkan untuk memberi ganti rugi atas properti tersebut. Dia menolak tawaran ini. Akibatnya, negara menghancurkan rumahnya dan menempatkan nilainya dengan perbendaharaan baginya untuk diambil.

Pada akhirnya, Umar memutuskan mendukung wanita itu, memerintahkan pembongkaran bagian masjid yang dibangun di situs rumahnya dan menyediakan rumahnya dibangun kembali seperti sebelumnya.

Selama pemerintahan Islam dari Umayyah dan Abbasiyah, orang-orang diluar Islam, yang mempunyai potensi dan kualitas selalu diberi kepercayaan untuk menempati jabatan-jabatan tertentu di pemerintahannya.

Harun al-Rashid, seorang penguasa Muslim yang terkenal, menunjuk seorang pria Kristen sebagai Direktur Pengajaran Publik dan semua sekolah dan perguruan tinggi ditempatkan di bawah tanggung jawabnya. Dalam membuat janji seperti itu, dia hanya mempertimbangkan keunggulan di bidangnya.

Contoh-contoh ini bertentangan dengan praktik kontemporer diskriminasi agama terhadap anggota komunitas agama minoritas yang dilaporkan terjadi di beberapa negara mayoritas Muslim.

Yang pasti, intoleransi agama, diskriminasi dan kekerasan bukanlah masalah Muslim - melainkan fenomena yang mengganggu melampaui iman dan geografi.

Post a Comment

0 Comments